Kisah Pengalaman Kerja Dan Hidup Di Afrika Yang Katanya Gurun Semua

Bacaan 3 menit

Pak, pernah kebayang ga si kerja di Afrika? Apa bener Afrika itu kayak yang di tipi-tipi? Apa bener isinya gurun doang? Memang kerja di luar negeri itu impian banyak orang orang dan bisa jadi pengalaman yang ga bakal terlupakan sampai kapanpun pak, tapi namanya juga hidup pan ga selau indah ya. 

Disini saya mau berbagi pengalaman saya yang sempet kerja di Aljazair, Afrika Utara pak. Saya pengen bapak-bapak yang pengen kerja ke luar negeri khususnya negara bagian Afrika bakal tau apa-apa aja sebelum berangkat kesana, biar ga kaget gitu pak. 

Paling engga yang saya bagi disini hal sederhana sekali di kehidupan pekerjaan di Afrika, apa aja si pak? Langsung aja pak baca dimari

 

Bahasa  yang digunain

Bahasa disana sehari-hari pake Bahasa Arab dan Bahasa Perancis pak, tapi ga semua orang lokal bisa dua bahasa tersebut. Jadi kita kudu tau dulu nih mereka bisa pake bahasa apa dengan cara ajak ngobrol diawal pake salah satu Bahasa pak, kalau paham berarti mereka bisa bahasa tersebut.
Saat vendor nagih hasil pekerjaan pun invoice mereka ada yang pake Bahasa Arab ada juga yang pake Bahasa Perancis.

 

Jauh dari keluarga

Kerja di luar Indonesia manapun juga jauh dari keluarga ya pak tapi yang mau saya ceritain ini bener-bener jarak dan waktu itu ngaruh bener, pak. Jarak lebih dari 12.000 km dan waktu disana adalah GMT+1 pak, jadi beda 6 jam dengan WIB nya Indonesia. Naik pesawat butuh waktu terbang 8 jam ditambah nunggu transit 3 jam terus terbang lagi 8 jam. Ditotal sendiri deh berapa jam itu pak hehe. Saking lamanya pulang ke Indonesia temen saya pernah cerita kalau beliau sedih karena saat berangkat merantau anaknya masih merangkak sedangkan saat pulang sudah bisa berjalan dan bicara, jadi beliau ga sempet ngajarin anaknya berjalan dan berbicara. Temen Indonesia saya ada yang ga sempet lihat orang tua untuk terakhir kalinya saat dipanggil Yang Maha Kuasa, ada juga temen saya yang ga sempet nemenin istrinya lahiran pak pas anak owek-owek untuk pertama kalinya. 

 

Makanan

Namanya orang Indonesia yang sudah terbiasa dengan rempah-rempah agak shock juga dengan makanan asli orang lokal ya pak. Sate afrika juga ada pak, tapi berbedanya adalah pada bumbunya yang cuma pake garem pak, pan saya biasa pake bumbu kacang ya, ini polosan pak. Ada juga ayam guling panggang yang cuma pure dipanggang doang pak ga pake bumbu marinasi atau semacamnya. Orang Aljazair banyak makan olahan roti, daging-dagingan dan minuman bersoda. Saking demennya ama minuman bersoda temen saya orang lokal asli sana ada yang bisa menghabiskan satu botol gede coca cola sendirian dalam waktu kurang dari sehari pak. 

Kalau perihal makanan saya ngakalinnya selalu bawa indomie sekoper gede penuh pak, mumpung kapasitas bagasi 45 kg saya bawa dah ampe penuh indomie, saos, pop mie dan kawan-kawannya, pak. Apalagi saat hujan memandang kota Afrika dan ngetik di laptop sambil makan indomie rebus pake potongan cabe rawit ijo.

 

Musim

Disana ada 4 musim pak; musim panas, musim dingin, musim semi, dan musim gugur. Yang paling ekstrinya itu pas musim panas dan musim dingin pak. Musim panas disana bisa mencapai 40 derajat Celcius sedangkan musim dingin bisa sampai -5 derajat, pak. Apalagi pas masuk bulan puasa di musim panas, matahari baru tenggelem sekitar jam 9 malem pak, jadi buka puasa jam 9 malem sedangkan sahurnya tetep jam 3 subuh.

Afrika memang hampir seluruhnya gurun pak, tapi ga semua wilayah tertutup gurun, disana juga ada pegunungan, lembah, dan kota-kota pada umumnya. Dan di Aljazair sendiri saya merasakan untuk pertama kalinya seumur hidup saya adalah salju. Bener-bener bersyukur saya pak diberikan kesempatan ngerasain salju, pas kecil cuma bisa liat salju di film Home Alone.

 

Infrastruktur

Beberapa infrastruktur atau fasilitas yang enak itu disana tol gratis pak, bebas ga bayar ga ada pintu tolnya, bensin juga murah banget pak kalau dikonversi ke Rupiah sekitar 3 ribuan per liter udah dapet setara Pertamax. Biaya bensin kalau untuk kesana kemari mantau kerjaan jadi enak pak murah.

Tapi yang saya pahami dengan hal itu adalah yang harus dibayarkan yaitu Pajak Pertambahan Nilai disana untuk beberapa barang adalah 19% dan sisanya 9% pak, cukup wah sekali ya pak hampir seperlima dari nilai yang kita harus bayarkan.

 

Pastinya banyak bener perbedaan kerja di Afrika dan di Indonesia, plus minus kehidupan pasti ada dimanapun dan kapanpun kita berada tergantung bagaimana kita menyikapinya.

Ditulis oleh:
Ndaka
Bacaan 3 menit
Dilihat :
433

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait