Tips Buat Bapak Yang Akan Menjalani Ramadhan Pertama Kali Dengan Istri

Bacaan 3 menit

Bismillahirrahmanirrahim, nggak terasa sebentar lagi masuk bulan Ramadhan. Gimana nih perasaan bapak yang mau Ramadhan bareng istri untuk pertama kalinya? Kalo saya dulu antusias banget, Pak. Sahur ada yang nemenin, berangkat ke masjid sholat tarawih ada yang diboncengin, buka puasa di luar dah nggak puyeng mikir alesan pas mulangin, ah senyum senyum sendiri saya pak ingetnya hehehe. Tapi ternyata nggak semua yang baik-baik terjadi, Pak, ada juga kenyataan yang nggak sejalan sama ekspektasi. 

Gapapa, katanya menikah itu ibadah seumur hidup ya, Pak. Buat saya selain ibadah juga belajar seumur hidup, ya belajar memahami diri sendiri, pasangan, dan anak-anak.

Tiap bulan Ramadhan selalu punya kesan mendalam buat saya, pak. Dari dulu pas kecil nyampe sekarang dah punya bocil. Salah satu Ramadhan yang berkesan itu pas tahun pertama bareng istri. Rasanya beda aja gitu, sebelum nikah di rumah biasa sahur nggak nunggu siapa-siapa langsung makan kalo dah abis masuk kamar lagi, buka juga gitu lagi tapi lebih sering di luar sih. Monoton gitulah, Pak. Begitu ada istri eh beda ternyata rasanya.

Saya termasuk beruntung begitu nikah dah ada rumah kecil-kecilan buat ditempatin sama istri, jadi apa-apa berdua aja dari awal. Jadi mungkin tips ini agak relevan buat bapak yang memulai Ramadhan pertama bareng istri.

1. Latihan Bangun Pagi

Ini bisa dimulai pas alarm bapak bunyi, bapak bangun bukan buat matiin terus tidur lagi, tapi habis matiin bapak duduk bentar biar nyawa kumpul dulu baru bangunin istri. Syukur Alhamdulillah kalo istri bapak malah udah bangun duluan. Kalo nggak dilatih begini takutnya sering skip sahur, Pak. Apalagi kalo bapak atau istri nggak kuat berpuasa kalo nggak sahur. Wah, bisa ngaruh sama mood seharian tu, pak.

2. Tanamkan Mindset Menyiapkan Makanan itu Tugas Bapak Juga

Untuk bapak-bapak yang punya pemikiran kalo tugas masak, nyuci, ngurus anak itu tugas istri, yuk mulai kita ubah, karena memang itu semua bisa kita kerjakan juga, Pak. Dan setelah menikah, ternyata quality time sama istri banyak di momen pas nyiapin makan. Istri yang masak, bapak yang cuci piring, istri yang nyiapin bumbu, bapak yang motong sayurnya atau goreng lauknya. Bisa sambil ngobrol-ngobrol santai gitu, Pak. 

3. Komunikasikan rencana untuk Sahur dan Berbuka Puasa

Maunya bikin kejutan, taunya terkejut barengan. Istri tiba-tiba pengen buka puasa bareng di rumah, makan masakan rumahan. Eh, tapi bapak pulang kantor malah beli nasi padang 2 porsi, mana sayurnya udah dicampur pula. Mau dipake sahut juga ga mungkin, karena pasti basi. Mau dimakan habis makan masakan istri pasti mblenger dan bikin bapak susah sujud pas tarawih. Yang gini keliatannya sepele, pak. Tapi gak ada salahnya diskusiin menu buat sahur dan berbuka biar nggak terjadi miskomunikasi.

4. Sesekali Coba Ajakin Istri Buka Bersama di Masjid

Buat bapak yang dulu alumni anak rantau, mesti udah biasa kalo pas Ramadhan nyimpenin menu-menu buka puasa di masjid sekitar haha. Saya gitu dulu soalnya. Alhamdulillah kalo ternyata istri juga sama, jadi satu frekuensi. Tapi kalo istri bapak anak rumahan dan dulu jarang keluar, boleh tu Pak, diajakin ke masjid buat cari takjil, sekalian nostalgia sekalian memperkuat iman soalnya biasanya sebelum buka ada kajian gitu kan. 

Kalo males jauh-jauh bapak bisa juga ke masjid sekitaran rumah bapak, sekalian buat kenalan sama tetangga sekitar gitu, Pak. Mana tahu rejeki bapak sama istri bisa dibukakan juga lewat silaturahmi sama tetangga.

5. Ajakin Istri buat jalan-jalan habis Subuh atau sebelum berbuka

Ini nyambung sama yang atas, Pak, bisa nambah silaturahmi sama tetangga. Selain itu, badan jadi lebih seger gitu, pak. Kalo habis subuh nggak tidur lagi, jalan-jalan dan menikmati udara yang masih seger. Terus sorenya juga bisa jalan-jalan cari takjil.

6. Tambahin Hafalan Surat Pendek

Sebelumnya saya nggak pernah kepikiran ini, pak. Ternyata Allah SWT pengen saya belajar. Hafalan surat pendek muternya cuma surat itu itu aja. Tahun pertama nikah pas pandemi, yang saya pikir bisa ajak istri sholat tarawih di masjid ternyata harus full jadi imam tarawih di rumah. Eh, tapi kok imam pengetahuan surat pendeknya sedikit haha. Ada ustad yang bilang kalo itu nggak papa, pak. Tapi kalo surat pendek yang dibaca itu itu aja kok malu gitu saya rasanya. Ya malu sama Allah SWT, diri sendiri apalagi sama istri.

Sekian dulu tips dari saya, pak. Semoga Ramadhan tahun ini ibadah bapak dan istri dilancarkan dan bisa dipertemukan kembali dengan Ramadhan berikutnya. Semangat ya, pak!

 

Ditulis oleh:
KAIF
Bacaan 3 menit
Dilihat :
277

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait