Menjelaskan Konsep Meninggal ke Anak

03 Nov 2022

Kematian emang enggak bisa dihindari. Soalnya setiap makhluk yang bernyawa akan mengalami yang namanya kematian. Tentunya ditinggalin sama orang tersayang itu rasanya berat banget. Buat orang tua aja berat, apalagi buat anak. Saat ada anggota keluarga yang meninggal, ada baiknya bapak ikutin tips gimana jelasin konsep meninggal ke anak kayak yang satu ini:

  1. Pilih Waktu yang Tepat
    Kalo misalnya bapak yang dalam keadaan berduka dan belum bisa memproses semuanya, bapak tenangin diri dulu baru ajak ngobrol anak. Terus kalo ngasih tahu anak, pilih tempat yang sekiranya bisa berduaan aja sama anak. Ngobrol sama anak di eye level anak, terus pastiin dia lagi di kondisi yang tepat. Pilih waktu yang pas buat anak dan lokasi yang bisa berduaan aja sama anak. Biar informasinya juga tersampaikan dengan baik ya pak. 

  2. Pakai Kosakata yang Jelas
    Kesalahan yang paling sering dilakuin sama orang dewasa adalah mereka enggak pakai kosakata yang jelas. Kosakata yang dipilih seringnya berbelit-belit dan enggak jelasin masalah secara langsung. Padahal, pake kosakata yang jelas padahal kunci biar anak bisa paham pak. Jadi pakai kata “Meninggal” aja ya pak. Jangan pake kata “Sudah pergi”, “Ke surga”, “Enggak ada”, “Tidur untuk selamanya”, apalah itu lainnya. Kata yang ambigu dan enggak jelas begitu malah bikin anak bingung dan enggak ngerti situasi. Bapak kudu ingat, kalo lawan bicara bapak tuh anak-anak yang kosakatanya masih terbatas di kata-kata sederhana. Beda sama rekan-rekan bapak yang kosakatanya udah lebih tinggi.

  3. Tanyain Gimana Perasaan Anak
    Abis ngejelasin kalo ada yang meninggal, bapak perlu nanyain ke anak gimana perasaannya. Ini juga yang paling penting, pak. Biasanya kalo anaknya masih balita dan belom bisa ngerti betul perasaan mereka, mereka jadi ngerasa bingung. Bapak bisa bimbing mereka tentang apa yang dirasain. Misalnya dengan nanyain “Kamu sedih enggak, XXX meninggal? Kalo dibantu ngenalin perasaannya begini, anak bakal jadi lebih ngerti perasaannya.

  4. Enggak Harus Menjawab Semua Pertanyaan Anak
    Anak pasti juga bakalan bertanya-tanya lebih detail tentang peristiwa meninggal tersebut. Bapak enggak harus ngejawab semua pertanyaannya dengan detail kok, pak. Bapak bisa bilang enggak tau kalo pertanyaan anak emang udah susah banget. Tapi bukan berarti bapak kudu bohong ke anak. Misalnya kalo meninggalnya karena sakit, ya bapak bisa bilang karena sakit. Pilih jawaban yang jelas dan gampang dimengerti. Pertanyaan anak yang lebih jauh dari itu, bapak bisa jawab dengan “Ayah enggak tau jawabannya, Nak. Nanti coba ayah cari tahu ya.” biar anak bisa lebih tenang sementara.

  5. Perhatiin Sikap Anak Selanjutnya
    Setelahnya, bapak perlu perhatiin sikap anak. Enggak cuma 1 atau 2 hari. Kalo bisa sih dipantau terus gimana kondisinya. Apalagi kalo yang meninggal tuh sosok yang deket banget sama anak. Karena pasti mereka bakal ngerasa sedih dan kesepian. Tanda-tanda kecil yang muncul perlu ditangani sama bapak. Misalnya, dengan diajak ngobrol dari hati ke hati, dipeluk, dan lainnya. Proses ini juga bisa ngebantu anak mengenali emosi pasca berduka kayak ketakutan, miskonsepsi, sedih, dan bisa jadi kesempatan buat membangun bonding yang kuat sama anak juga.

  6. Ngasih Contoh ke Anak
    Hal yang paling penting, bapak bisa kasih contoh gimana cara berduka yang baik ke anak. Misalnya kalo yang meninggal adalah kerabat, bapak ajarin dan kasih contoh gimana cara takziah ke rumah orang yang meninggal. Atau kalo bapak sendiri yang lagi berduka, bapak juga boleh kok nunjukin sisi duka bapak ke anak. Misalnya dengan cerita ke anak kalo bapak sedih dan mau menangis saat lagi berduaan sama anak. Anak bisa belajar cara berduka dari sikap bapak juga.

Buat memulihkan kondisi anak yang berduka, bapak bisa ngobrolin memori-memori nyenengin sama anak. Misalnya, “Inget enggak dulu kita pernah pergi ke pantai sama kakek? Kakek senang banget ngajak kamu main di pantai. Kamu senang juga enggak main di pantai?” Ngobrolin hal kayak gini ngebantu anak ingat memori menyenangkan sama orang yang mereka sayang, pak. Jadi secara enggak langsung memori indah itu bisa ngebantu anak mengatasi duka.

Ditulis oleh:
Girly
03 Nov 2022
Dilihat :
52

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait