Yang Kudu Bapak Obrolin Sama Anak Bapak yang Masuk Remaja

Bacaan 3 menit

Memasuki usia remaja, bapak kudu makin sering ngobrol sama anak. Masa remaja nih masa-masa yang rawan soalnya. Ini masa mereka pengen dianggap jadi orang dewasa tapi mereka masih masuk kategori di bawah umur sebenernya. Istilahnya ini tuh masa transisi, makanya butuh pendampingan yang tepat.

Apalagi di masa ini, pertemanan mereka tuh semakin luas dan lebih sering ngabisin waktu di luar rumah. Jadi bapak kudu sering-sering ngobrol ini nih sama anak bapak yang masuk remaja: 

  1. Budaya Anak Muda di Era Mereka
    Biar ngerti gimana kondisi remaja jaman sekarang, bapak juga kudu ngerti apa budaya yang lagi ngetren di era anak muda, terutama di era anak bapak yang masuk remaja. Fungsinya ya biar kalo ngobrol sama anak, bapak kagak haheho aja. Gak seru kan kalo gak ngerti anak bapak ngobrol apa. Terus ini juga bisa jadi ajang eliminasi mana budaya yang baik dan buruk. Soalnya kan apa-apa yang ngetren di anak muda tuh gak semuanya positif. Jadi bapak bisa tau apa yang anak bapak lakuin.

  2. Pilihan Hidup dan Resikonya
    Obrolan berat kayak gini juga penting buat dipelajarin sama anak yang masuk usia remaja. Memasuki usia remaja berarti mereka akan mulai ambil keputusan buat hidup mereka. Keputusan sekolah, keputusan cita-cita, dan banyak lagi. Nah peran bapak nih di sini buat ngebantu anak paham kalo semua pilihan hidup tuh ada resikonya.

  3. Topik yang Agak Berat
    Obrolan berat yang juga kudu sering diobrolin ke anak tuh situasi sosial di sekeliling. Bisa juga bapak ajakin ngobrol topik politik, kebijakan pemerintah, atau fenomena yang terjadi di lingkungan kayak pemanasan global. Berat topiknya bukan berarti cara ngobrolinnya juga berat. Ngobrol ringan nanyain apa pendapat anak dan bagaimana seharusnya juga bisa. Berbagi sudut pandang dengan anak bisa jadi cara jitu buat ngebentuk pola pikir anak remaja juga soalnya pak. 

  4. Self Awareness dan Self Acceptance
    Yang satu ini penting banget diobrolin sama anak bapak yang masuk remaja. Tujuannya biar mereka bisa lebih nerima diri sendiri, terutama kalo anak bapak cewek. Biasanya anak cewe tuh ada aja yang bikin insecure kayak berat badan, warna kulit, tinggi badan, dan lain-lain. Kalo cowok mungkin permasalahannya adalah kurang bisa bergaul dan membaur dengan yang lain.

    Nah penting banget buat bapak ngobrol soal topik self awareness dan self acceptance ini. Caranya juga mulai dari yang sederhana aja pak. Kayak bapak tunjukin apa aja hal-hal positif dari anak mulai dari kebaikan fisik dan psikis juga. Fokus di hal-hal yang baik dari mereka dulu pak. Nanti kalau mungkin muncul ada hal negatif, bapak angkat obrolan biar mereka paham kalo sikap negatif mereka kurang baik. Terus bapak kasih solusi juga gimana cara mengurangi hal negatif itu. Jadi, enggak ujug ujug bapak bilang yang negatif melulu terus nyuruh anak berubah tapi kagak ngasih solusi. Makin anjlok ntar self esteem mereka, pak.

  5. Kesehatan Mental
    Ini juga hal yang penting banget pak, soalnya jumlah remaja yang ngalamin depresi tuh enggak sedikit. Remaja justru rawan banget ngalamin yang namanya permasalahan kesehatan mental. Soalnya nih masa remaja tuh masa di mana otak mulai ngembangin pemahaman sosial dan emosional. Hormon tubuh yang mulai naik juga ngaruh banget pak. Makanya penting banget ngobrolin kesehatan mental ke anak. Enggak cuma obrolan aja ya pak. Ajarin juga kebiasaan bagus, kayak olahraga, tidur cukup, minum air putih, mengendalikan emosi, dll. Ini juga berpengaruh ke kesehatan mental anak.

  6. Batasan dan Keberanian untuk Bilang Tidak
    Ngajarin kapan harus bilang tidak dan batasan juga penting dilakuin ke anak yang udah beranjak remaja pak. Soalnya, pertemanan anak remaja makin luas, jadinya sebagai orang tua juga kita enggak sepenuhnya bisa ngontrol. Makanya, bapak kudu bikin pengertian ke anak soal batasan dan kapan bilang tidak itu penting. Demi keamanan dan kenyamanan mereka juga soalnya.

Pokoknya kalo anak bapak mulai masuk remaja, obrolannya juga udah makin beda. Enggak kayak dulu jaman mereka anak-anak. Selain obrolan di atas, ngajakin anak untuk terjun langsung ke permasalahan sosial juga bisa jadi pilihan, misalnya dengan jadi volunteer. Biar mereka ada pengalaman baru juga pak. 

Ditulis oleh:
Girly
Bacaan 3 menit
Dilihat :
358

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait