Jangan Keseringan Self Diagnose, Ini Bahayanya buat Diri Sendiri

24 Oct 2022

Zaman sekarang, kita makin digampangin sama berbagai informasi yang kita butuhin. Bapak butuh informasi apa pun, tinggal ketik aja tuh di google, semua informasi bisa ada. Termasuk kalo saya lagi butuh info tentang kesehatan yang lagi saya alamin. 

Makin gampangnya informasi yang bisa didapet, ternyata secara enggak sadar ngebikin saya buat cari tau sendiri penyebab dari gejala yang lagi saya alamin lewat internet ketimbang buat nanya langsung ke dokter, psikolog, dsb yang emang ahli sesuai bidangnya. Fenomena kaya gini ternyata disebut self-diagnose.

Setelah saya cari tau, ternyata self diagnose itu kagak melulu baik lho pak. Apa aja bahayanya kalo keseringan self-diagnose buat diri sendiri?

Potensi keliru yang lebih gede
Tanpa kita sadari, keseringan cari tau semua yang dirasain soal kesehatan badan saya itu ternyata bisa ngebuat potensi keliru yang lebih gede mengenai apa yang kita rasain. Ada beberapa gangguan kesehatan yang bisa aja punya gejala yang mirip. Misal; ketika saya lagi bersin-bersin nih pak. Bersin-bersin bisa jadi awal mula flu atau gejala lain tanpa diasadari. 

Pas saya lebih milih buat cari penyebab flu bukan karna penyakit tapi karna debu, bisa jadi perkiraan itu meleset karna saya kagak pergi ke dokter. Jadi, saya enggak tau penanganan yang saya lakuin sendiri udah bener apa belom.

Resiko salah pake obat
Ketika saya mutusin buat diagnosis sendiri, potensi keliru yang lebih gede kaya yang udah saya bahas di atas bikin resiko salah pake obat juga jadi gede pak. Hal ini justru malah bisa jadi nambahin resiko penyakit yang lebih gede lagi karna obat yang enggak sesuai atau asal karna enggak sesuai sama anjuran medis.

Resiko yang ditimbulin dari salah pake obat justru bisa enggak bikin jadi sembuh keluhan yang lagi kita alamin lho.

Susah percaya kenyataan
Makin sering kita ngelakuin semuanya sendirian, makin susah juga kita buat percaya kenyataan, pak. Bahasa keren anak sekarang sih denial. Makin sering ngelakuin self-diagnose, justru malah bisa bikin kita susah buat nerima kenyataan kalo kita lagi sakit ini, sakit itu, atau justru kena gangguan kesehatan yang lain.

Bahayanya, kita bakalan jadi lebih keras kepala dan nyangkal sampe ngerasa kita enggak kenapa-kenapa atau ngerasa enggak ngerasain terlalu parah, padahal udah butuh penanganan ahlinya.

Peran dokter makin lemah
Enggak cuma dokter, peran orang yang ahli di bidangnya juga akan makin lemah karna makin sering self-diagnose kan makin bikin kita susah percaya terima kenyataan kalo ternyata kenapa-kenapa. Dan akhirnya justru bakal nolak semua informasi yang dikasih sama orang yang ahli tadi.

Lebih parahnya lagi, bahkan bisa enggak percaya semua informasi yang dikasih dengan banyak alasan yang enggak logis dan susah buat terima. Hal kaya gini juga bakal bikin peran mereka jadi makin lemah buat ngebantu kita pas lagi kenapa-kenapa.

Sembuh lebih lama
Sampe saya hampir selesai nulis artikel ini, saya coba mikir pas saya self-diagnose apa yang pernah saya alamin, trus ngebandingin pas saya ngerasain sesuatu saya langsung periksa ke ahlinya. Ternyata, secara kagak langsung self diagnose itu ngebuat kita buat sembuh lebih lama lagi. Kenapa?

Pertama, kita enggak konsultasi sama ahlinya. Kedua, enggak dapet penanganan yang sesuai. Ketiga, makin sering self-diagnose, makin susah buat nerima kenyataan. Jadi, itu yang bikin kita bisa sembuh lebih lama.

Mulai sekarang, saya nyaranin nih pak buat diri sendiri, orang deket, atau yang lagi baca artikel ini buat jangan deh self diagnose apa yang lagi dirasain diri sendiri. Emang sih, internet enggak semuanya salah. Tapi, ada baiknya kalo ngerasa lagi ada yang enggak ngenakin, mending ke ahlinya aja ya. 

 

Ditulis oleh:
Nasuha
24 Oct 2022
Dilihat :
66

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait