Gimana Cara yang Tepat buat Negosiasi sama Anak Bapak yang Susah Dikasih Taunya

Bacaan 2 menit

Anak kalo udah agak gedean terus bawel dikit biasanya kalo dikasih tau bakal pinter bener buat ngebalikin kalimat orang tuanya, pak. Bagus sih artinya mereka udah mulai bisa ngerespon obrolan orang lain dan mencerna kalimatnya. Tapi bakal repot banget kalo nanti ada diposisi bapak harus negosiasi sama anak perihal hal-hal lain. Makanya bapak harus tau gimana cara yang tepat buat negosiasi sama anak.

Hal yang paling pertama yang harus bapak lakukan adalah bapak harus tau dulu apa yang ingin bapak capai saat mau negosiasi sama anak, misal bapak dan keluarga harus pergi ke suatu tempat dan keadaan di luar lagi terik-teriknya, lalu bapak bilang ke anak harus pakai topi biar gak kepanasan tapi anak menolak. Tiba-tiba bapak inget kalo anak bapak suka banget nontonin Upin Ipin akhirnya bapak minta anak bapak untuk pakai topi dengan alasan kepala Ipin botak karena kepanasan. Nah, dengan manfaatin karakter favoritnya anak bapak artinya bapak tau hal terpentingnya adalah anak bapak pake tuh topi biar gak pusing karena kepanasan.

Bapak juga bisa ngulik lebih dalem semisal anak bapak gak mau buat kesepakatan sama bapak. Tanyain aja alesan kenapa anak gak mau setuju sama bapak, kadang ada hal-hal yang emang gak kita tau sebagai orang tua dan anak punya pandangannya sendiri. Kalo bapak udah tau alesannya kan jadi bisa nentuin apa yang harus dilakuin setelah ini atau negosiasi seperti apa yang mau disepakati nanti.

Milih waktu yang tepat juga perlu nih pak biar anak fokus sama apa yang mau kita sampein pas diajak negosiasi. Soalnya kalo waktunya lagi gak pas bisa-bisa anak bapak gak akan nangkep omongan bapak, nanti malah jadi percuma. Jadi lebih baik cari waktu dan momen yang emang pas buat ngobrol. Sampein juga alesan yang jelas kenapa keputusan tersebut harus diambil supaya anak bisa mengerti keinginan bapak.

Biar lebih mudah bernegosiasinya sama anak, coba buat tawarin lebih dulu penawaran kesepakatan ke anak bapak, kasih beberapa pilihan yang bisa mereka pilih supaya lebih singkat waktu yang dibutuhkan. Kalo perlu kasih referensi atau masukkan yang melatarbelakangi pilihan-pilihan tersebut, contoh kalo anak pilih A apa yang bakal terjadi, sedangkan kalo pilih B apa yang bakal terjadi. Jangan lupa buat kasih kesempatan anak bapak buat bicara juga ya.

Sering negosiasi sama anak gini penting juga pak biar mereka tetep bisa dalam kontrol kita sebagai orang tua dan biar mereka terbiasa juga dengan pilihan-pilihan beserta risikonya.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
63

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait