Tips Menghindari 'Sibling Rivalry' Antar Sodara

22 Nov 2022

Kalo bapak punya 2 anak atau lebih, biasanya yang bikin sumpek nih kalo anak-anaknya berantem. Mana berantemnya anak-anak tuh kan receh banget penyebabnya. Yang bikin enggak bagus tuh kalo berantemnya mengarah ke sibling rivalry. Ini bisa bikin hubungan persaudaraan enggak sehat sampe mereka gede.

Sibling rivalry nih maksudnya persaingan antar sodara, pak. Persaingan antar sodara yang dalem batas wajar tuh emang ada di keluarga, tapi tetep aja sebenernya enggak boleh dibiarin. Khawatirnya anak-anak ini kan masih polos ya, kalo dari kecil udah dibiasain saingan satu sama lain takutnya pas gede bakal ada masalah perilaku yang muncul. Contohnya kayak ngerasa iri sama sodara, enggak percaya diri sama pencapaian diri sendiri dan seterusnya. Jadi, biar enggak muncul sibling rivalry yang parah, bapak mungkin bisa ngikutin tips yang pernah saya lakuin nih pak ke anak-anak saya. 

  1. Enggak ngejatohin yang lain
    Enggak cuma ngejatohin yang lain pak, kalo bisa pokoknya jangan biasain ngomongin kejelekan salah satu anak bapak ke anak lain. Biarpun cuma bercanda, obrolan kayak gini tuh bisa diinget sama anak dan bisa ngebentuk pola pikirnya. Contoh sederhananya nih, “Ih kakak belum mandi ih bau jelek ah. Liat tuh adek udah mau mandi udah wangi.” nah yang kayak gini jangan dilakuin ya pak. Keliatannya sih niatnya cuma godain aja, tapi anak bisa salah tangkep. Kan bapak bisa ngomongnya “Yuk kakak mandi. Adek, ayah, ibu sudah mandi. Kita nunggu kakak mandi dulu ya”. Yang kayak gini kan ngomongnya lebih enak. Ya enggak, pak?

  2. Jangan ngebandingin anak 
    Saya tuh enggak pernah ngerti tujuannya ngebanding-bandingin anak tuh buat apa. Soalnya kan kalo emang sayang anak, ya sayang aja kan. Mau bagaimanapun tingkah mereka, kita tetap sayang. Tanpa syarat gitu loh maksudnya. Sayangnya di luar sana masih ada beberapa orang tua yang ngebandingin anaknya. Jadi ya pak, emang enggak disaranin ngebandingin anak sama orang lain apalagi anak sendiri. Jangan biasain ya pak.

  3. Punya ‘Me Time’ Sama Masing-Masing Anak
    Sebagai orang tua, waktu bapak pasti berasa padet banget. Ya buat kerja, buat urus rumah tangga, sama ngelakuin kesibukan lainnya. Sampe kadang bapak enggak sadar kalo waktu yang bapak habisin sama anak tuh kurang berkualitas. Bapak ngerasanya liburan bareng-bareng sama keluarga udah cukup, padahal sebenernya anak bapak cuma butuh waktu-waktu kecil bapak buat berduaan aja.

    Coba deh pak, mulai sekarang luangin waktu sekitar 15 menit aja buat me time sama anak bapak tiap hari. Ini buat masing-masing anak aja ya pak. Kalo anaknya 2 berarti 30 menit waktunya. Di me time itu bapak sama anak bisa ngelakuin hal yang spesial. Kalo saya biasanya ngajak anak jalan keliling komplek sambil nunggu kereta lewat, soalnya anak saya seneng banget diajak jalan begini. Jadi, itu bagian dari rutinitas me time kita, sambil bapaknya olahraga juga ngelurusin kaki. Pokoknya cari aktivitas yang bisa dilakuin sama bapak dan anak yang enggak perlu makan waktu lama. Sederhana aja, tapi berkualitas pak. Terus kalo bisa sih masing-masing anak aktivitasnya beda. Biar ada ciri khas gitu.

  4. Ajarin Gotong Royong
    Dari kecil anak perlu diajarin gotong royong biar terbiasa membantu sesama ya pak. Selain itu, kebiasaan gotong royong kayak gini bisa numbuhin empati ke anak. Bapak bisa ngasih tugas rumah tangga buat anak biar bisa dikerjain bareng. Tapi kalo ngasih jangan asal kasih tugas ya pak. Kasih yang sesuai porsi dan perintah yang jelas. Misalnya kayak gini “Bantu ayah cuci mobil yuk. Kakak bagian siram, adek bagian sabun ya.” nah kalo kaya gini kan jelas. Jadinya mereka enggak rebutan tugas dan malah berantem gara-gara pengen  ngerjain hal yang sama. Jangan lupa ya pak, abis tugasnya selesai, puji anak karena udah berusaha nyelesain dengan baik. 

Poin yang kudu bapak inget juga, usahain buat selalu adil sama anak. Terus kalo bisa, jangan ngebebanin anak atas sodaranya yang terlalu berlebihan. Biar bisa ngebangun persodaraan yang positif gitu pak. Kan enak ya punya anak yang rukun rukun sampe gede. 

Ditulis oleh:
Girly
22 Nov 2022
Dilihat :
31

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait