Wahai Bapak, Ini Bahaya Memuji Anak Hebat Dan Anak Pintar

14 Oct 2022

Biasanya, Bapak seneng banget memuji anak kalo dia bisa melakukan hal-hal baik atau baru. Respon lazimnya ialah memuji dengan kalimat pamungkas, “Duh, kamu pinter banget, Nak,” atau “wah, kamu hebat.”

Ternyata memuji anak kaya gitu kurang tepat, lho, Pak.

Menurut Bapak Dweck, professor yang pakar di bidang psikologi di Stanford University, kalo Bapak memuji kepintaran anak itu kelak anak jadi gampang frustasi kala sedang menghadapi kegagalan lho, Pak. Bukan hanya itu, anak jadi gak berani mengambil risiko. Bapak gak mau kan anak Bapak jadi kayak gitu? 

Cara Memuji Anak

Ternyata nih, Pak. Memuji anak tuh ada tekniknya. Kalau Bapak pake teknik ini buat memuji anak, hasilnya bakal lebih efektif. Saya share kisi-kisinya ya, Pak. Kurang lebih begini: 

1. Fokus Memuji Usaha dan Proses Anak, Bukan Karakteristiknya

Kata kuncinya di usaha dan proses. Bukan karakteristik. Hebat, pintar, gede, keren, jago itu contoh-contoh karakteristik. Kata-kata itu sebaiknya dihindari buat memuji anak.

2. Apresiasi Anak

Saat anak melakukan sesuatu, Bapak bisa mengapresiasi anak dengan hal-hal kecil, seperti tepuk tangan, senyuman, tepukan ringan di bahu, mengelus-elus punggung anak, atau pelukan.

3. Jelaskan dengan Kalimat yang Sederhana

Bapak cukup memuji dengan kalimat sederhana yang fokus kepada usaha dan prosesnya. Gak usah berlebihan.

4. Sampaikan Konsekuensi dari Apa yang Dilakukannya

Agar si kecil bisa memahami sebab akibat, penting bagi Bapak menyampaikan konsekuensi dari apa yang dia lakukan. Jelasnya, nanti di contoh, ya, Pak.

5. Libatkan Tuhan

Terakhir, jangan lupa libatkan Tuhan di setiap kali Bapak memuji anak. Ini cara efektif buat menanamkan kesadaran kepada sang buah hati bahwa perbuatan baiknya bukan sebatas untuk menyenangkan orang lain, tapi juga bagian dari tujuan penciptaan manusia.

Contoh Memuji Anak dengan Baik

Biar makin mantep, saya kasih juga nih contoh kalimat pujian yang kurang tepat sama yang lebih baik. Biar Bapak lebih gampang ngebayanginnya. Yang pertama, kalimat pujian yang kurang tepat tapi umum banget dipake, misalnya:

Wah, anak Papa hebat banget udah bisa beresin mainan sendiri. Emang paling hebat deh sedunia. Kayak gitu, ya, Nak. Jangan kayak kemarin gak diberesin, berantakan banget bikin mata Papa bernanah.

Kalimat pujian di atas memiliki empat kesalahan:

  • Memuji karakteristiknya: anak Papa hebat banget.
  • Berlebihan: paling hebat sedunia.
  • Mengungkit kesalahan: jangan kayak kemarin gak diberesin.
  • Kritikan: bikin mata Papa bernanah.

Sekarang, bandingin deh Pak sama kalimat pujian di bawah ini:

Duh, anak Papa udah bisa beresin mainan sendiri sehabis main. Rumah kita jadi rapih. Mainan kamu juga jadi gak ilang. Tuhan senang tau sama kerapihan dan kalo kita tanggung jawab menjaga barang-barang.

Kalimat pujian kaya di atas bisa dikatakan lebih efektif, karena:

  • Fokus kepada usaha dan proses: udah bisa beresin mainan sendiri sehabis main.
  • Konsekuensi: rumah jadi rapih dan mainan kamu juga jadi gak ilang.
  • Libatkan Tuhan: Tuhan senang tau tau sama kerapihan.

Kebayang pan ya, Pak? Nah, sekarang bisa Bapak praktekin deh buat muji si adek atau kakak. Makin mantap dah ntar anak Bapak.

quote

Kita muji anak biar apa sih, Pak? Kan supaya anak percaya diri sama termotivasi buat melakukan hal yang baik dan benar ya, Pak.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
14 Oct 2022
Dilihat :
390

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait