Cara Jitu Menghadapi Anak yang Marah-Marah

16 Sep 2022

Ada kalanya anak ngerasain emosi yang gede dan jadi marah-marah kagak ada sebab jelasnya gitu pak. Kalo udah begini, orang tuanya nih jadi pusing. Cara ngatasin marahnya anak kagak bisa sembarangan. Kalo dibentak atau dikasarin, nanti efek jangka panjangnya kagak baik juga buat si anak. Ibaratnya anak lagi ber-api api, eh kitanya juga ber api-api. Kagak ada kelarnya. Biar gak makin pusing, nih tips yang bisa bapak lakuin kalo anak marah-marah. 

Biarin Aja Marah

Daripada pusing dan bingung nyari alternatif buat bujuk rayu anak, ya mending biarin aja mereka marah pak. Maksudnya biar anak tuh bisa ngeluapin emosinya juga. Kalo keseringan diabaikan emosinya atau nyuruh anak nahan emosi, ntar dia gedenya jadi numb, kayak lagunya Linkin Park.
Nah bahayanya, ntar si anak jadi kagak ada empatinya dan enggak peduli sama sekitarnya, pak. Jadi ada baiknya juga kalo ngebiarin anak marah. Selama anak nggak nyakitin diri sendiri atau orang lain dan nggak mukul atau banting barang, biarin aja anak marah. Ngeluapin emosi kadang perlu juga biar mereka bisa lega.

Tapi kalo anak udah mulai banting barang, mukul, hentak kaki nah ini bapak bisa langsung bertindak. Jangan dimarahin pak. Sediain aja pojok ‘time out’ di rumah yang lokasinya bebas dari perabotan rumah. Anak diarahkan ke situ untuk sementara waktu sampe mereka tenang. Mau nangis, mau teriak, mau marah biarin dulu di situ sampe tenang. Sambil diawasin juga ya pak. Jadi istilah pojok ‘time out’ nih tempat khusus buat anak yang marahnya udah nggak terkendali. Biar nggak ngerusak barang dan nyakitin orang lain gitu.

Validasi Emosinya.

Ini bagian yang paling penting nih. Bapak jelasin ke anak kalo yang mereka rasain tuh marah karena kesal. Jelasin juga gara-gara marah dan kesal yang dirasain meluap, anak bakalan jadi sedih dan nangis. Validasi emosi gini bisa juga jadi tahap awal buat anak ngenalin apa yang mereka rasain dan bisa ngebantu anak jelasin apa yang mereka rasain.

Jadi pas anak udah selesai marah-marah, bapak bantu buat ngenalin emosi yang dirasain anak. Kalo diajarin ngenalin emosi, nanti dia  bisa tau gimana cara ngendaliin juga. Terus manfaat lain memvalidasi emosi juga bikin anak ngerasa lebih dipahami dan dimengerti sama bapak.

Jelasin Penyebab Marah.

Biar lebih jelas, bapak bisa jelasin juga sebabnya anak marah. Bantuin si anak tracing asal muasal emosi yang dirasain itu tadi. Soalnya kan anak belum paham beginian, jadi kudu dibantuin sama orang dewasa. Misalnya nih pas anak nangis gara-gara bapak kagak ngebolehin makan permen kacang soalnya anak alergi. Bapak bisa jelasin tuh kalau anak sedih pas kagak dibolehin makan permen dan jadinya anak kesal terus marah. Kalo bapak bisa bantuin anak tracing sebab emosi kayak gini, nanti kalau anak udah dewasa mereka jadi lebih paham ngenalin trigger emosinya dan bisa mengelolanya.

Ajarin Inhale dan Exhale Buat Ngelola Emosi.

Tarik napas dan buang napas bisa jadi cara jitu kelola emosi. Ajarin ke anak pas dia ngerasa marah, sedih, kesal dan mau nangis. Ajakin si anak duduk terus tarik napas dan hembuskan. Ngatur napas emang cara paling sederhana buat ngebantu anak meredam emosi. Tapi ngajarinnya kudu ekstra sabar ya pak. Kagak mungkin sekali ajarin langsung bisa, harus berkali-kali ajarinnya dengan sabar.

Peluk dan Dampingi.

Setelah bapak ngelewatin tahap-tahap di atas, bapak jangan lupa peluk anak dan dampingi sampe anak ngerasa baik-baik saja. Jangan lupa juga bilang ke anak kalo marah itu hal yang wajar, kesal itu hal yang wajar, menangis itu hal yang wajar. Ingetin ke anak kalo semua akan baik-baik saja.

Yang juga nggak boleh dilupain pas ngadepin anak marah adalah bapak juga kudu atur emosi bapak. Kalo semuanya ikutan marah, kagak kelar-kelar permasalahan hidup ini, pak. Jangan lupa juga bilang ke anak kalo bapak sayang ke anak meskipun si anak udah marah-marah nggak jelas. Ini bakalan ngebuat anak merasa diterima sama orang tuanya meskipun mereka udah ngalamin mental breakdance.

Ditulis oleh:
Girly
16 Sep 2022
Dilihat :
42

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait