Tips Mengajarkan Batasan Pada Anak

Bacaan 3 menit

Batasan tuh maksudnya kayak gimana sih?

Ada banyak batasan yang kudu diajarin ke anak. Misalnya kayak batasan seksual, batasan kepemilikan, batasan privasi, dan lainnya. Kenapa anak perlu diajarin batasannya? Untuk menjaga keamanan diri sendiri dan tentunya mereka nggak kehilangan jalan hidup. Coba deh bapak liat beberapa tips ngajarin batasan ke anak di bawah ini:

Jelasin Batasan dengan Jelas

Karena bapak jelasinnya ke anak, tentunya bapak kudu pake bahasa yang mudah dipahami sama anak. Kagak perlu belibet dan pake bahasa rumit. Nanti anak malah bingung. Lawan bicara bapak adalah anak bapak sendiri, bukan sesama orang dewasa.

Contohnya pas bapak ngajarin batasan seksual ke anak, bapak bisa bilang “bagian bahu sampai lutut, hanya boleh ayah dan ibu yang pegang. Kalau ada orang lain yang pegang, kamu boleh teriak dan bilang tidak”. Di kalimat itu ada instruksi jelas mana batasan tubuh yang boleh dipegang, dan apa yang harus dilakuin anak kalo ada yang megang. Jadi anak enggak bingung, dan kalo suatu saat ada orang lain yang pegang-pegang di area selain yang diperbolehkan (amit-amit ya pak) mereka tau kudu ngapain. Jadi gak diem aja gitu.

Ingatkan dengan Halus


Tentunya ngajarin batasan ini enggak bisa sekali langsung sat set sat set ya pak. Kudu rutin dan konsisten. Jadi bapak kudu sabar dan rutin ngejelasin ke anak. Jangan sambil emosi, ntar si anak malah jadi kesel dan trauma sama bapak.

Contohnya kalo di rumah, saya selalu jelasin ke anak kalo ga boleh main ATK yang saya pake kerja. Jadi saya bilangnya, “ini pensil ayah, dipakai buat ayah kerja, jadi kamu tidak boleh pakai pensil ini. Kalau kamu mau menulis atau menggambar, kamu pakai pensil milikmu sendiri”. Jelas kan instruksinya? Terus kasih solusi juga biar anak tetep bisa nulis dan gambar pakai pensilnya sendiri. Jadi bapak nggak asal ngelarang aja tanpa ngasih solusi gitu.

Hargai dan Patuhi Aturan Batasan yang Dijelaskan


Sama kayak orang dewasa, anak tuh juga kesel loh pak kalo batasannya dilanggar. Bedanya mungkin anak belum paham batasan dirinya sendiri dan kudu bertindak gimana. Kalo kita kan udah ngerti, jadi gampang buat nolak. Jadi bapak kudu mastiin kalo bapak mematuhi batasan-batasan anak.

Pilih yang paling sederhana aja pak. Misalnya dengan minta izin sebelum memeluk, minta izin mau foto atau video anak, minta izin mau berbagi snack. Ini sederhana tapi bisa ngajarin anak soal batasan yang sederhana. Terus mereka juga jadi belajar buat gak merusak batasan orang lain kayak ngerebut mainan anak lain misalnya.

Jangan Memaksa Anak untuk Berbagi


Ini kebiasaan lama nih. Dulu kalo generasi bapak enggak mau berbagi dengan yang lain, katanya pelit. Padahal wajar banget loh pak kalo balita nggak mau berbagi tuh. Soalnya berbagi itu bukan sekedar membagi apa yang dipunya gitu. Ada konsep pemahaman empati yang kudu dikuasai anak. Sayangnya, balita belum memahami konsep empati ini. Jadinya mereka enggak mau berbagi.

Normal banget kok pak ini tuh. Kalo mereka enggak mau berbagi, ya biarin aja. Terus dengan menghargai batasan anak yang enggak mau berbagi ini, ada manfaat positifnya juga. Anak jadi bisa lebih teguh sama pendirian dan gak gampang goyah kalo ngambil keputusan. Empati itu bisa dipelajari sambil tumbuh nanti, untuk yang masih balita biarin anak paham sama batasan diri dulu.

No is a No


Pantang banget nih maksa anak. Kalo tidak ya artinya tidak. Terus gimana kalo anak bilang “Enggak” sama hal yang positif misalnya kayak makan sayur. Kan sering tuh anak nolak makan sayur. Kalo kayak gini diajak negosiasi aja pak. Tetep jangan maksa ya. Kalo saya, misal anak enggak mau makan sayur, ya saya bilang aja “Sayur banyak vitamin yang bikin kamu tumbuh tinggi. Kalau kamu tinggi, kamu bisa jadi astronot ke bulan”. Negosiasi pasti alot banget udah kayak nego harga barang di pasar pokoknya. Tapi yang kayak gini tuh ngasih edukasi juga ke anak bahwa ada hal baik yang harus mereka jalanin meskipun mereka ogah ngelakuin.

Hayoo bapak kepikiran gak ngajarin anak batasan? Menurut saya penting nih pak ngajarin batasan biar anak bisa jaga diri sendiri.

 

Ditulis oleh:
Girly
Bacaan 3 menit
Dilihat :
317

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait