Kenapa Kita Kudu Dengerin Anak Kalo Lagi Cerita

03 Jun 2022

Buat jadi orang tua yang baik kita harus belajar terus ya pak. Bapak pasti maunya dipercaya anak dan gak mau anak jadi tertutup sama kita kan. Nah makanya supaya dia terbuka, kita harus sering-sering dengerin kalo dia mau cerita atau justru proaktif nanyain. Ada alesan-alesannya nih pak kenapa kita kudu dengerin anak kalo lagi cerita. 


Salah cerita ke orang. Bapak harus jadi orang tua yang suportif supaya nggak salah cerita ke orang. Bapak kagak mau dia salah cerita kan? Nanti kalo ceritanya ke salah orang, yang ada malah dibocorin. Pas dia cerita, jangan sesekali di-judge, bahkan untuk hal-hal trivial sekalipun. Bapak kudu kasih respon yang baik. Usahain selalu ngasih respon ke cerita dia (asal jangan lebay) supaya dia tau kalo bapak denger cerita dia bukan selewatan doang.


Bisa ngawasin anak. Dengan ngedengerin anak cerita dan terbuka sama bapak, banyak untungnya. Bapak jadi tau anak bapak kayak gimana di circlenya. Bapak juga tau yang anak bapak suka dan kagak suka. Dari dengerin ceritanya, bapak bisa tuh ngawasin dia tanpa perlu jadi protektif.


Supaya tau kalo anak selalu bisa ngandelin keluarga. Kalo bapak sering proaktif nanya keseharian dia, dia bakal sering cerita sama bapak. Kadang-kadang makin gede kan anak malah sibuk sama temennya. Ya gapapa juga sih, cuman dia mesti tau kalo keluarga selalu jadi support system yang utama. Jaman sekarang temen yang baik susah tau pak, bener dah. Sukur-sukur dapet temen baik. Kalopun punya, kita tetep harus jadi ring satunya dia. Jadi kalo ada apa-apa, bapak kagak kaget dan bisa ngelindungin dia. 


Supaya anak bisa dapetin solusi. Orang cerita ada dua tipe nih pak, ada yang pengen didenger doang, tapi ada juga yang pengen solusi. Nah kalo tadi bapak cuma denger-denger doang, kali ini giliran dia yang minta solusi ama bapak. Langsung aja ceritain pengalaman bapak yang segudang itu. Tapi inget, kalo anak gak setuju, bapak jangan maksain opini. Seakan kaya bapak ngasih saran aja. Kalo dia gak nanya apa-apa sama bapak, ya tinggal didengerin aja. Berarti sebenernya dia udah tau harus ngapain, cuma pengen cerita aja.


Supaya bonding. Nah dengerin cerita bisa bikin kuat hubungan sama anak pak. Bapak bisa tuh cerita-cerita sama anak biar kagak satu arah doang. Apalagi kalo bapak cerita-cerita jaman dulu waktu bapak masih jadi panglima tempur (eh, itu Dilan pak maap). Kalo anak percaya sama bapak, jadi lebih gampang ke depannya. Bapak jadi gak perlu terlalu was-was. 


Kalo kita dengerin anak cerita, cuma hal positif doang yang kita dapet, nggak bakal rugi. Jadi kalo bapak jarang dengerin, coba aja mulai dengerin. Anaknya seneng, bapak juga jadi ikutan seneng.

 

Ditulis oleh:
Tiffon
03 Jun 2022
Dilihat :
29

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait