Tips Buat Adek yang Nyari Beasiswa buat Kuliah

Bacaan 5 menit

Ngelanjutin pendidikan ke bangku kuliah memang menjadi pilihan masing-masing orang, tapi ga sedikit adik-adik yang bener-bener mau lanjutin kuliah tapi kebentur sama realita keterbatasan finansial keluarga sehingga para adik-adik memutuskan buat tidak kuliah. Apalagi ditambah beberapa kampus menaikkan uang kuliah tiap tahun buat angkatan baru. Saya pun waktu awal pengen kuliah juga kepikiran masalah yang serupa, terlebih pada saat yang bersamaan kakak saya juga kuliah, akhirnya kepikiran bener beban finansial orangtua kalo saya juga ikutan kuliah. Ditambah pas tau UKT (Uang Kuliah Tunggal) saya dikasi golongan VI dari pihak kampus, duh makin pusing dah saya.

Akhirnya nih, saya iseng hunting beberapa beasiswa yang memungkinkan buat "ditembak". Alhamdulillah tembakan saya nyangkut di Beasiswa Unggulan (BU) dari Kemendikbud (sekarang Kemendikbudristek), jadinya ga bebanin orangtua banget xixixi. Ini beberapa masukkan dari saya buat adik-adik atau para orangtua yang pengen nyariin beasiswa buat anaknya

Cari beasiswa yang sesuai kebutuhan

Nih tahap awal yang penting bener. Jangan sampe adik-adik salah sasaran jadinya malah ketolak atau keterima tapi ternyata buat orang yang lebih membutuhkan (takut jatohnya kaga berkah). Setau saya beasiswa buat jenjang S1 buanyak banget baik dari pemerintah maupun dari kampus. Kalo dari pemerintah biasanya diselenggarakan sama Kemenkeu RI (LPDP), Kemendikbudristek RI (Beasiswa Pendidikan Indonesia, Bidikmisi dan Beasiswa Unggulan), dan pemerintah masing-masing provinsi.

Beasiswa LPDP sama Beasiswa Unggulan biasanya berfokus buat segmentasi masyarakat berprestasi. Jadi buat adik-adik yang punya prestasi apapun itu dalam 3 tahun terakhir bisa banget nih daftar beasiswa ini. 

Kalo Beasiswa Pendidikan Indonesia banyak bener nih kategorinya. Mulai dari calon guru, pelaku budaya, Indonesia Maju, calon dosen, dosen, sama pendidik dan tenaga pendidik. Buat S1 sendiri kategori yang adik-adik bisa coba itu calon guru, pelaku budaya, Indonesia Maju karena sisanya buat jenjang S2 dan S3. Kalo dari namanya sih udah kebayang kan yak syaratnya.

Kategori calon guru dikhususkan adik-adik yang pengen banget jadi guru sekolahan (bukan guru les yak) setelah adik-adik lulus nanti. Buat jurusannya gimana? apa kudu kependidikan? setau saya sih ngga harus yang penting adik komitmen buat ngajar sesuai jurusan yang adik pilih nantinya selama biasanya sih 2n+1 tahun (n durasi normal adik kuliah). Kalo pelaku budaya nih dikhususkan buat adik-adik yang pengen ngambil jurusan dinilai bisa menyebarkan nilai kebudayaan Indonesia. Nah kalo Indonesia Maju buat adik-adik yang punya prestasi, mirip-mirip LPDP sama BU cuma prestasi adik-adik perlu dikurasi sama pihak Kemdikbudristek RI. 

Terakhir nih, ada beasiswa kategori buat adik-adik yang merasa kekurangan secara finansial. Kategori ini nih ada Bidikmisi sama beasiswa dari pemerintah provinsi domisili KTP atau KK dari adik-adik. Biasanya khusus kategori ini nanti didaftarin dari pihak sekolah setingkat SMA/SMK tempat adik lulus. Plis banget nih ya, khusus beasiswa ini adik-adik dan orangtua jangan sampe malsuin data keluarga biar beasiswa kategori ini bisa tepat sasaran.

Siapin berkas jauh-jauh hari

Setelah adik-adik udah yakin sama pilihan beasiswa yang pengen dipilih, adik-adik bisa mulai nyiapin berkas-berkas yang diperluin. Biasanya nih bakal diminta rapor adik-adik di SMA atau sederajat, surat rekomendasi dari Kepala Sekolah, KTP, slip PBB, slip tagihan listrik, slip gaji orangtua, sertifikat penghargaan, rencana studi, dan esai. Buat saya pribadi, esai sama rencana studi ini nih yang jadi PR banget karena adik-adik otomatis harus nyari lebih lanjut tentang jurusan dan kampus yang adik pilih, kenapa milih itu, dll yang bikin adik harus semedi nyari ide+niat buat nulis.

Perhatkan juga berkas spesifik yang mungkin pihak beasiswa butuhkan. Misal sertifikat prestasi yang telah dikurasi oleh pihak Pusat Prestasi Nasional Kemdikbudristek RI jika adik mendaftar Beasiswa Pendidikan Indonesia kategori Indonesia Maju. Buat info lebih lanjut tata caranya, adik bisa pentengin website Puspresnas. Kalo bisa nih perlu disiapin jauh-jauh hari, karena proses kurasi lumayan makan waktu juga. Selain kurasi sertifikat prestasi, SKTM mungkin akan diminta jika adik mendaftar buat beasiswa kategori finansial kayak Bidikmisi atau beasiswa dari provinsi.

Terakhir nih adik coba pastiin data adik udah bener-bener cocok baik dari data kependudukan, data sekolah, sama data di Kemendikbudristek RI. Kalau masih ada yang ngga cocok, cepet-cepet diurus dah khawatir adik malah kena diskualifikasi karena data yang adik punya ngga cocok.

Prestasi dan aktivitas tambahan

Ini sebernya opsional buat beberapa beasiswa tapi alangkah baiknya ada. Selama sekolah, coba adik jangan ragu buat ikut lomba ato apaan gitu buat nambah pengalaman ato bahkan siapa tau emang rejeki bisa menang kalo pun adik belum menang, adik bisa nambah temen ato bahkan nemu jodoh, cihuyy. Selain prestasi, adik bisa ikut aktif dalam organisasi gitu kayak osis, pramuka, paskibra atau organisasi luar sekolah juga boleh macem karang taruna sama pegiat atau relawan gitu. Fungsi dari prestasi sama aktivitas tuh biar nanti adik bisa eye catching di mata tim panitia beasiswa dan memberi kesan kalau adik itu aktif, mau berkembang, dan ngga apatis sama lingkungan sekitar. 

Bahkan nih ya, beberapa kampus juga ngasih beasiswa khusus buat adik-adik yang aktif kegiatan organisasi khususnya OSIS. Misal kayak IPB yang ngadain beasiswa buat yang pernah jadi ketua OSIS. Selaen IPB yang saya tau ada beberapa kampus laen macem Unhas, UNS, Unair, sama Unesa. Mungkin pas sekolah emang agak capek, tapi capek adik Insya Allah kebayar dah ama kuliah gratis ampe lulus. Jadi jangan ragu nyoba ya, dik.

Motivasi dan Komitmen

Satu ini nih menurut saya penting banget. Walau kita punya aktif bener di organisasi dan punya banyak prestasi, kadang kalo adik ga punya motivasi buat daftar beasiswa ya berat juga ngejalaninnya. Motivasi tuh penting bener karena ngurus berkas beasiswa yang seabrek butuh banget motivasi. Adik bisa jadiin apapun buat motivasi. Misal pengen bantu orangtua atau biar dapet duit jajan tambahan dari beasiswa juga boleh. Selain buat ngurus berkas, motivasi juga perlu kalo misalnya misal adik ketolak beasiswa. Dengan motivasi, adik tetep semangat buat daftar beasiswa di lain hari, bukan malah nambah skeptis sama diri adik.

Selain motivasi, adik juga kudu matengin komitmen adik buat daftar beasiswa. Karena ketika adik diterima beasiswa terutama dari pemerintah, adik akan diamanahin duit dari seluruh warga se-Indonesia. Harapan para warga nih ada di pundak adik, jangan sampe adik malah males-malesan kuliahnya dan malah kabur pas kuliah. Atau setelah adik lulus kuliah, adik ngga ngejalanin pengabdian sesuai dengan jenis beasiswa yang adik pilih.

Belajar komunikasi

Hampir semua beasiswa tuh ada seleksi wawancara yang biasanya ada di akhir dan penentu apakah adik bisa dapet beasiswa atau ketolak. Disini skill adik dalam berkomunikasi bakal kepake banget. Komunikasi yang dimaksud bukan sekedar komunikasi verbal aja nih, tapi juga komunikasi non verbal kayak ekspresi muka, gestur, tatapan mata, dll. Biasanya pas tahap ini nih yang nanti ngewawancarain adik selain dari akademisi juga bakalan ada dari psikolog.

Kalo adik grogi atau ngomong bohong biasanya bakal ketauan banget dan bisa jadi mempengaruhi penilaian nantinya. Untuk ngatasinnya, adik bisa coba belajar deskripsiin objek atau aktifitas tertentu sedetail mungkin ke temen adik atau kalo adik masih malu-malu bisa monolog dulu gapapa, nanti terus bisa berkembang. Selain itu, adik bisa pelajarin kalo ga salah namanya tuh eufemisme atau ngehalusin suatu kata biar didengernya tuh enak dan kesannya lebih wah. Misal adik ngejelasin kalo adik pernah PKL dan kerjanya tuh obrak-abrik sama fotokopi. Nah deskripsi kerja adik bisa diperhalus kata-katanya jadi kayak "selama saya melakukan PKL, saya bertugas untuk melakukan penyortiran dan penggandaan dokumen yang diperlukan oleh kantor". Jadi kesannya bisa lebih wah, pro, dan cihuyy di mata pewawancara. 

Hati-hati jejak digital!

Tak kalah penting dari semua nih, hati-hati ama jejak digital yang pernah adik posting di media sosial. Ga jarang tim beasiswa bakal nge-stalk medsos adik-adik buat "ngorek" info lebih dalem tentang adik-adik. Kalo adik pernah posting hal-hal yang macem status galau atau quotes gitu-gitu mah masih ga masalah, karena hampir semua orang punya masa kelam kayak gitu kok xixixi.

Yang jadi masalah adalah kalo adik pernah ikutan posting berbau kekerasan, animal abusing, berita hoax, berbau asusila, kriminal, dan tindakan berarah negatif laennya. Misal dulu adik pernah ikut ngebut-ngebutan di jalan raya atau ikutan tawuran terus adik pamer di medsos. Nah macem ini nih bakal jadi masalah. Kalo adik merasa pernah ngelakuin, buru-buru diapus dah sama tobat minta maaf yak. Karena selain ngaruh buruk ke adik, bisa jadi orang terdekat adik juga terkena imbasnya. 

Ditulis oleh:
Asyraf Gary
Bacaan 5 menit
Dilihat :
404

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait