Cara Marah ke Anak yang Sehat dengan Metode SWITCH

03 Jun 2022

Namanya orang tua pan pasti wajar kalo pernah marah sama anak. Tapi, dibandingin marahnya pake teriak, saya lebih demen marah pake cara yang lebih sehat kek begini pak.


1. Stop

Kalo rasa-rasanya bibit marah udah mulai muncul dalem pikiran bapak, saya saranin buat berhenti ngapa-ngapain dulu. Berhenti ngomong atau ngomelnya, trus duduk. Saya jamin deh, bapak bakal nggak nyesel. Kalo emang mau ngomong sama anak, bikin posisi mata bapak sejajar sama anak. Trus tatap mata anaknya pake tatapan yang penuh kasih sayang dan tegas. 


2. Wait

Sabarin dulu pak, sampe anaknya mau gantian natap mata bapak. Kasih tau anaknya kalo bapak mau ngomong. Soalnya, kalo kata saya percuma bapak ngomong ngalor ngidul tapi anaknya gak fokus dengerin omongan bapak. Ada kali ya 5-10 menit saya tarik napas dalem dulu, sambil nunggu sama-sama tenang. Abis itu baru deh ngomong sama anaknya. Cara kek begini ampuh juga ngurangin risiko bapak ngomong kasar atau yang nyakitin hati anak.


3. Instruction

Nah, kalo anaknya udah bales tatapan bapak, saatnya kasih instruksi yang singkat, padat, dan jelas. Kalo saran saya sih gak perlu bikin anak takut pak, soalnya tujuannya bukan itu. Kasih pesan yang jelas apa yang bapak mau, kek misalnya “bapak mau kamu beresin mainan ini ya”. Sebisa mungkin, ngomongnya cuma sekali aja. Bapak nggak perlu ngulang-ngulang kalimatnya, ato malah nyerocos ke mana-mana. 


4. Time to ask

Biar instruksi bapak kagak sia-sia, coba tanya ke anak lagi apa mereka udah ngerti ama yang bapak omongin. Bapak bisa kasih pertanyaan “Kakak udah paham sama yang bapak bilang tadi?”, "Coba ulangin”. Pertanyaan kek gini tujuannya buat pastiin anak udah paham sama instruksi bapak. Jadi gak ada ceritanya emosi-emosian lagi. 


5. Checking

Saatnya ngecek gimana respon anak nih pak. Bapak bisa berdiri, sambil mata bapak terus ngeliatin mereka. Perhatiin kira-kira apa yang dilakuin anak, apa mereka ngerjain instruksi kita atau gimana. Kalo masih tetep gak dengerin, bapak bisa ulang lagi cara di atas. Pastiin kagak ada distraksi kek misalnya suara yutub nyala, mainan, atau suara kucing tetangga yang lagi berantem. Soalnya hal-hal kek gini bisa ngeganggu fokus anak-anak. 

 

6. Honor

Terakhir, kasih pujian. Ini menurut saya ini krusial buat ningkatin kepedean anak-anak, tapi sayangnya sering dianggep sepele. Tapi pujian nggak sembarang pujian ya, pak. Tonjolin satu nilai yang udah dilakuin sama anak. Contohnya “Wah, bapak bangga kamu udah bisa mandiri” atau “Bapak bangga kamu tanggung jawab sama apa yang kamu lakuin”. Menurut bapak mungkin biasa aja, tapi kalimat kek gini efeknya bisa jangka panjang buat tumbuh kembang anak pak.

 

Ditulis oleh:
Nyinya
03 Jun 2022
Dilihat :
31

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait