6 Hal yang Mesti Bapak Pertimbangkan Sebelum Masukin Anak ke Pesantren

18 Aug 2022

Sebagai orang tua apan kita pengennya anak dapet yang terbaik ya, Pak. Gak cuma dari segi belajar, tapi juga agama. Mangkanya gak heran kalo banyak orang yang pengen masupin anak ke pesantren.

Nah, kalo bapak juga salah satunya, mending baca ini dulu sampe abis, Pak! Saya kasih tau kisi2 yang mesti Bapak pikirin sebelum masupin anak ke pesantren.

1. Pastikan mental anak bapak siap, karena masuk pesantren itu ga mudah. Dari mulai kesehariannya, pelajarannya, sampe kondisinya yang udah pasti jauh dari orang tua.

Saat masuk pesantren, anak bapak mesti ikut aturan sistem pesantren. Gak cuma pas belajar aja, tapi dari bangun tidur sampe tidur lagi. Kalau anak bapak gak siap mental, bakal kerasa capek bener. Apalagi kalo anak bapak masuknya terpaksa.

Dah gitu, kurikulumnya juga lebih berat. Soalnya, anak bapak gak cuma belajar kurikulum sekolah biasa, tapi juga kurikulum pesantren. Jadi, anak bapak mesti belajar 2x lebih banyak dari anak seumurannya.

2. Pastiin anak bapak nggak terpaksa. Ini penting banget. Kalau anak bapak masuk pesantren niatnya setengah2 atau ‘terpaksa’, takutnya ilmu-ilmu di sana ga nyangkut. Akhirnya jadi malah kaya sia2 masuk pesantrennya.

Terus, Imam Malik juga pernah bilang gini, Pak, “Orang yang sudah niat belajar saja belum tentu ilmu datang ke dia, apalagi yang niatnya setengah2?”

Kalau bapak nonton negeri 5 menara, mungkin bapak bakal mikir gini: "Tokoh Alif aja dipaksa emaknya masuk pesantren kok. Terus akhirnya dia bisa berprestasi. Ganapa dong kalo anak saya awalnya terpaksa?"

Nah, emang ada sih pak yang begini. Tapi percaya deh, kalo gak banyak yang modelan Alif begini. Kalaupun bisa, perjalanannya berat bener. Kan bapak pasti gak pengen anak bapak banyak ngalamin kesusahan.

3. Peran orang tua juga penting. Biar kata bapak masukin anak ke pesantren, bukan berarti bapak lepas tanggung jawab sebagai orang tua. Justru peran bapak sangat penting.

Jangan anggap pesantren itu kayak bengkel pak. Yang sekali masuk, anak langsung berubah jadi baik. Sebagus apapun pesantren anak bapak, kalau pendidikan orang tuanya pas dia pulang ke rumah ga mendukung, ya gak ngaruh pak. 

Jadi ga hanya anak, bapak dan istri juga harus berusaha ‘mempesantrenkan’ diri, alias sama-sama berusaha memperbaiki diri juga dari segi ilmu dan akhlak.

4. Pastikan lingkungan pesantrennya baik. Banyak pesantren yang lingkungan dalamnya keras, bahkan ada beberapa pesantren yang mendisiplinkan santrinya pakai tangan. Dan udah pasti yang begini ga baik buat perkembangan anak bapak.

Jadi, sebaiknya bapak riset dulu lingkungan pesantren yang bapak pilih. Apakah sesuai sama value keluarga bapak atau nggak. Pastiin juga apakah lingkungannya cocok atau nggak sama anak bapak.

Buat tahu gimana dalemnya, bapak bisa tanya2 ke anak teman bapak yang udah masuk pesantren duluan. Selain itu, bapak juga bisa langsung dateng ke pesantren tersebut buat lihat langsung dan tanya2.

5. Mulai perbanyak ibadah. Ini penting pak. Anak bapak pasti bangga ngeliat orang tuanya jadi makin rajin ibadah. Dijamin bapak sama istri makin jadi idola kesayangan anak dah!

6. Percaya sama sistem. Kalau bapak udah yakin sama pesantren pilihan bapak, bapak juga mesti percaya sama sistemnya. Jangan terlalu banyak komplain, apalagi sama hal-hal yang sifatnya trivia. Kaya rasa makanan pesantren, kondisi asrama, atau pengasuhan santri.

Jangan lupa juga, kalau kunci pendidikan adalah adab ke pengajar. Kalau bapak pengen ilmu anak bapak berkah, bapak juga mesti bersikap sopan dan santun ke guru dan tenaga pendidik lainnya.

quote

Masukin anak ke pesantren gak berarti bapak bisa lepas tangan. Justru peran bapak dan istri semakin penting. Biar anak betah dan ilmunya berkah.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
18 Aug 2022
Dilihat :
28

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait