Apa yang Saya Sesali Sekarang Pada Saat Umur Mendekati 40

Bacaan 2 menit

Dulu saya suka bertanya-tanya sama diri saya sendiri, gimana ya rasanya kepala empat. Bakal lebih seru, spektakuler, apa biasa aja. Tapi ternyata setelah mendekati umur 40 justru saya punya beberapa penyesalan yang bakal susah juga buat dibenerin. Mungkin kalo ada mesin waktunya Doraemon saya pengen pinjem buat benerin hal-hal ini biar di umur 40 nanti gak ada penyesalan dalem diri saya.

Terlalu banyak buang-buang waktu buat khawatir

Kebanyakan khawatir bikin saya gak punya kesempatan buat nyoba banyak hal. Padahal saya gak akan tau hasilnya apa kalo gak nyoba lebih dulu. Walopun pas nyoba pasti ada gagalnya yang penting kan saya punya jawaban. Kalo udah di umur segini dan gak nyoba hal tersebut, saya gak tau jawaban dari kekhawatiran saya tersebut. Malah jadinya buang-buang waktu yang isinya cuma overthinking doang.

Terlalu peduli sama pendapat orang lain tentang saya

Padahal buat apa juga saya peduli soal gimana orang lain mandang diri saya, toh orang-orang terdekat yang sayang sama saya juga gak akan peduli atau bahkan terprovokasi sama pendapat orang lain tentang saya. Kalo ngeliat saya yang dulu rasanya kesian bener dah, semua jadi bahan overthinking tiap malem jadi gak banyak berkembang aja hidupnya, terlalu fokus sama yang di belakang.

Gak biasa mengekspresikan perasaan kepada orang yang saya sayangi, jadinya kaku banget

Terutama orang tua. Dulu saya gengsi bener buat ngungkapin rasa cinta ke orang tua, mau ngomong “aku saya mama papa” aja rasanya berat banget di bibir. Padahal cuma perlu ngebiasain diri aja, walopun awal-awalnya malu bener abis ngomong kayak gitu. Tapi kalo boleh diulang, saya pengen ngungkapin rasa cinta saya ke orang tua tiap hari.

Gak enakan, gak bisa tegas

Perasaan gak enakan dan gak bisa tegas tuh kenapa sering banget saya rasain ya? Padahal perasaan ini yang justru bikin saya kelimpungan ngadepin masalah yang saya buat sendiri. Gak enak nolak orang lain cuma bikin saya capek mau secara fisik ataupun mental.

Makanya di umur yang mendekati 40 tahun ini saya lebih baik berbagi pengalaman-pengalaman tadi biar warga yang baca gak ikut ngalaminnya juga. Biar umur 40 nanti cuma ada perasaan bahagia aja.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
43

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait