Hal-Hal yang Perlu Bapak Toleransi Dalam Tumbuh Kembang Anak

08 Sep 2022

Sebagai orang tua, saya sih sering kepikiran apa aja yang harus disiapin buat anak. Kadang pas terlalu mengusahakan buat anak, saya jadi sering lupa kalo tiap anak itu beda-beda. Kagak jarang juga saya tuh kepikiran buat ngebandingin anak sendiri ama anak orang lain. Kalo keinget gini rasanya jadi sedih, soalnya kan tiap anak ada timing-nya sendiri. Nah misalnya udah terlanjur kayak gini, ada baiknya bapak tarik nafas dan mulai belajar menoleransi beberapa hal saat mengurus dan membesarkan anak. 

1. Anak kudu keliatan gendut 

Seringnya kalo lihat anak orang lain tuh kayak gendut ginuk-ginuk, trus jadi insecure kenapa yak anak kita sendiri kok kagak segendut mereka. Padahal kan gak selalu gendut itu baik dan anak kita juga kagak mesti jadi gendut. Lagian kalo kegendutan juga bisa obesitas dan rentan ama penyakit lain. 

Biar kagak kepikiran, bapak bisa cek berat ideal anak. Selama berat badan anak masih di grafik ideal, aman-aman aja kagak ada yang perlu dikhawatirin ya pak. Jadi, misalnya kagak gendut pun ya gak masalah. Soalnya, yang diukur itu berat badan idealnya, bukan dari keliatan gendut ato gaknya. Yang paling penting mah sehat ya, pak. 

2. Milestone anak kudu terpenuhi

Kadang saya juga sering kepikiran tentang perkembangan anak. Misalnya pas usia anak saya 1 tahun, tapi kok belom bisa jalan sementara anak temen-temen saya udah bisa salto. Sering kali, itu bikin saya langsung kepikiran. Padahal milestone tiap anak tuh beda-beda.

Makanya nih pak, kudu paham kalo ngikutin milestone anak lain tuh kagak wajib yak. Selama punya catetan milestone yang tepat, bapak kagak perlu khawatir. Tapi pastiin bapak juga gak denial, apalagi kalo udah hampir 2 tahun si anak masih belom bisa jalan. Ini baru tanda-tanda red flag dan bapak kudu konsul ama dokter. Intinya tetap sabar ke anak, tapi jangan denial gitu dah pak.

3. Ikutin anak les segala macem 

Les tuh sebenarnya bagus buat anak, apalagi kalo anaknya emang suka ikut les. Tapi yang gak bagus adalah anaknya kagak suka ikut les, eh bapak tetep nyuruh bahkan sampe maksa-maksa. Atau mungkin anaknya memang suka ikut les, tapi bapak nuntut anak biar dapet prestasi. Kalo udah begini, bisa-bisa anak jadi gak ngerasa fun pas ikut les. 

Jadi yang perlu diingat nih pak, les itu cuma sampingan aja. Kalo anaknya minat, bapak bisa lanjutin. Cuman kalo kagak, ya jangan dipaksain. Inget pak, gak semua anak bisa ngikutin berbagai macam aktivitas. Yang paling penting anaknya seneng. Daripada anaknya ikut les, tapi ngedumel kan kasian pak. 

4. Sekolah kudu mahal dan internasional

Pendidikan itu emang penting buat anak, tapi pendidikan yang dipilih juga gak harus yang ekstra mahal ya pak. Semampunya usaha bapak aja dan kudu dibarengin ama usaha ngedidik anak di rumah. Jadi, penting banget tuh buat bapak ambil andil di pendidikan anak biar makin erat bondingnya.

Emang bener pak, jadi orang tua itu gak gampang. Kagak ada pelajarannya alias bisa dipahamin kalo udah dijalanin. Sebagai orang tua, tentunya kita punya harapan dan cita-cita yang tinggi buat anak, tapi kita juga kudu sadar kapan perlu nurunin ekspektasi ke anak. Jangan sampe obsesi buat ngikutin pencapaian anak tetangga sampe ngeforsir anak sendiri ya, pak. Intinya, semangat terus buat belajar jadi orang tua ya, pak! 

Ditulis oleh:
Girly
08 Sep 2022
Dilihat :
31

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait