Belajar Positive Discipline buat Mendidik Anak Yuk, Pak!

14 Nov 2022

Sebagai bapak-bapak, ikut andil buat gedein anak tuh wajib banget buat saya. Jadi itu bukan cuma tugas istri aja terus saya malah lepas tangan. Meskipun peran saya enggak segede peran istri yang bisa seharian sama anak, saya juga terus belajar biar saya bisa jadi orang tua yang baik. 


Nah yang barusan saya pelajarin nih namanya parenting pake Positive Discipline atau disiplin positif. Penasaran kan saya tuh pas baca namanya. Kayak gimana tuh disiplin positif, soalnya ya saya taunya kan disiplin tuh kayak jaman upacara hari senin gitu kan kaku banget. Ternyata ada gaya parenting biar anak jadi disiplin dengan cara yang positif, pak. Kayak gini nih caranya kalo bapak mau ngikut nyoba juga:

  1. Ajarin Anak Konsekuensi
    Kalo jaman saya dulu, misal saya jatoh pas lagi lari, orang tua saya tuh mukul lantai yang bikin saya jatuh. Katanya lantainya nakal. Padahal ya salah apa coba itu lantai, kagak ngapa-ngapain tapi disalahin. Kasian banget jadi kambing hitam. Contoh lain lagi, kalo misal saya numpahin air. Orang tua saya ngomel-ngomel tuh, tapi tetep diberesin sama mereka tumpahan airnya.

    Nah kalo menurut paham disiplin positif, yang kayak gini nih enggak dibolehin pak. Paham disiplin positif ngajarin anak buat paham konsekuensi perbuatannya. Jadi kalo anak jatuh, ya bantu anak berdiri terus kasih tahu buat hati-hati kalo lari biar enggak jatoh. Bukannya nyalahin lantainya. Terus kalo anak numpahin air, minta anak buat lap tumpahannya biar dia enggak kepleset. Jadi mereka tumbuh jadi orang yang paham konsekuensi atas perbuatannya dan lebih bertanggung jawab atas sikapnya.

  2. Puji Usaha Anak, Bukan Hasilnya 
    Memuji usaha anak sama memuji hasil anak itu 2 hal yang berbeda loh, pak. Hasil dari kedua hal ini juga akan berbeda kedepannya. Misalnya nih “Selamat ya kamu juara 1! Ayah seneng banget kamu dapat juara 1!” pasti beda sama “Selamat ya kamu sudah berani ikut lomba! Ayah bangga sekali kamu sudah berusaha yang terbaik!”

    Meskipun pujian yang pertama itu enggak salah, tapi menurut paham disiplin positif tuh akan lebih baik hasilnya di anak ketika orang tua memuji usaha anak. Dampaknya, anak akan lebih fokus ke usahanya daripada hasil akhirnya.

  3. Tunjukkan dan Jelaskan
    Ini bagian favorit saya dari disiplin positif, pak. Di disiplin positif, anak-anak tuh emang kudu ditunjukin dan dijelasin. Jadi, enggak sekedar dilarang atau disuruh-suruh aja tanpa mereka paham apa yang terjadi. Dampaknya anak bisa jadi lebih paham sama situasi dan kondisi di sekelilingnya sehingga bisa menilai tindakan yang kudu diambil. Critical thinking gitu lah bahasa kerennya.

    Jadi tiap bapak ngelarang anak bapak ngelakuin sesuatu tapi mereka tetep aja ngelakuin, itu bukan karena mereka bandel pak. Mereka belum paham situasinya aja. Makanya mulai sekarang, daripada ngelarang dan nyuruh-nyuruh aja, mending bapak tunjukin dan jelasin. Misalnya anak mau main kompor, kan bahaya tuh pak. Daripada bilang "no no no" aja, mending bapak kasih tau “Kompor ini dipakai masak, bukan untuk mainan. Karena ini panas dan bisa rusak kalo dimainin.” dijamin deh pak, anak jadi lebih paham dan nurut karena mereka lebih paham sama situasi yang mereka hadapi.

  4. Hargai Anak
    Kalo ini menurut saya yang lumayan susah dilakuin, pak. Karena menghargai anak tuh agak berbeda dengan menghargai orang dewasa. Ya bayangin aja ya pak, anaknya minta mandi sendiri tapi mandinya sambil main air dan main sabun sampe 2 jam. Bisa pusing kan ya, udah boros air, sabun shampoo nya juga abis, belom ditambah lantai yang licin. Tapi kalo dilarang-larang juga kan melawan paham disiplin positif poin yang atas.

    Jadi ya poin satu ini nyambung ke poin sebelumnya. Untuk bisa menghargai pilihan-pilihan anak, kita juga kudu nunjukin dan jelasin situasinya. Biar bersinergi gitu, pak. Jadi anak paham sama pilihan dan konsekuensinya nanti. Dengan begini, diharapkan anak bisa belajar mana langkah yang baik dan mana langkah yang buruk.

Terus disiplin positif itu juga bukan sekedar gak ngebolehin orang tua buat ngelarang anak kok, pak. Boleh ngelarang anak, tapi ya dijelasin biar anak paham kenapa dilarang. Poin dari disiplin positif itu adalah mendidik anak dengan disiplin yang positif dimana mereka paham konsekuensi perbuatan mereka. Biar lebih bertanggung jawab gitu pas gedenya ntar.

 

Ditulis oleh:
Girly
14 Nov 2022
Dilihat :
47

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait