Ini Cara Agar Bapak Bisa Tenang Saat Pulang Kerja Tapi Rumah Berantakan, Istri Cemberut, dan Anak Rewel

20 Oct 2022

Saya tahu bener, Bapak cinta banget sama anak dan istri Bapak. Tapi kadang, istri sama anak Bapak gak ngerasa kalau Bapak cinta sama mereka. Apalagi pas Bapak lagi marah-marah. Aduuhh...

Namanya hidup, ya Pak. Kadang pan ada aja sesuatu yang gak berjalan kaya yang Bapak mau. Apa bisnis Bapak lagi kempes bener, atau bos di kantor lagi marah2 terus, atau client Bapak nyebelin banget, dah.

Eh, pas sampe rumah, Bapak liat rumah berantakan, istri cemberut, atau anak Bapak reweeeelll bener. Ampun dah... Saking mumetnya gak sengaja Bapak malah marahnya ke anak sama istri, deh.

Tapi, tau gak sih, Pak? Kalau ternyata ada cara yang bisa Bapak lakuin biar Bapak nggak kelepasan nge-gas lagi. Gini pak caranya:

 

1. Ubah labelling negatif ke positif. Saya dibesarkan oleh orang tua yang masuk generasi Baby Boomer. Generasi yang umumnya minim literasi parenting. Biasanya, mereka mendidik anak dengan marah-marah.

Pola asuh dari orang tua ini membuat saya mengklaim bahwa saya ialah seorang yang mudah marah ke anak. Karena dulu orang tua saya juga gitu ke anak-anaknya.

Labelling ini jadi penyebab pertama kenapa saya demen banget ngegas ke anak, terutama kalau lagi capek dan dia gak bisa diatur dan susah dibilangin.

Jadi, hal pertama yang mesti saya lakuin adalah ngubah label diri saya jadi label yang positif. Misalnya: saya sebenernya orang yang penyabar tiada batas.

 

2. Latihan Teknik Disosiasi. Gampangnya, teknik disosiasi ialah mengondisikan diri sendiri dalam kondisi helicopter view untuk memberikan saran terbaik kepada diri sendiri.

Teknik ini bisa digunakan saat Bapak berada di kondisi yang bisa memicu emosi. Misalnya, anak gak mendengarkan saran Bapak, istri ngambek karena masalah sepele, atau rumah berantakan udah kaya kapal pecah.

Kalau sudah begitu, Bapak bisa coba cara ini:

  1. Mundur satu sampai lima langkah.
  2. Bayangkan seolah-olah diri Bapak yang tadi berdiri tertinggal di sana.
  3. Dalam bayangan Bapak, lihat diri Bapak dan kondisi sekitar.
  4. Jadilah pengamat dengan mengamati sekitar.
  5. Lihat kembali diri Bapak yang ada di depan dalam bentuk imajinasi.
  6. Berikan saran terbaik bagaimana harus bersikap dalam kondisi tersebut.

Itu kalau kondisinya, Bapak lagi berdiri. Kalau sedang duduk, Bapak bisa membayangkan diri seakan-akan terbang. Atau bayangin Bapak jadi Dr. Strange yang raganya pisah. Keren benerrr...

 

3. Terus Lakukan Trial and Error. Namanya melakukan hal baru, awalnya pasti kaku. Santai aja. Jangan berhenti trial and error.

 

4. Cari Tau Alternatif Solusi. Coba cari tau cara-cara untuk menghadapi anak tantrum, istri ngambek, dan kondisi-kondisi tertentu. Dengan begitu, Bapak jadi punya perbendaharaan alternatif solusi yang bisa dikolaborasikan dengan teknik disosiasi.

 

5. Menjadi Teladan. Tugas utama orang tua kepada anak ialah menjadi teladan, mengingatkan, dan memperbaiki. Sebagai suami dan ayah, Bapak adalah teladan keluarga. Dengan menyadari hal ini, Bapak bisa jadi lebih sabar di berbagai kondisi.

Kalau Bapak sudah semakin terlatih menjadi sabar dan tenang, anak Bapak pasti akan makin bangga sama Bapak. "Ayahku keren sekali, dia sabar dan berwibawa". Amboi... Keren sekali memang.

quote

Kalau cinta memang harus ditunjukkan, Pak. Kalau Bapak sering marah2, istri sama anak Bapak gak akan tahu kalau Bapak cinta sama mereka.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
20 Oct 2022
Dilihat :
258

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait