Perhatikan Hal-Hal Ini Sebelum Transaksi Jual-Beli Tanah

Bacaan 2 menit

Di zaman yang serba harus hati-hati kayak gini penting banget buat bapak lebih teliti termasuk soal jual-beli tanah yang harus banget perhatiin hal-hal berikut ini. 

Beli tanah kavling ke developer tapi gak ada rumah yang dibangun

Hal kayak gini harusnya gak boleh. Developer yang cuma jual kavling aja tanpa minimal 25% rumah yang udah dibangun biasanya developer nakal dan bodong. Aturannya padahal udah ada di UU No. 1 Tahun 2011 tentang perumahan dan pemukiman. Developer yang kayak gini mending dihindarin biar transaksi bapak aman.

Beli tanah yang statusnya waris

Lebih utama yang masih nama orang tua dan belum turun waris, jadi belum balik nama ke ahli waris. Sebenernya gak apa-apa tapia gak sulit, soalnya bapak perlu pastiin kalo semua ahli waris dari orang tua atau pemilik tanah sebelumnya udah setuju kalo tanahnya di jual dan dibalik nama. Prosesnya emang bakal lebih panjang dan rumit pak soalnya bakal masuk ke ranah hukum waris. 

Tanah perumahan/kavling yang sertifikatnya belum pecah 

Apalagi kalo tanahnya masih atas nama pemilik sebelumnya, bukan developer. Bahaya banget ini pak, soalnya posisi bapak bakal rentan sekali. Bapak jelas belum bisa melakukan AJB (akta jual beli) jadi, sertifikat tanah bapak otomatis belum bisa terbit. Bahkan bisa aja digantung lama sekali. Usahakan kalo mau beli property, sertifikatnya udah siap aja, pak. Jadi tinggal balik nama aja.

Diminta sebagian/seluruh uang pembayaran tanah tanpa proses PP apalagi AJB

Praktek kayak begini biasanya dilakuin gak dihadapan PPAT (Pejabat Pembuat Akta Tanah), pak. Rentan banget transaksi gagal atau uang bapak dibawa lari. Walopun, dalihnya cuma sekedar buat DP atau tanda jadi, kalo emang belom bisa AJB karena satu dan lain hal, baiknya transaksi bapak tetep dilandasi PPJB (Pengikatan Perjanjian Jual Beli) yang bisa dibuatin sama petugas PPAT.

Beli tanah di zona hijau 

Banyak kasus pembeli yang gak tau kalau tanahnya ada di zona hijau. Akibatnya tanah yang bapak beli kaga bisa dibangun, soalnya gak bisa terbit IMB-nya. Apalagi kalo bentuknya sawah, izin pengeringannya susah. Padahal, mau bapak bikin rumah atau usaha. Bapak jual lagi juga gak gampang, pak. Makanya, sebelum deal, pastiin dulu tanah yang bapak beli zona dan peruntukannya udah sesuai.

Jual-beli tanah kayak gini emang butuh ketelitian yang tinggi biar bapak gak kejebak sama orang-orang yang gak bertanggungjawab.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
152

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait