Cara Ngajarin Anak biar Suka Baca Buku

06 Sep 2022

Dari dulu, saya tuh selalu suka baca buku. Mulai dari novel, komik, sampe sekarang baca beberapa genre yang lain pun saya seneng. Pas punya anak, pengennya anak saya juga suka baca buku. Apalagi di tengah gempuran media digital sekarang ini menurut saya literasi kudu tinggi. Biar pas anak tumbuh gede, hobi membaca mereka bisa jadi ilmu yang bermanfaat buat mereka. 

Sayangnya kan kagak semua anak suka baca buku. Biar anak-anak demen baca buku, cara ngenalinnya juga kudu dimulai sejak dini. Nah, saya ngelakuin beberapa hal yang cukup ampuh nih pak. 

1. Kenalin buku yang ada gambarnya
Awal mula saya ngenalin buku, saya milih buku yang punya banyak, pak. Ini juga bisa dimulai sejak anak masih bayi, pak. Makin naik usianya, bapak bisa milih buku bergambar yang disesuain ama umur anak. Berdasarkan pengalaman saya pribadi, anak-anak saya dari kecil udah saya biasain buat ngeliat macem-macem buku bergambar ama berwarna. Hasilnya, mata anak saya jadi otomatis tertarik gitu pak sama benda atau barang-barang yang berwarna.

Kalo buat yang masih di bawah 6 bulan, bapak bisa tuh milih buku yang punya warna-warna kontras, kayak item ama putih. Soalnya, buku-buku yang warnanya kontras begini emang dibikin khusus tuh buat bayi di bawah 6 bulan buat ngelatih penglihatan. Nah, misalnya si bayi udah masuk usia lebih dari 6 bulan, bapak bisa tuh naikin level dengan milih buku yang warna-warni. Cuman, jangan milih warna-warna yang keramean ya, pak. Soalnya kalo terlalu heboh bisa bikin sensory anak jadi overload dan kagak fokus.

2. Pilih tema yang anak suka
Pertama kali ngenalin buku ke anak, harapan saya emang kagak muluk-muluk. Yang penting anaknya seneng ama buku. Fokus saya bukan pada anak harus paham cerita dalam bukunya atau bisa nyebutin apa aja warnanya. Makanya saya pilih buku yang temanya disukain anak saya. Walaupun buku bisa nambah kosakata dan wawasan anak, tapi kan ya balik lagi. Goal utama saya itu biar anak seneng sama bukunya. Udah gitu aja.

Makanya, salah satu trik saya adalah milih buku yang temanya emang mereka sukain. Misalnya, pas anak saya lagi suka banget sama mobil dan truk. Saya pilihin dah tuh buku anak yang isinya mengenai mobil dan truk. 

3. Bacain anak pake nada ato bisa dinyanyiin
Tahun 1990, dua peneliti, namanya Cooper dan Asher ngelakuin penelitian ke bayi usia 2 hari. Bayi itu didengerin suara orang dewasa yang biasa aja ama suara orang dewasa dengan pitch tinggi plus nada. Nah hasil riset nunjukin kalo bayi itu malah lebih tertarik ama suara yang punya pitch tinggi dan bernada. Alesannya ya karena menurut otak bayi atau anak, suara dengan pitch tinggi itu jauh lebih menarik perhatian.

Karena saya tau riset itu, saya coba terapin dah tuh ama anak saya. Jadinya, tiap saya bacain buku, saya kudu pakein nada ato malah kadang-kadang saya nyanyiin (ya biarpun suara saya kagak sebagus Tulus yak). Trus, kalo ngomong dengan pitch tinggi juga bisa bikin anak lebih fokus ama suara asal. 

4. Tunjukin buku sesuai ama umur anak 
Pak, penting banget buat ngasih buku yang sesuai ama umur anak. Rating umur di buku yang biasanya bapak temuin itu kudu diperhatiin dan emang udah diatur sedemikian rupa buat nyesuain warna yang sesuai ama sensory anak, level kosakata anak, dan alur cerita yang mudah dipahami sama anak bapak. Jadi, jangan sampe dah tuh ujug-ujug bapak bacain kamus Oxford Dictionary gitu pak. Kagak bakalan ngerti pak!

Kagak perlu buku yang muluk-muluk, yang penting anaknya demen dan nyaman ama bukunya. Inget pak, tujuan utamanya adalah bikin anak suka ama buku dulu. Kalo mereka udah demen, ningkatin literasinya juga jadi lebih gampang.

5. Rajin bacain buku, minimal sekitar 30 menit sebelom tidur 
Ini sih yang paling penting pak. Rajin ngajak anak baca buku udah pasti jadi kunci sukses biar mereka jadi demen. Soalnya, mau bapak beliin buku sebanyak apapun bakalan kagak ada artinya kalo kagak rajin dibacain. Boro-boro suka pak, nyentuh aja belom tentu mau merekanya. Saya biasanya ngeluangin waktu kurang lebih 30 menit sebelom tidur buat ngebacain anak-anak saya buku. 

Hal lain yang juga bapak perlu inget dan paling penting adalah nurunin ekspektasi. Yang namanya ngajarin sesuatu itu kagak selalu mulus pak. Ada yang cepet, ada juga yang kudu ngelaluin proses panjang. Dulu mah saya jangan ditanya! Anak saya udah tertarik ama buku aja udah bikin saya bangga ama diri sendiri hahahah. 

Cuman berkat buah kesabaran saya, anak-anak saya sekarang jadi demen banget dah tuh pak ama buku. Malahan, tiap bulan mereka selalu minta dibeliin buku. Mantep bener dah ah!

Ditulis oleh:
Girly
06 Sep 2022
Dilihat :
26

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait