Tips Menghadapi Anak yang Keras Kepala

15 Nov 2022

Masih kecil tapi susah banget dibilangin. Dibilang A ngebantah, dibilang B nggak mau, yang jadi orang tua rasanya pusing banget ngadepin anak kayak gini. Ini bapak-bapak pasti pada tahu nih kalo ada anaknya yang keras kepala. Ciri-cirinya si anak kalo udah maunya A ya harus A. dibelokin ke B dikit gabisa. Malah sampe ngamuk mereka. 

Punya anak keras kepala gini, bapak kudu inget kalo jadi keras kepala itu kadang baik juga. Itu artinya si anak tau yang mereka mau dan mau mempertahankan prinsip mereka. Watak kayak gini, kudu diarahin pak. Biar mereka bisa jadi pribadi keras kepala yang positif gedenya. Caranya gimana:

  1. Jangan menggunakan Kekerasan
    Ngadepin anak keras kepala tuh gak boleh pake kekerasan, pak. Bukan hanya gak boleh aja tapi gak bisa pake kekerasan. Maksudnya disini, bapak ngotot juga ke anak. Batu sama batu ya kagak kelar-kelar. Yang ada nanti si anak malah kesel sama bapak terus gak mau main sama bapak deh. Patah hati gak tuh.

    Terus ngadepinnya gimana? Ya sama kayak bapak ngadepin orang dewasa yang keras kepala aja. Bapak boleh tunjukin dan buktiin atau biarin aja lah terserah mau kayak gimana. Saya sendiri juga nerapin 2 hal itu ke anak saya kalo lagi ‘alot’ banget. Misalnya pas dia main loncat-loncat di sofa, saya udah larang tuh soalnya posisinya saya lagi gak bisa nemenin dia main jadi pasti bahaya kalo kenapa-napa. Eh si anak kagak mau berhenti. Yaudah saya bilang aja kalo main lompat-lompat terus nanti dia bisa jatuh dan terluka. Udah dikasih tau begini dia tetep aja gak mau berhenti, yaudah saya biarin. Gak lama ya beneran aja ‘gedebuk’ dia jatuh. Kalo udah gini, baru dia tau kalo sakit dan gak mau lompat-lompat lagi.

    Jadi emang ngebiarin si anak keras kepala buat ngerasain sendiri tuh bisa jadi pelajaran  buat mereka. Tapi tetep bapak kudu ambil tindakan ya pak kalo si anak ngotot mau ngelakuin hal yang berbahaya. Masa anak mau lari-lari di jalan raya bapak biarin aja. Kan gak mungkin ya pak.

  2. Negosiasi
    Menurut saya ini bagian paling susah buat ngadepin anak yang maunya kuat. Makin kuat maunya anak, makin alot negosiasinya. Padahal yang negosiasinya remeh banget. Cuma perkara mau pake baju spiderman ke sekolah aja kudu negosiasi alot. Tapi ada positifnya juga ngajarin anak negosiasi sejak dini, dia jadi belajar mikir keras buat dirinya sendiri.

    Cuma pastinya negosiasinya gak mulus banget ya pak. Pusing banget negosiasi sama toddler tuh. Lebih gampang negosiasi sama bos di kantor dibanding sama toddler. Intinya negosiasinya tuh bapak kudu bisa mengarahkan ke pilihan yang tepat tanpa membuat anak merasa tidak didengarkan.

  3. Ajarin Sebab Akibat dan Konsekuensinya
    Sama kayak contoh yang lompat-lompat di sofa tadi, ngajarin sebab akibat dan konsekuensi bisa jadi cara jitu ngadepin anak keras kepala. Istilah orang dewasa tuh biar kena batunya sendiri gitu. Pokoknya bapak kasih peringatan awal yang jelas duluan biar mereka paham sama situasi dan kondisi. Kalo masih tetep keras kepala, yaudah biarin aja biar dia ngerasain akibat perbuatannya.

  4. Kasih Pilihan
    Ini juga salah satu metode negosiasi yang sering saya praktekin ke anak. Saya kasih pilihan yang sekiranya anak bisa tolak dan nggak bisa tolak. Jadi kedua pilihannya tuh udah terarah gitu pak sebenernya. Misalnya tiap pagi pas mau berangkat sekolah, saya selalu kasih pilihan mau berangkat lewat jalan yang mana. Biar ada variasi dan dia semangat mau berangkat sekolah gitu ceritanya. Jadi bapak kudu pinter-pinter juga ngasih pilihannya biar proses negosiasi berjalan lancar.

  5. Bikin Rutinitas
    Rutinitas itu bisa ngebantu banget buat anak. Mereka jadi paham jadwal dan harus ngapain aja selanjutnya. Mulai dari bangun pagi sampe mau tidur, rutinitas itu penting buat dibangun. Kalo anak udah kebiasa sama rutinitas, proses sehari-hari pasti bisa berjalan dengan lancar, pak.

Poin penting yang bapak kudu inget kalo punya anak yang keinginannya kuat adalah anak punya visi di kepalanya tentang suatu hal. Tapi anak belum punya kemampuan buat merealisasikan apa yang mereka inginkan. Jadinya mereka maunya cuma A tapi mereka gak paham dampak atau cara pilihan mereka bekerja tuh kayak gimana. Nah disinilah peran orang tua diperlukan. Selama bapak bisa arahin ke hal yang positif, anak yang keinginannya kuat pasti bisa punya pendirian yang kuat juga.

Ditulis oleh:
Girly
15 Nov 2022
Dilihat :
22

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait