Cerita Pak James Dan Pak Munawir Waktu SMA

23 May 2022

Jadi dulu saya (James jan Markus) waktu SMA kelas 2, kalo pulang sekolah suka maen dulu ke rumah pak Munawir. Pedahal di rumahnya gak ada apa2an juga. Mana samping kuburan. Tapi hari itu beda, bapaknya pak Munawir, pak Darto abis pulang umroh. Dan bawa oleh2 banyak sekali, salah satunya mesin potong rambut. Trimmer made in China. Kebetulan sekali, saya pingin potong botak.

Harusnya saya gak melakukan ini, tapi gak tau kenapa, mungkin masih muda yah. Saya minta pak Munawir untuk potong rambut saya. Dengan senang hati dan semangat seperti kuproy abis gajian, beliau mulai potong rambut saya.

bzzzzzzz

"ADAW! yang bener dong, ettt" Munawir si amatir saya tegur.

Lalu beliau membalas "jadi laki2 jangan lemah, kayak banci"

Saya digituin, harga diri saya terluka. Sepanjang rambut saya dipangkas, saya menahan sakit. Hanya karena tidak ingin dibilang banci.

"Dah selesai, pala lu ngapa berdarah2 yah?" 
"Mana coba, liat!"

Bener saja, pala saya yang indah ini, jadi banyak luka beset2, dikarenakan Munawir si amatir nyukur pala saya pake trimmer abal2. Tapi dia bilang hal lain yang bikin saya deg2an lagi.

"ini pala lu banyak putih2nya, kayak pulau"
Dan bener, pala saya udah berdarah2 kayak ada panunya. Kayak anjing gudiken. Lumayan panik sayah. Akhirnya pak Munawir ngajak untuk pergi ke Rumah Sakit buat cek pala saya besok. Kebetulan bapaknya dia kerja di sana.

Di rumah saya buka topi saya, dan tunjukin pala saya ke ibu saya. Beliau kaget sedikit. Gak banyak. Saya yang kaget malahan, liat ibu saya gak kaget2 amat. Saya ceritain rencana saya besok, dan minta duit buat berobat. Saya dikasih 200 rebu. Duit gede di jaman itu.

Besoknya sepulang sekolah, saya ganti baju di rumah pak Munawir, kemudian kami bergegas pergi ke Rumah Sakit Budi Asih di Kampung Melayu. Sampai di sana, kami ketemu pak Darto, dan diarahin untuk nunggu di sebuah tempat. Banyak sekali orang duduk2 di sana. Dan mereka kayak natap aneh kami berdua. Padahal saya pake topi. Dan ternyata, tempat saya bakalan di cek adalah poli kulit dan.... kelamin. Pantas. Udah berdua, sama2 laki2. Nunggu di poli kulit kelamin. Mantap. Saya bilang "Wir, nanti gak usah ikut, orang tambah seujon nanti". Dia ngangguk, tanda setuju.

Nama saya dipanggil, saya masuk. Si Munawir ikut di belakang saya. Hettt. "Bingung gw di luar sendirian". Di dalam ramai sekali, sepertinya lagi ada kunjungan para calon suster. Saya diminta duduk dan cerita ada keluhan apa, saya buka topi saya. dan salah satu suster yang kayaknya senior, observasi pala saya. Sambil bilang "iiiih, kok bisa gini?" Saya malu sekali. Belum selesai sampai di situ, dia panggil suster2 yang lagi belajar untuk nontonin pala saya. Terdengar sayup2 bisik2 mereka, "kasian ya", "ih kok gitu sih", "itu apaan sih", dll. Sedih sekali saya. Kayaknya begini rasanya jadi Tebo. Setelah itu dokter datang dan cek2 satset, saya dikasih resep. Kenapa gak dari tadi datangnya, dok.

Saya mau tebus resep dokter dan kaget, ternyata totalnya 500 rebu. Duit saya kurang. Alhamdulillahnya pak Darto mau nambahin sisanya. Makasih, Oom! Jasa Oom tidak akan saya lupakan. Akhirnya saya tenteng obat2annya. Dan kami siap2 pulang.

"Wir, duit gw abis, ongkosin pulang dong".
"O tenang, aman"
Buka dompet, dompetnya kosong. Mantap.

Terus kami bingung, ini pulangnya pegimana. Mau naek kereta (dulu kereta bisa kagak bayar), jauh banget ke stasiun. Terus Munawir baru inget, dia suka selipin duit di dompetnya. Buat momen2 kayak gini. Ternyata bener ada 10 rebu dilipet2! Alhamdulillah!

Tapi saya curiga dari warnanya, kayaknya ada yang aneh. Dibukalah lipatan duit2nya perlahan2.

Ternyata duit 10 rebu versi lama, yang udah gak laku, udah gak beredar. Mantap!

"Dibeliin rokok aja coba (dulu kami berdua ngerokok)" Deg2an banget saya waktu itu, coba sok cool di depan abangnya. "bang, Super 2", saya kasih duitnya abangnya bilang "DUIT APAAN NIH, UDHA GAK LAKU INI MAH". Saya deg2an banget, di kepala saya, saya ngebayangin bakalan diarak masa, gara2 mau nipu mamang2 rokok. "Eh iya, maap, bang!" saya langsung jalan cepet.

Si Munawir punya ide lain, dia bilang, udah nekat aja naik angkot, nanti pas turun, duitnya lempar aja, terus kita lari. Saya deg2an banget, pasti saya dapet bagian yang turun belakangan terus ngelempar duitnya. Karena saya yang gak punya duit.

Kami naik angkot M16. Dada saya deg2an banget pas angkotnya udah deket terminal Pasar Minggu. Ini dia nih, ini waktunya. Munawir turun, giliran saya turun, dia udah lari duluan, saya deg2an banget, akhirnya duitnya gak saya lempar, saya bayar kayak orang biasa, dan...

saya nungguin kembalian...
dan...

abangnya ngasih...

Baru pas di situ saya sadar, saya harus lari.

Adrenalin sekali...

Kita ketawa2 di terminal lama sekali.
Cerita ini sering banget kami ulang2, mungkin udah 1,000 kali kami ceritain. Dengan adanya artikel ini, jadi 1,001 deh. Mantap.

Saya ucapkan mohon maaf untuk mamang angkot M16 yang udah kami cipoin. Mohon maaf kenakalan remaja ini.

 

Ditulis oleh:
James Jan Markus
23 May 2022
Dilihat :
34

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait