Gaya Parenting Orang Jepang yang Bisa Bapak Terapin di Indonesia

18 Nov 2022

Kemarin tuh saya iseng-iseng nemu artikel soal gaya parentingnya orang Jepang yang ditulis sama Maryanne Murray Buchner. Terus kayaknya kok seru sekali gaya parenting orang Jepang tuh ya. Soalnya anak-anaknya diajarin buat independen di usia dini. Mbak Maryanne ini juga cukup kaget dengan beberapa gaya parenting di Jepang yang dipelajarin selama tinggal 8 tahun di Tokyo. Terus saya rangkum dikit nih beberapa gaya parenting orang Jepang yang bisa diterapin di Indonesia pak. 

  1. Tidak Banyak Membicarakan tentang Anak
    Jujur saya rada bingung pas baca poin ini. Soalnya sebagai orang tua tuh kan seneng banget kan ya ngomongin anak. Anak bisa joget dikit langsung rekam masukin Facebook, Anak masuk sekolah langsung ngabarin keluarga besar mohon dukungan dan doa, dll. Nah kalo di Jepang, ngobrolin soal anak tuh jarang banget dilakuin. Ngobrolin soal anak cuma ke orang-orang terdekat yang beneran bisa dipercaya.

    Malahan untuk beberapa kasus, ngobrolin hal soal anak kayak anak sekolah di mana dan ikut ekskul apa itu bisa dianggap pamer. Jadi, orang tua jagain banget privasi anak dan jarang juga ngomongin soal buah hati mereka. Sebenernya kalo dipikir tuh ada baiknya juga ya. Mungkin biar enggak bikin orang tua lain ngerasa minder sama pencapaian anak lain gitu.

  2. Orang Tua dan Anak Punya Keterikatan Kuat
    Keterikatan kuat ini bahkan bisa dibilang extreme attachment kalo menurut mbak Maryanne. Soalnya kalo di Jepang, orang tua kebiasaan gendong anaknya hampir setiap saat. Diajak belanja, diajak masak, beberes rumah juga sambil digendong. Enggak cuma sama ibunya aja, sama bapaknya juga sering banget kayak gini. Bapak-bapak di sana sering juga beraktivitas sambil gendong anaknya. Terus ini sekedar dekat secara fisik aja, enggak ada peluk-peluk dan cium-cium ke anak. Jadinya bener-bener saling barengan.

    Awalnya saya enggak ngeh ya sama budaya ini. Menurut saya ya biasa aja soalnya kan wajar-wajar aja gitu orang tua gendong anaknya. Tapi setelah saya amatin, banyak orang Indonesia yang enggak ngebiasain gendong anak. Mitosnya sih biar enggak “bau tangan”. Padahal banyak riset yang ngebuktiin kalo praktek attachment ini banyak manfaatnya. Misalnya kayak skin to skin yang bisa nurunin demam anak dan yang pasti anak bisa punya bonding lebih kuat sama orang tua.

  3. Anak Dididik untuk Mandiri
    Jadi kalo di Jepang tuh anak-anak dibiasain buat berangkat sekolah sendiri, bantu orang tua belanja kebutuhan di supermarket sendiri, sampe naik transportasi publik sendiri. Hal yang kayak gini udah biasa banget mereka lakuin bahkan sejak TK dan preschool. Soalnya di Jepang lingkungannya aman. Terus orang Jepang menganut paham “It takes a village to raise a child”. Jadi kalo ada anak kecil di area sekitar, ya orang sekitar situ bantu jagain dan awasin. Orang tua juga ngerasa aman di lingkungan yang saling jaga.

    Kalo di Indonesia yang kayak gini belum bisa sepenuhnya dipraktekin ke anak. Kecuali kalo emang sekolah anak deket banget dari rumah. Tapi bapak bisa terapin ngajarin mandiri dalam konsep lain. Misalnya minta anak belanja sesuatu di warung deket rumah.

  4. Praktek Menahan Diri
    Salah satu hal yang mbak Maryanne sadari pas tinggal di Tokyo, anak-anak di Jepang tuh tenang banget. Meskipun situasi publik lagi ramai, padat orang, di restoran, dan lainnya anak-anak di sana tetap tenang dan enggak heboh. Soalnya orang tua di Jepang ngajarin anaknya untuk menahan diri sejak kecil. Jadi, anak-anak bisa tetap tenang dan patuh aturan biarpun lagi rame situasinya di publik.

    Kalo di Indonesia kayak gini mungkin mirip sama ngajarin anak buat sabar, pak. Tujuan orang tua Jepang ngajarin menahan diri soalnya buat ngejaga ketenangan batin biar enggak gampang panik. Nah kalo di Indonesia sering kan anak kita ajarin sabar nunggu sesuatu. Bagus nih pak buat diterapin lebih dalem.

  5. Nyeritain Dongeng Sebagai Pelajaran
    Di Jepang tuh banyak banget dongeng dan legenda yang diceritain secara turun-temurun. Bahkan ada yang sampe jadi pelajaran di sekolah. Selain bagian dari literasi sastra, dongeng dan legenda ini bisa dijadiin pelajaran buat anak-anak pak. Mbak Maryanne juga sadar kalo sebagian besar dongeng, legenda, mitos yang diceritain ini justru tokoh pahlawannya digambarin dengan tokoh yang jelek. Katanya sih buat menggambarkan sikap tough love ke anak-anak di Jepang. Tapi proses nyeritainnya tuh dengan cara yang menyenangkan buat anak. Ceritanya juga ringan dan gampang dimengerti.

    Di Indonesia sebenernya banyak kan pak dongeng dan legenda kayak Malin Kundang gitu. Semoga aja sebagai orang tua kita bisa melestarikan pelajaran-pelajaran penting dari legenda dan dongeng ke anak-anak kita. Jadinya biar enggak sekedar dianggap tabu aja, tapi ada pelajaran yang bisa diambil.

Sebenarnya Jepang sama Indonesia tuh enggak jauh beda juga sih cara parentingnya. Cuma mungkin faktor lingkungan yang lebih mendukung dan disiplin yang kuat aja yang bikin Jepang lebih unggul. Bapak bisa ambil pelajaran di atas buat diterapin di Indonesia juga.

 

Ditulis oleh:
Girly
18 Nov 2022
Dilihat :
25

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait