5 Keuntungan yang Langsung Berasa di Kantong Kalo Bapak Nanem Hidroponik di Rumah

03 Jun 2022

Nanem hidroponik bisa jadi solusi cakep nih buat bapak yang demen berkebun tapi tinggal di perkotaan dan punya lahan terbatas. Selain gampang, keuntungannya juga banyak bener ini mah.

1. Kagak repot belanja sayur di abang gerobakan lagi 

Jenis sayuran yang bisa ditanem pake metode hidroponik banyak macemnya, pak. Mulai dari selada, tomat, kangkung, bayam, pakcoy, timun, wortel, sawi, brokoli, buncis, terong ampe cabe, lengkap. Jadi kalo mau masak, bapak tinggal petik aja ndiri di kebun. Nggak usah repot lagi dah tuh ke abang-abang gerobakan buat beli sayur. Udah gitu bisa lebih irit. 

Kalo sayur gerobakan atau di warung satu jenisnya bisa seharga Rp. 8,000 - Rp. 10,000. Nah kalo hidroponik mahal di modal awal, tapi bisa bapak jadiin investasi jangka panjang. Bapak cukup keluarin Rp.150,000 aja buat beli nutrisi AB, netpot, bibit, ama sumbu hidroponik. Kalo wadahnya bisa pake yang ada, kek botol bekas, styrofoam bekas makanan, plus bak persegi. Sekalinya panen bisa sekalian banyak. Jatohnya lebih irit kata saya mah daripada kudu beli sayur tiap hari, ya kan. 

2. Nggak perlu sering-sering disiram aer

Nanem sayuran hidroponik nggak boros aer, pak, soalnya nggak perlu disiram saban hari karena udah ada sistem pengairan sendiri. Cocok bener deh buat bapak-bapak yang tipenya sibuk, suka lupaan atau mager ahahak. Pemakaian air buat sayuran hidroponik juga 10% doang dari yang dipake sama sayur yang ditanam di tanah. Hemat bener pokoknya, ini bapak cuma perlu ganti air dan sterilin wadah airnya seminggu sekali aja.

3. Lebih awet gak cepet layu

Sayuran hidroponik lebih awet ketimbang sayur konvesional ya pak. Kalo disimpen di suhu kulkas bisa tahan ampe dua mingguan lho. Mayan banget, kalo ada sisa panen bisa disimpen buat stok selama beberapa hari. Coba aja kalo sayur konvensional, baru tiga hari juga pasti udah layu.

4. Gak bikin keracunan pas dikonsumsi

Sayur hidroponik lebih aman buat dikonsumsi, pak. Soalnya jarang ada hamanya nih taneman. Kalopun ada, diusirnya pake bawang ato air cabe, jadi gak butuh semprotan pestisida yang ngandung banyak zat kimia. Nah kalo gak ada paparan zat kimia, artinya sayurnya lebih sehat.

5. Panennya lebih cepet

Kalo sayuran yang ditanem di tanah butuh beberapa bulan buat panen, sayuran hidroponik cuma butuh waktu 25-30 hari. Tapi tergantung cara perawatannya juga sih, pak. Kalo perawatannya udah bener, biasanya taneman bakalan cepet mateng dan tumbuh gede karena proses pemberian nutrisinya lancar.


Kalo weekend ini belom ada rencana mau ngapain, mending langsung praktekin aja sendiri di rumah, pak. Sapa tau nanti sukses terus bisa jadiin bisnis, dijual-jualin buat nambah cuan.

Ditulis oleh:
Poppy
03 Jun 2022
Dilihat :
36

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait