Cara Agar Anak Bisa Buang Air Sendiri di Kamar Mandi dan Lepas Pampers Sebelum Umurnya 2 Tahun

15 Nov 2022

Bayangin anak Bapak udah lulus toilet training. Bayangin anak Bapak gak mesti pake popok lagi. Jadi Bapak ga perlu pusing milih popok yang pake perekat atau popok celana.

Bayangin Bapak gak perlu bawa-bawa popok yang gede banget itu. Bayangin uang Bapak bisa lebih dihemat untuk tujuan finansial lainnya. Bayangin aja dulu, Pak.

Tapi sebenernya toilet training gak cuma perkara perpopokan aja. Lebih dari itu, ngeliat anak berhasil toilet training tuh membawa perasaan bangga tersendiri. "Duh, si dedek udah bisa ke WC sendiri. Abis itu sekolah. Abis itu kerja. Abis itu nikah. Cepat sekali waktu berlalu.

Eits, tapi tenang, Pak. Kalau saat ini anak Bapak belum lulus toilet training, Bapak bisa coba cara-cara berikut ini.

 

1. Pastikan Si Kecil Emang Udah Siap

Kunci pertama ialah Bapak harus membaca tanda-tanda kesiapan anak buat toilet training. Sebab setiap anak gak bisa disamakan tumbuh kembangnya. Jangan membandingkan anak Bapak dengan anak lain.

Nah, di antara tanda-tanda anak dikatakan siap ialah sudah bisa berjalan dengan benar, mampu duduk dengan baik, dan jongkok dengan stabil. Ini biasanya terjadi pada anak usia 1 – 2 tahun.

 

2. Biasakan ke Kamar Mandi

Jauh sebelum anak menginjak usia 1 tahun, kalau si kecil buang air besar langsung bawa ke kamar mandi buat dicebok sekalipun pakai pampers.

Sambil membersihkan pup-nya, Bapak bisa tuh menyelipkan tipis-tipis doktrin, seperti, “Nak, umur kamu sebentar lagi 1 tahun. Nanti ee atau pup-nya di kamar mandi, ya, kalo udah 1 tahun.”

Emangnya ngerti kalo diomongin gitu, Pak? Wah, Bapak jangan meremehkan anak2. Meskipun mereka keliatannya belom tau apa2, sebenernya mereka bisa ngerti lho, Pak.

 

3. Latihan Toilet Training Terjadwal

Kalau Bapak ngerasa anak Bapak dah siap buat belajar toilet training, Bapak bisa segera eksekusi. Terutama saat Bapak sedang libur. Jadikan ini momentum emas buat menemani si kecil selama masa toilet training.

Caranya gimana?

Pakaikan si kecil celana dalam atau celana khusus toilet training. Lalu, jelaskan ke anak kenapa per hari itu dia mulai lepas pampers. 

Setelah itu, Bapak bisa mengajak si kecil ke kamar mandi setiap 30, 45, atau 60 menit sekali. Pastinya bakal ada drama penolakan, drama pipis sembarangan, sampai drama lelah karena anak tak kunjung ada kemajuan.

Santai aja, Pak. Gak usah buru-buru. Asal Bapak melakukannya telaten selama 1 – 4 minggu, anak lama kelamaan akan paham juga, kok. Otak anak masih dalam tahap perkembangan biarkan dia memahami segalanya dengan perlahan.

 

4. Apresiasi sekecil apa pun kemajuan yang dilakukan anak

Gak semua anak bisa dan mau mengikuti jadwal toilet training yang udah dibuat. Kalau anak Bapak termasuk yang mau ngikutin jadwal, itu udah bagus banget, Pak!

Jadi, jangan lupa memuji atau memberikan apresiasi ke anak ya! Apresiasi yang tepat juga bisa mendorong anak makin semangat toilet training dan cepat lulus.

 

5. Ajarkan dengan Penuh Cinta

Anak yang diajarkan toilet training dengan bentakan, teriakan, dan omelan justru jadi tertekan. Geraknya jadi melambat, takut bersuara, dan cenderung tidak seaktif biasanya.

Oleh karena itu selama masa toilet training pastikan kondisi psikologis Anda sedang stabil dan baik-baik aja. Karena emang latihan ini seberat itu, Pak. Tapi, begitu anak berhasil lulus toilet training, beuhhh ga kegambar rasanya, Pak. Bahagia sekali saya. Seperti sudah menjadi ayah idaman.

quote

Toilet training emang gak mudah, Pak. Makanya Bapak juga perlu terlibat aktif di fase ini. Biar istri senang, dan Bapak juga makin dekat sama anak. Ah, mantap sekali.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
15 Nov 2022
Dilihat :
26

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait