Strategi buat Ngejawabin Anak Bapak yang Banyak Nanya

03 Jun 2022

Kalo anak banyak nanya, jangan disuruh diem. Nanti bapak kalo tua bakal ngerasain sakit hatinya disuruh diem pas lagi banyak nanya. 


1. Atur limit pertanyaan

Bapak bukan Wikipedia, jadi wajar kadang gak tau jawaban dari pertanyaan para bocah. Tapi, dibandingin ngejawab asal-asalan, saya lebih demen ngejawab gak tau kalo emang kagak tau. Lumrah aja kalo bapak gak bisa ngejawab semua pertanyaan anak-anak. Kalo saya, biasanya kasih tau anak-anak buat ngasih misalnya 5 pertanyaan aja sehari. Sisanya bapak mau belajar cari tau dulu. Win-win solution, kan? Di satu sisi, jiwa pengen tau mereka tetep ada tanpa bapak patahin, tapi di sisi lain bapak jadi ngajarin kalo segala sesuatu itu ada batesnya. 


2. Tanya balik buat minta pendapat

“Emang menurut kamu gimana?”. Ini respon yang sering banget saya keluarin kalo lagi gak tau kudu jawab apa, tapi gak pengen juga nyuekin mereka. Dari pertanyaan balik kek gini, obrolan bapak sama anak-anak bisa jadi makin panjang. Taktik ini secara gak langsung bisa ngedorong anak-anak buat makin berimajinasi. Kalo sampe anak-anak ngejawabnya pake imajinasinya sendiri, jangan dipatahin. Terima aja dulu mau mereka bilang “awan di langit itu sebenernya monster putih”. Bapak bisa jelasin fakta yang sebenernya nanti di lain kesempatan. 


3. Jangan buru-buru jawab

Bukan, bukannya saya gak mau ngajawab, maksud saya adalah ngasih mereka kesempatan buat nanya yang lebih lengkap. Buat memperjelas pertanyaan anak-anak, saya biasanya bilang “Coba ulangi pertanyaannya tadi? Kenapa apanya?”. Dari situ, anak bakal ngulang pertanyaannya lebih lengkap, kek misalnya “Kenapa manusia punya rambut, sementara Pak Doddy gak punya?”. Cara kek gini mungkin agak tricky buat anak bapak yang umurnya masih 2 tahunan. Awalnya mereka bakal terbata-bata nyusun kalimatnya, tapi percaya deh pak, justru cara kek gini malah ngebantu si kecil nambahin kosakatanya. 


4. Ajak anak buat cari tau bareng-bareng

Balik lagi, gegara bapak bukan Wikipedia, mending cari di Wikipedia bareng-bareng sambil dijelasin ya pak. Daripada bapak jawabnya ngasal eh anaknya malah inget ampe dewasa. Dulu waktu kecil saya inget banget pernah nanya ke sodara, CD itu apa? Katanya kepanjangan dari celana dalem. Jadi, sampe SMA saya masih mikir kalo CD player itu ya celana dalem yang muter-muter terus ngeluarin musik. Hadeh!

 

5. Jangan dilabelin

Kata-kata “cerewet”, “nyusahin”, “banyak tanya” itu sebaiknya dibuang jauh-jauh dan jangan sekalipun keluar dari mulut bapak ya. Paham banget sih kalo pas lagi spaneng atau riweuh, pasti gregeten banget. Tapi, coba deh sekarang dibalik, kalo bapak digituin kan sakit hati juga? Kalo lagi sumpek dan anak masih nanya terus, coba tarik nafas dulu aja pak. Gak ada yang ngewajibin bapak buat selalu ngejawab pertanyaan anak. Jadi, kalo emang lagi buru-buru, sampein ke anak dengan cara baik-baik, kek contohnya “Bapak lagi ada kerjaan sebentar, boleh bapak selesein dulu? Abis itu bapak jawab pertanyaan kamu. Tolong ingetin bapak lagi ya nanti!”.

 

Ditulis oleh:
Nyinya
03 Jun 2022
Dilihat :
108

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait