Hal-Hal yang "Ah Saya Gak Akan Kayak Gitu Kalau Nanti Udah Jadi Bapak-Bapak!" Tapi Sekarang Bapak Lakukan

Bacaan 3 menit

Pas masih muda pasti seengganya bapak pernah bergumam "Ah kayanya nanti kalo udah jadi bapak-bapak, saya gabakalan begitu" eh tau tau sekarang bapak ngelakuin itu. Ini pak setelah saya analisis, inilah hal-hal yang bapak pikir gak bakal bapak lakuin pas jadi bapak-bapak tapi sekarang bapak lakuin,

Melakukan hobi bapak-bapak yang generik

Seperti memelihara burung, memancing, koleksi batu akik (tapi kagak dijadiin cincin, batunya doangan, maunya dibilangnya gem stone. Ada juga yang beralih ke kristal, padahal diitungnya sama aja, sama-sama batu mineral). Dulu saya kagak ngerti apa enaknya ngelakuin itu ya? Sampai sekarang juga saya kagak ngerti, tapi tetep aja dilakuin. Kayak ada sihirnya. Ini aja saya abis beli pakan burung.

Nyiram Jalanan dan Ewer-ewer aspal

Ini juga kagak tau kenapa, kayak udah otomatis dilakukan waktu memasuki usia 30an. Beberapa mengatakan biar kagak berdebu, ada juga yang bilang demen sama baunya. Gak ada yang bener-bener tau. Tapi bedanya bapak-bapak muda sekarang nyiramnya kagak pake serok aer comberan. Pakainya selang yang ujungnya ditutup jempol. Tapi konon katanya ini bisa merusak jalan yah? Bener kagak tuh warga?

Pake baju rombeng kalau di rumah dan ngangkat-ngangkat baju sampe perutnya keliatan.

Ini juga, duh ilah. Paling sebel waktu saya muda kalo lewat komplek yang bapak-bapaknya lagi pada ngumpul. Tampilannya kagak sedep dipandang banget, perutnya kemana-mana, terus bajunya kek abis diseret kuda. Liat saya sekarang, ternyata begitu juga. Mantep bener. Adem sih tapi.

Mulai menaruh perhatian pada obat-obat herbal

Dulu suka ikutan nonton dr. Hembing dan ngebatin, "ini orang ngapain sih? aneh banget". Tapi sekarang bapak dikit-dikit balur kutus-kutus, dikit dikit minum jintan hitam, black garlic, dan sekarang bapak lagi nyari alternatif Simvastatin kalo leher bapak kekonci stang.

Peruntya buncit

"Ah gak mungkin ntar kalo nikah badanku bakalan kayak pak Imron". Eh sekarang bapak kek saudara kembanya pak Imron. Mungkin ini indikator kalau bapak memang nyaman yah. Diberi makan enak dan rutin semenjak menikah sama istri bapak yang sangat perhatian sama bapak. Jalan sebulan, setahun, 3 tahun, dari tubuh bapak yang dulu bak model, sekarang kayak panda. Kaos paporip bapak sekarang cuman muat sampe dada doang.

Bangkis kenceng banget

Dulu suka jantungan kalo bapak-bapak komplek ada yang bersin. Kenceng banget bersinnya kek pake tenaga dalem. Saya suka ngebatin "duh ilah, pak. Apa kagak bisa biasa aja?". Yak, sekarang saya begitu, bersin kenceng dan berentet kayak jangwe tahun baru.

Demen bener basa-basi dan kalo cerita diulang-ulang

Dulu kalo lagi kumpul sama kolega yang udah bapak-bapak, mereka demen bener basa-basi, suka tiba-tiba mijit pundak, bilang "ah bapak bisa aja", terus ngobrolin cuaca, dan basa-basi yang lain. Terus kalo lagi ngumpul, ditanya itu-itu lagi. Mana alurnya sama, punch line-nya juga sama. Kita yang muda-muda mau gak mau ya ikut ketawa. Nah, sekarang saya yang begitu, coba bayangin. Terus dulu kalo lagi kumpul sama kolega yang udah bapak-bapak, mereka demen bener basa-basi, suka tiba-tiba mijit pundak, bilang "ah bapak bisa aja", terus ngobrolin cuaca, dan basa-basi yang lain. Terus kalo lagi ngumpul, ditanya itu-itu lagi. Mana alurnya sama, punch line-nya juga sama. Kita yang muda-muda mau gak mau ya ikut ketawa. Nah, sekarang saya yang begitu, coba bayangin.

Gampang bener ketiduran

Dulu waktu muda begadangnya kuat bener. 2 hari kaga tidur juga saya jabanin. Kalo sekarang, baru duduk bentar aja udah sayup sayu matanya. Ketiduran tuh, terus bangungnnya gegara keselek ngorok sendiri.

Diterima aja, pak. Karena mungkin emang udah takdirnya kita seperti itu. Itulah hal-hal yang bapak pikir gak bakal bapak lakuin pas jadi bapak-bapak tapi sekarang bapak lakuin. Sudah tidak bisa dipungkiri, pak.

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 3 menit
Dilihat :
27

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait