Tips Menyikapi Orang Tua / Mertua yang Kayanya Pilih Kasih Sama Cucu

Bacaan 3 menit

Terkadang si Mamah suka laporan ke saya kalo orang tua saya kok kayanya pilih kasih sama cucu. Terus kayanya lebih sayang sama ponakan saya darispada anak saya. Biasanya sih saya dengerin dulu aja Pak sampe istri puas cerita. Abistu, baru deh saya bertindak.

Eits, maksudnya, baru deh saya perhatiin lagi. Jangan2 cuma perasaan istri saya aja. Nah, kalo Bapak ngerasain yang sama, Bapak bisa coba cara yang saya lakuin juga nih.

1. Tarik napas panjang dan berpikir positif

Sebagai orang tua, udah pasti Bapak pengennya anak Bapak juga jadi cucu kesayangan pan. Etapi, sebelum bersikap reaktif, coba Bapak tarik napas panjang dulu.

Selain mengurangi rasa cemas, tarik napas juga bantu meredakan stres, mengurangi rasa gugup dan masih banyak manfaat lainnya. Misal kalau Bapak lupa tarik napas panjang, pan udah emosi aja tuh bawaannya pas tau “kok orang tua saya begini ya?” hehehe.

Abistu, coba berpikir positif. Penting banget berpikir positif dalam mengambil sikap maupun menerima informasi. Kita nggak tahu nih informasi yg di dapat itu nyata benar adanya atau malah ditambah bumbu-bumbu cabe bubuk. Hihihi.

Kalau dalam makanan sih enak yaa makaroni goreng bumbu cabe bubuk tapi ini kan bukan makanan yaa Pak. Sebisa mungkin kita berpikir positif dalam segala hal yaa Pak, karena berawal dr hal positif nanti tentunya akan menghasilkan yg positif juga.

2. Cari tahu kenapa cucu lain bisa lebih disayang

Mungkin ini soal banyaknya waktu kebersamaan cucu lain sama kakek neneknya dibanding waktu anak Bapak bersama dengan kakek neneknya. Waktu yang dilalui bersama-sama itu juga akan menimbulkan rasa kasih sayang yang lebih.

Kalau udah tau masalahnya di intensitas waktu, Bapak bisa nambahin waktu anak-anak buat main atau menjenguk kakek nenek di rumahnya.  

3. Coba komunikasikan dengan orangtua atau mertua (siapa tahu cuma salah paham)

Sebenarnya agak gimana gitu ya Pak kalau kita ngobrol-ngobrol membahas soal anak kita apalagi soal perlakuan orangtua kita ke anak. Tapi kalau untuk keharmonisan dalam keluarga ini juga perlu. 

Bapak bisa komunikasikan ke orangtua apa yang bisa membuat anak-anak lebih dekat dengan  kakek neneknya. Misalnya bermain bersama kakek di taman komplek, beritahu anak-anak untuk melibatkan Neneknya dalam belajar bersama atau kegiatan yang melibatkan anak dengan kakek neneknya.

Selain itu, mungkin adakah sikap Bapak sebagai orangtua anak yang kurang perhatian ke kakek neneknya. Nah dari sini kan bisa tahu yaa apa sih yang diinginkan kakek neneknya sehingga perlakuan ke anak Bapak tidak begitu dekat.

4. Tetap ajarin anak sopan santun, kasih sayang dan kepedulian ke orang yang lebih tua (Kakek-Nenek)

Bapak terus ajarkan sopan santun ke anak-anak ke orang yang lebih tua. Baik itu di mulai dari kita sendiri sebagai orangtuanya, kakaknya, sodara-sodaranya, sampai ke kakek neneknya.

Kalau kata pepatah “jika ingin dihormati, maka hormatilah orang lain terlebih dahulu” klise kayaknya ya Pak tapi ini kunci kita untuk bisa mendidik anak menjadi lebih baik dan tentunya akan lebih diperhatikan oleh kakek neneknya.

Selain itu, ajarin rasa kasih sayang dan kepedulian. Bapak bisa mencontohkan ke anak-anak sikap Bapak ke istri misalnya. Barulah Bapak mengajak anak-anak untuk lebih perhatian ke kakek neneknya.

Misal, berkunjung ke rumah kakek seminggu sekali di akhir pekan, menginap di rumah kakek, mengajak kakek dan nenek liburan.

5. Ceritain kelucuan anak atau hal yang bikin Bapak bangga sama anak Bapak

Tanpa kita sadari bahwa anak-anak kita itu udah melakukan banyak hal yang bikin kita bangga lho Pak. Namun terkadang orang di sekelilingnya pun suka lupa memperhatikan kelucuan anak-anak kita ya.

Contohnya saya suka ceritain ke kakek-neneknya kalau cucunya kemarin habis pulang dari ngaji ditanyain sama tantenya udah iqro berapa, tapi anak saya jawabnya udah iqro 3. Padahal ngaji juga baru mulai berjalan 3 kali pertemuan ;)

Selain itu ceritain ke kakek neneknya prestasi-prestasi apa aja yang udah di dapat dari anak bapak seperti juara lomba mewarnai, juara menari, juara fashion show, atau juara mam kerupuk juga boleh.

 


Balik lagi ke diri kita. Kewajiban kita adalah berbakti kepada orangtua. Tetap fokus membesarkan anak-anak kita dengan penuh tanggunjawab dan kasih sayang. Jadikan pembelajaran ini untuk bekal di masa depan ya Pak!

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 3 menit
Dilihat :
1751

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait