Cara Menjadi Supplier di Pusat Perbelanjaan

Bacaan 2 menit

Pak, pernah kan mesti lagi jalan jalan sama keluarga di pusat perbelanjaan kecil atau gede,terus bapak mikir gini, "kok bisa sih orang orang bisa jual barang dagangannya disini?".

Kalo pernah, sama pak, saya juga mikir gitu dahulu kala. Nah artikel ini bakal bahas secara ringan dan basic, gimana caranya bisa jualan atau kerja sama dengan pusat perbelanjaan. Pantengin ya pak.

1. Jeli lihat peluang.

Ini Basic skill pak, waktu bapak nganterin istri, orang tua, anak, pak RT, pak RW belanja, manfaatin peluang itu buat lihat lihat, kira-kira barang apa yang belum ada di daerah ini yang belum ada sama sekali, atau sedikit kompetitornya. Misal ya pak, di supermarket super belum ada nih yang jualan kerupuk rengginang, nah kesempatan tu pak. Setelah langkah 1 masuk nih kita lanjut ke langkah ke 2 ya pak.

2. Produk Yang bermutu.

Pak, kalo ini harus paten pak, gak boleh ditawar karena kalau setengah setengah bakalan runyam kedepannya buat jalanin usaha bapak. Produk yang bermutu ini bisa ada beberapa opsi pak, bisa bapak produksi sendiri, atau bapak cari usaha UMKM yang sudah menekuni produk yang bapak mau ya, tapi ada plus minusnya, pak.

  • Kalo produksi sendiri : Bapak butuh riset, untuk bahan baku, proses, daya tahan produk, kapasitas kerja, kemasan, termasuk trial and error yang mungkin bisa berulang kali sampai produk bapak bisa sesuai dengan standar pasar yang layak jual. Belum ditambah ngurus ijin legalnya, pak...buehhhhh butuh upaya ekstra pak, tapi kalo produksi sendiri bapak bisa tenang di sisi resep dan distribusi, karena lebih aman dan bisa bapak atur sendiri.
  • Kalo Kerjasama  : Kalo ini lebih simple pak, karena bapak cukup cari produsen awal dari barang yang bapak mau, tinggal "matengin" aja perjanjian harga dan distribusi, biasanya para produsen ini juga udah urus sertifikat legalnya pak, tinggal bapak urus legal yang ada hubunganya sama usaha bapak ini. Misalnya merk dagang. Tapi pak, kalo bapak kerjasama dengan produsen harus siap-siap soal pasokan yang kadang macet, atau penentuan harga dasar yang bisa cepat berubah, makanya kalo bapak pilih cara ini, ingat pak!"Matengin" perjanjian harga dan distribusi.

Lanjut ya pak, bapak udah gak sabar kan gimana caranya bisa kerjasama dengan pusat perbelanjan.

3. Hubungi Buyer.

Pak, disetiap pusat perbenjaan ada orang-orang yang menjabat sebagai Buyer atau bagian pembelian, kerjaan mereka itu memastikan produk apa yang mungkin bisa dijual dan mendapatkan untung untuk pusat perbelanjaan. Kalo bapak masuk langkah ini, bapak bisa minta tolong ke security pusat perbelanjaan yang bapak mau ajak kerjasama, untuk antar bapak ketemu bagian pembelian/buyer, udah deh bisa bikin janji atau langsung ketemu, jangan lupa produknya di bawa pak, sample atau katalognya, jangan lupa surat surat legalnya biar para Buyer ini dapat informasi yang lengkap soal produk bapak. Sedikit tips pak, kalo yang dijual makanan, sediain juga testernya pak, buehhh biar si Buyer ini bisa lebih yakin pak.

4. Lakukan follow up.

Nah bagian ini yang harus dilakukan secara extra dan konsisten pak, kebanyakan penawaran pertama produk kita gak langsung disetujui nih pak, tapi jangan nyerah dulu pak, bapak bisa dengan ramah untuk minta waktu datang lain kali atau janjian lagi gitu pak. Beberapa pengalaman bisa 2 sampai 4 kali, pak. Baru produk kita dapat respon, ingat ya pak "konsisten!" Semoga dengan melakukan 4 langkah ini bapak bisa jadi salah satu supplier di pusat perbelanjaan dan bisa mulai bisnis baru.

Ditulis oleh:
Johan Kristy Pradana
Bacaan 2 menit
Dilihat :
1470

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait