Hal yang Wajib Bapak Lakuin Bareng Anak sebelum Meninggal!

Bacaan 3 menit

Tau gak sih Pak, kalau Indonesia itu disebut sebagai negara fatherless tertinggi ketiga di dunia! Fatherless artinya bapak tidak terlibat banyak dalam pengasuhan anak. Pada akhirnya ini bisa berdampak buruk terhadap perkembangan mental anak.

Mungkin, penulis juga jadi salah satu anak di Indonesia yang tumbuh dengan problem fatherless ini, Pak. Saya merasa ga deket sama Bapak saya. Sialnya lagi, Bapak penulis meninggal saat penulis masih kuliah. Udahmah fatherless, eh yatim pula.

Kehilangan sosok Bapak di usia muda bikin saya nyesel, karena banyak hal yang belum saya lakuin bareng Bapak saya, Pak. Nah, kalau Bapak baca artikel ini, mungkin beberapa poin di bawah bisa jadi pelajaran, biar anak Bapak gak ngerasa fatherless.

Berikut beberapa hal yang penulis rasa sangat penting untuk Bapak lakukan bersama anak, sebelum Bapak meninggal:

1. Ngobrol, Pak!

Saya ga inget Pak, kapan saya pernah ngobrol panjang atau bahasa anak mudanya sekarang itu deep talk sama Bapak saya. 

Setelah Bapak saya meninggal, saya baru sadar kalau saya gak mengenal banyak soal Bapak saya. Bahkan, saya baru tahu Bapak saya sakit asma ya setelah Bapak meninggal, dan itu Ibu yang cerita.

Coba deh Pak, kalau pulang kerja jangan langsung bobok atau malah main HP. Ajak anaknya ngobrol, tanya apa kegiatan dia hari itu, atau dongengin masa-masa muda Bapak dulu juga boleh.

Ya, mungkin anaknya bakal kesel sih pas Bapak cerita-cerita masa lalu mulu. Tapi pas Bapak udah meninggal nanti, anak pasti kangen banget buat diajak ngobrol sama Bapak.

2. Jangan lupa apresiasi dan kasih motivasi, Pak

Ada satu kalimat yang keluar dari mulut Bapak saya, dan masih sangat saya ingat sampe sekarang, Pak. Kalimatnya sederhana dan diucapkan dalam bahasa Jawa, “Aku percaya karo koe” (Aku percaya sama kamu).

Ini Bapak saya ucapkan sambil meluk saya sebelum saya berangkat merantau ke luar kota untuk kuliah. Pak, kata-kata kaya gini tuh ternyata secara gak sadar jadi pegangan hidup saya sampe sekarang.

Saya jadi terus inget kata-kata itu dan berpegang teguh untuk tidak merusak kepercayaan yang udah dikasih. Jadi Pak, jangan lupa ya untuk apresiasi anak dan sesekali kasih kata motivasi juga boleh.

Percaya ga percaya, magic word ini bakal ngaruh banget ke pikiran dan hati anak Bapak.

3. Peluk anaknya, Pak!

Di ingatan saya, ga banyak momen Bapak peluk saya, Pak. Seingat saya cuma 2 kali, Pak. Pas saya kesakitan karena sakit usus buntu, dan pas diantar mau merantau untuk kuliah.

Pelukan itu bikin saya merasa aman, dan merasa dicintai. Setelah Bapak saya meninggal, dan udah gabisa peluk beliau lagi, rasa penyesalannya dalem banget Pak. Pak, jangan malu atau sungkan buat peluk anaknya ya.

Melansir Healthline, pelukan ini punya banyak banget manfaat, Pak. Dari mengurangi stres, nyehatin jantung, dan menurut pengalaman saya pelukan bisa meningkatkan bonding antara Bapak dan anak.

4. Ajak makan berdua

Sesekali, coba ajak anak jalan-jalan dan makan berdua, Pak. Ini bisa jadi momen untuk Bapak makin akrab dan menciptakan memori indah buat anak Bapak.

Pergi berdua ini juga bisa jadi momen Bapak untuk ngobrol heart to heart sama anak. Tanpa malu dan terbuka, atau kata orang Jawa tanpo tedeng aling-aling.

Saya pernah makan berdua bareng Bapak saya, dan saya terharu banget sampe berkaca-kaca, Pak.

5. Ikut berpartisipasi di kegiatan sekolah

Dari SD sampe Bapak saya meninggal pas jaman kuliah, beliau sama sekali ga pernah ambil raport atau bahkan hadir ke acara perpisahan pas lulusan sekolah. Bapak saya memang prinsipnya, dia sudah berpartisipasi dengan cara mencari uang untuk bayar sekolah.

Tapi Pak, jujur saya iri dengan anak-anak lain yang Bapaknya datang ke sekolah buat ikut perpisahan atau momen kelulusan. Walaupun mungkin malu atau kikuk, semoga Bapak bisa lebih aktif di kegiatan sekolah anaknya, Pak.

Soalnya, ini jadi salah satu momen atau milestone penting dalam hidup anak, Pak. Kehadiran Bapak juga bisa menjadi perwujudan rasa cinta Bapak ke anak.

Paling segitu dulu ya, Pak. Semoga bermangfaat, dan semoga anak-anak Bapak tumbuh jadi anak-anak yang bahagia bersama Bapak.

 

Ditulis oleh:
Anak Yatim
Bacaan 3 menit
Dilihat :
4335

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait