Anak Bapak Cengeng? Ini yang Bapak Kudu Pahami

Bacaan 3 menit

Pernah gak sih bapak kepikiran kenapa anak bapak sering banget nangis. Bahkan buat hal sepele aja dia nangis dan frekuensinya cukup sering. Kalo dilihat anak lain yang seumurannya kayaknya udah ga parah banget nangisnya. Terus bapak jadi mikir deh, apakah anak bapak cengeng? Apalagi kalo anak bapak cowok, masa iya cowok cengeng gini sampe gede?

Jangan buru-buru ngelabelin anak ya pak. Anak yang sering nangis untuk perkara sepele tuh ada kelebihannya juga, misalnya:

  1. Peka dengan Perasaan dan Emosi
    Bisa jadi anak bapak yang sering nangis karena hal sepele itu karena dia peka sama perasaan dan emosinya. Karena dia lebih peka, jadi emosi yang diluapkan juga menggebu-gebu pak. Bagus kok pak kalo ada anak yang peka sama emosinya sendiri tuh. Tinggal diarahin aja buat mengenali emosi dan mengendalikannya. Terus kalo anak bapak cowok, bapak juga ga perlu khawatir sebenernya. Anak yang peka sama emosinya, bisa jadi anak yang punya empati tinggi. Yang kaya gini bakal bagus saat nanti dia tumbuh di kehidupan bermasyarakat. Selama bapak ngarahinnya juga bener ya pak.

  2. Bibit-Bibit Empati Udah Mulai Muncul
    Anak yang sering meluapkan emosinya juga bisa diartikan kalo si anak mulai muncul bibit-bibit empatinya. Mereka lebih ngerti perasaan orang lain dan bisa ikutan sedih atau prihatin kalo orang di sekelilingnya sedih. Positifnya, tipe anak seperti ini kalo diarahkan empatinya ke kebaikan ya mereka jadi gampang berbuat baik. Kalo negatifnya, anak yang empatinya tinggi gini diarahkan ke keburukannya juga gampang pak. Apalagi anak kecil belum punya input mana perilaku yang baik dan mana yang buruk. Kalo kondisinya di sekitar rumah, bapak masih bisa kontrol. Yang jadi masalah kan kalo mereka udah mulai masuk sekolah. Kita ga pernah bisa kontrol sepenuhnya sama siapa aja anak berinteraksi di sekolah. Makanya bapak yang awas ya kalo punya anak yang empatinya tinggi. Semoga bapak bisa mengarahkan empati anak ke arah yang positif.

  3. Butuh Merasa Aman dan Nyaman
    Anak yang suka nangis karena masalah sepele bisa juga dia merasa tidak aman dan nyaman dengan lingkungan sekitarnya pak. Kalo ini kasusnya sering kejadian di anak yang tumbuh dalam lingkungan yang negatif. Kayak misalnya orang tua mengabaikan anak, orang tua punya hubungan tidak sehat yang berpengaruh ke anak, dan lainnya. Si anak jadi merasa gak nyaman dan aman dengan lingkungan sekitarnya.

    Nggak cuma itu aja sih pak sebenernya sebabnya. Ada banyak faktor juga kenapa anak jadi ngerasa gak aman dan nyaman. Misalnya mereka takut mencoba hal baru. Yang kayak gini juga wajar. Bapak bisa bantu anak dengan membuat mereka aman dan nyaman dulu. Misalnya dengan menenangkan mereka, sering-sering menghabiskan waktu sama mereka buat main bareng, coba ngobrol sama mereka, dll. Intinya membangun kepercayaan dulu sama anak.

  4. Udah Genetik
    Berdasarkan penelitian yang dirangkum dalam Heritability of Personality karya Bratko D, Butković A, Vukasović T, 20 sampai 60 persen temperamen anak asalnya dari genetik. Meskipun nggak ada pola penurunan yang pasti, tapi genetik berpengaruh ke temperamen anak. Jadi kalo anak bapak sering nangis, bisa jadi anak bapak niru temperamen istri atau bapak sendiri. Coba deh diinget-inget, kali aja bapak suka gak tega kalo ngeliat anak kucing gak ada induknya kehujanan pinggir jalan, atau bapak suka trenyuh kalo lihat mbah-mbah jualan tisu pinggir jalan belum laku sampe malem. 

Dari semua sebab-sebab di atas, coba bapak review dulu kenapa anak bapak sering banget nangis. Kalo udah tau sebabnya, jangan melabeli anak cengeng lagi ya pak. Apalagi sampe mengucapkan label itu ke anak. Capek emang punya anak dikit dikit nangis, tapi bapak kudu inget juga kalo anak yang empatinya tinggi bisa tumbuh jadi orang berjiwa besar kalo diarahkan ke hal positif.

Ditulis oleh:
Girly
Bacaan 3 menit
Dilihat :
224

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait