Macam-macam Gaya Parenting dan Dampaknya ke Anak

27 Oct 2022

Ada macam-macam gaya parenting yang bapak kudu tau nih. Soalnya masing-masing gaya parenting ini dampaknya beda ke anak. Jadi hasil generasinya juga beda satu sama lain. Coba bapak simak, kira-kira bapak masuk gaya parenting yang mana. 

  1. Authoritarian 
    Bahasa Indonesianya sih otoriter ya pak. Gaya parenting ini fokusnya bikin anak patuh dan lebih condong ke menghukum anak dibandingkan mendisiplinkan anak. Beda loh pak menghukum dan mendisiplinkan itu. Menghukum maksudnya anak dapat hukuman atas kesalahannya dan hukumannya biasanya enggak sesuai sama kesalahannya. Kalo mendisiplinkan ya anak dapat konsekuensi atas perbuatannya.

    Biasanya generasi orang tua bapak nih yang pake gaya parenting gini. Orang tua selalu benar dan anak jadi jarang bisa menyuarakan pendapatnya. Dampak gaya parenting ini sih baiknya anak jadi lebih nurut dan lebih bersikap baik. Dampak jeleknya, anak jadi enggak bisa ngambil keputusan buat dirinya sendiri dan jadi enggak percaya sama diri sendiri. Soalnya kan mereka enggak biasa mengambil keputusan sendiri, jadi suka kagak yakin sama diri sendiri dan keputusan yang diambil.

  2. Authoritative
    Artinya berwibawa kalo di bahasa Indonesia. Gaya parenting ini fokusnya menciptakan hubungan yang positif sama anak. Parenting dengan gaya ini bikin batasan dan aturan jelas ke anak dan tetep mempertimbangkan perasaan dan kemampuan anak. Gaya ini juga ngejelasin kenapa aturan-aturan dibuat, jadinya anak patuh karena paham situasi. Bukan sekedar dilarang saja.

    Kalo diliat, orang tua milenial jaman sekarang banyak nih yang pake gaya parenting ini. Apalagi di era di mana informasi parenting gampang banget diakses kayak sekarang. Gaya parenting ini efek positifnya anak lebih happy dengan hubungan yang positif dan anak juga jadi lebih mahir mengambil keputusan dengan mandiri. Dampak buruknya, karena anak terbiasa mengambil keputusan sendiri, ini bisa mengarah ke rebellious child. Bisa jadi mereka punya pilihan hidup sendiri yang kagak sesuai sama value keluarga bapak. Yang kayak gini agak repot juga sih pak.

  3. Permissive
    Dalam Bahasa Indonesia ini artinya permisif. Gaya parenting ini enggak punya  aturan khusus buat anak. Bahkan enggak ada aturan sama sekali biasanya. Intinya gaya parenting ini tuh punya prinsip “Namanya juga anak kecil”. Gaya parenting ini juga yakin kalo anak bakalan belajar dengan sendirinya dari apa yang mereka lakuin tanpa ada intervensi dari orang tua yang berlebihan. Malahan untuk urusan aturan dan konsekuensi, gaya parenting ini bener-bener ngebebasin si anak.

    Gaya parenting ini sih jarang ya diliat sekarang pak, kalopun ada pasti cuma kasus tertentu aja. Positifnya gaya parenting ini ya anak bebas mau ngapain aja. Mau makan coklat tiap hari boleh, enggak mandi boleh, main apa aja boleh, seneng kan mereka bebas. Tapi dampak negatifnya, mereka bisa tumbuh jadi orang yang enggak suka aturan. Terus bisa timbul masalah kesehatan juga kayak obesitas, kekurangan gizi, gigi berlubang, dan sebagainya. Ada juga dampak negatif yang muncul pas mereka beranjak dewasa, yaitu kepercayaan dirinya jadi rendah. 

  4. Uninvolved/Neglectful 
    Gaya parenting yang enggak peduli dan mengabaikan anak ini sampai sekarang masih ada lho pak. Entah karena disengaja atau tidak, gaya parenting ini sedikit memberikan anak bimbingan, perawatan, dan perhatian. Gaya parenting ini biasanya ngebiarin anak tumbuh sendiri atau tumbuh sama orang lain. Orang tua juga jarang banget ngabisin waktu sama anak, malahan enggak peduli sama anak.

    Biarpun jarang, tapi yang kayak gini beneran ada pak. Terutama jika orang tua si anak mengalami masalah kesehatan mental, sibuk kerja, sampe permasalahan keluarga lainnya. Ada sisi positif yang bisa diambil dari gaya parenting ini, anak jadi belajar dengan sendirinya. Negatifnya ya anak jadi punya permasalahan di sikapnya. Enggak lupa juga kalo anak yang tumbuh dengan gaya parenting ini biasanya sering bermasalah di pelajaran sekolah dan cenderung enggak bahagia.

Menurut saya sih mau pake gaya parenting manapun pasti ada positif dan negatifnya. Kalo saya biasa ambil jalan tengah. Ada kalanya saya otoriter kalo urusan value keluarga dalam bidang agama, ada kalanya juga saya berwibawa kalo buat sehari-hari. Kadang juga saya permisif kalo urusan main di rumah, tapi ada juga momen saya neglectful ke anak apalagi pas saya ngantuk dan capek banget hehehe. Jadi ambil yang baiknya dan buang jeleknya aja ya pak.

Ditulis oleh:
Girly
27 Oct 2022
Dilihat :
57

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait