Menghadapi Anak yang Mulai Memasuki Pubertas

Bacaan 3 menit

Ketika anak mulai masuk usia pubertas, sebagai orang tua pasti bapak jadi khawatir sama anak. Khawatir sama pergaulannya, khawatir sama pendidikannya, khawatir nih anak stres atau kagak, khawatir nih anak jangan-jangan punya second account sosmed yang kerjaannya ngepos ga bener. Soalnya ketika anak masuk pubertas, pastinya bapak juga refleksi ke diri bapak jaman remaja dulu. Mulai deh mikir yang enggak-enggak.

Soalnya masa remaja tuh beda banget sama masa kanak-kanak. Kalo masih anak kecil kan orang tua bisa kontrol lingkungan anak. Nah masa pubertas nih masa di mana anak mulai lebih suka habisin waktu di luar rumah. Jadi sebagai orang tua enggak bisa kontrol kondisi pergaulan anak sepenuhnya. Ini saya mau bagi tips menghadapi anak yang mulai masuk pubertas nih, simak ya pak.

Jangan Lebay sama Perubahan Anak

Memasuki pubertas, pasti akan ada perubahan yang terjadi ke anak. Baik fisik maupun mental. Bapak kudu tahu kalo perubahan kayak gini enggak mungkin bisa dihindari. Jadi ya enggak usah lebay juga ngadepinnya. Semakin bapak lebay, semakin ilfil ntar si anak. Bapak pasti juga paham kan rasanya dulu pas puber gimana. Jadi, selama perubahan tersebut kagak berlebihan dan bapak engga merhatiin ada yang aneh sama anak, enggak usah lebay ya, pak.

Lebay di sini tuh maksudnya bapak jadi ekstra protektif ke anak atau ikut campur urusan anak. Misalnya kalo anak bapak cewek dan mulai masuk menstruasi, perhatian sih boleh ya pak. Tapi yang berlebihan juga kayak bapak nyuruh anak bed rest 7 hari, ke mana-mana dibawain pembalut segambreng, dll. Anak bisa kagak nyaman soalnya.

Ajak Anak Aktivitas Outdoor

Memasuki pubertas, anak pasti cenderung makin tinggi hormonnya. Akhirnya mereka jadi kelebihan energi dan suka sama hal-hal yang memicu adrenalin. Biar lebih terarah energinya, banyakin aktivitas outdoor pak. Aktivitasnya bisa apa aja sih pak. Ajakin futsal, badminton, basket, apa aja boleh. Sekedar diajak liburan ke pantai atau ke taman bermain naik roller coaster juga boleh pak. Tergantung anaknya aja lebih suka yang mana buat menyalurkan energinya.

Sedikit saran nih, pak. Kalo bapak mau nyari aktivitas outdoor buat anak, jangan batasi dari gender mereka. Mau laki atau perempuan semua boleh kok main bola. Jadikan aktivitasnya itu nggak hanya sebagai penyalur energi, tapi sebagai sesuatu yang mungkin bisa bermanfaat buat nanti.

Mulai Obrolan Penting

Masa pubertas juga saatnya bapak mulai obrolan penting sama anak. Terutama tentang pendidikan seksual dan obat terlarang. Kalo dulu waktu anak masih kecil pendidikan seksnya cuma sebatas siapa yang boleh sentuh badan, sekarang pendidikan seks lebih dalam pak. Bahkan kalau bisa, anak mulai dikenalin sama alat kontrasepsi dan penyakit menular seksual. Biar mereka juga paham dampak seks bebas.

Sementara untuk obat terlarang, ini bapak kudu bener-bener kasih aturan ke anak. Jelasin juga kalo obat terlarang itu bentuknya banyak dan dampaknya berbahaya buat tubuh. Aturan yang bapak kasih ke anak juga harus jelas dan kasih solusi tepat. Contoh aturannya, kalo lagi di tempat umum jangan pernah mau terima minuman dari orang lain. Jadi anak kudu bawa air minum sendiri. Kalo minumnya habis, belinya di supermarket jangan di sembarang tempat.

“It’s Just a Phase”

Pubertas itu hanya fase kok pak. Kalo anak bapak masuk puber dan lagi demen-demennya sama boyband ya biarin aja kali pak. Usia segitu emang lagi alay-alaynya. Bapak dulu juga pas pubertas sok-sokan emo banget kemana-mana pake kaos My Chemical Romance KW sama pake eyeliner. Sok iye banget dulu, tapi kalo sekarang lihat fotonya pasti mau nangis.

Jadi ya let it flow and let it go aja. Kagak usah terlalu dipusingin. Selama anak enggak menyimpang dari norma, biarin aja mereka lakuin yang mereka suka. Ntar gede juga malu-malu sendiri hehehe.

Pantau Aktivitas Online Anak

Ini yang juga penting nih pak. Dunia maya tuh sadis banget apalagi buat remaja yang literasi digitalnya nggak semahir bapak. Jadi bapak kudu tetep pantau aktivitas online anak. Asal bapak terbuka juga ya kalau mantau aktivitas online anak. Sama kalo bisa sih, bapak juga kasih pemahaman literasi digital yang tepat ke anak.

Intinya, menghadapi anak yang mulai masuk pubertas tuh bapak gak bisa sepenuhnya memperlakukan mereka seperti anak-anak tapi juga enggak bisa memperlakukan mereka sepenuhnya seperti orang dewasa. Soalnya masa pubertas itu transisi dari anak ke dewasa. Jadi bapak kudu dampingi dengan cara yang tepat.

 

Ditulis oleh:
Girly
Bacaan 3 menit
Dilihat :
173

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait