Hallo temen2 agensi dan brand, temen2 bisa lho naro banner di sini. Gede lho ini ukurannya
350px x 500px, udah gitu harganya juga terjangkau.
Hubungi pak Medi langsung ya di nomor 081999945483.

Ayo deal2an sampe jadi!

Cerita Anak Saya Kemasukan Manik2 di Hidung Sampe Perlu ke THT

Bacaan 4 menit

Saya sama anak perempuan saya tuh hobi banget jalan2 sore, trus mampir ke warung, trus jajan deh. Nah, salah satu ritual penting kalo jajan adalah beli mainan dua rebuan itu, Pak. Yang diplastikin kecil2.

Pas itu, saya nemu mainan yang agak lucu. Bentuknya kaya maze dan ada manik2nya banyak. Yaudah kita beli dan bawa pulang. Waktu itu, anak saya masih 3 tahun. Dan dia seneng banget punya mainan baru itu.

 

Awal Kejadian

Sekitaran maghrib, anak saya masih anteng bener sama mainan barunya. Jadi saya sama istri sholat maghrib bareng. Pas kita selesai sholat, mainannya udah pecah dan manik2nya berhamburan kemana-mana.

Udah gitu, istri juga sempet ngeliat kalo anak saya masukin sesuatu ke hidung. Kita pun auto panik dan nyenterin hidungnya.

Taraa...! Manik-manik warna pink yang ukurannya sedikit lebih gede dari kepala jarum pentul nyangsang di hidungnya. Pas kita tanya kronologinya, anak saya bilang kalo tadi malah keisep itu maniknya.

Lemes saya, Pak. Ibunya juga sama. Tapi anaknya malah keliatan santai aja. Jadi, sebagai orang tua, kita berusaha untuk tetap tenang dan mengupayakan segala cara.

 

Upaya Mengeluarkan Manik2

Hal pertama yang saya pikirin adalah nyuruh anak saya ‘nyingsring’ kaya ngebuang ingus, eh malah diisep. Fix, belum bisa rupanya dia nyingsring begitu. Aduh makjaangggg...

Kedua, saya ngambil tisu dan mencoba buat kilik-kilik idungnya. Ternyata dia malah kegatelan dan usek-usek idung mulu. Oke gak berhasil. Lanjut upaya berikutnya.

Ketiga, giliran istri saya ke dapur ambil lada bubuk. Tujuannya masih sama: bikin anak saya bersin biar manik2nya keluar. Kita coba deketin lada bubuknya ke hidung dia. Anak saya sempet bersin karena ini, tapi kaga ada yang keluar.

Saya masih aktif bilang ke anak, “Ayo sayang haciih haciih” eh dia kaga bersin-bersin.

Lanjut ke upaya berikutnya, istri saya sigap ngegoreng stok cabe-cabean yang ada di dapur, berharap si kecil bisa bersin. Nyatanya, malah bapaknya yang batuk dan bersin-bersin. Amboooi...!

Tadinya mau saya biarin aja itu manik-manik walau gak keluar, berharap nanti bakal ketelen dan kelar lewat feses, begitu pemikiran sotoy saya. Tapi istri tetep kekeuh kalo harus dikeluarin, takut banget kalo makin tambah dalem sampai pangkal hidung khawatir malah jadi infeksi.

Saya terus kepikiran buat bikin alat dari kawat kecil terus dibikin bulatan kecil di ujungnya, ngarep biar bisa nyongkel itu manik dari idung. Asli ribet banget pak, belom harus nyenterin idung, bocahnya kaga bisa diem, kesenggol dikit malah bisa jadi luka nantinya. Plis, ini jangan ditiru pak. Saya juga kaga tega ngelanjutin karena sebegitu bahayanya. 

 

Pergi ke Rumah Sakit

Kalau mau yg ukuran
350px x 120px kaya gini
juga boleh.

Setelah semua daya dan upaya, akhirnya kami memutuskan buat bawa anak ke RS aja. Kebetulan, ada satu RS swasta yang deket dari rumah. Jadi, langsung kami bawa ke IGD-nya. Harapannya sih kalau ke IGD bisa ditanggung BPJS.

Tapi ternyata, IGD gak punya alatnya. Jadi kita disuruh langsung ke dokter THT di rumah sakit. Sementara pan kalo langsung ke THT gak bisa dicover sama BPJS.

Akhirnya kita ke faskes I dulu di Puskesmas. Disana ada dokter jaga tapi juga gak berani nanganin. Kita pun dikasih rujukan buat bisa ke dokter THT di RS yang kelasnya lebih rendah dibanding RS swasta pertama tadi.

Sayangnya setelah dikonfirmasi, gak ada dokter THT yang praktek di hari itu. Adanya besok atau besok lusa. Saya dan istri takut banget kalo nunggu besok-besok malah makin dalem tuh si manik2.

Kita pun mutusin buat cuss lagi ke RS yang awal. Bismillah, gapapa deh walopun harus pake dana pribadi yang penting si kecil selamet.

 

Tindakan oleh Dokter THT

Pas masuk ruangan dokter, anak saya udah takut banget. Sama dokter dimasukin alat kecil gitu buat diperiksa, kalo gak salah istilahnya endoskopi ya Pak. Wiih jangan ditanya anak saya berontaknya kaya apa, semua pegangin tangan dan kakinya, dia juga nangis2 kenceng banget kayanya kedengeran ampe luar dah. 

Dengan cepat dokter pun langsung ngambil pake alat, bahasa kerennya bisa disebut juga proses ekstraksi corpus alienum.

Walaupun penuh drama akhirnya benda kecil warna pink lucu itu keluar juga. Lega banget rasanya. Diingetin juga sama dokter kalo umur segitu harus hati-hati banget jangan sampe di sekitarnya ada benda-benda kecil. Ada kemungkinan juga anak saya bakal ngulangin lagi, kata pak dokter.

Siap, kami akan lebih waspada.

 

Biaya yang Dikeluarkan

Pas bayar ke kasir saya dan istri tebak-tebakan harga. Ternyata kocek yang harus dikeluarin sekitar 600 ribu Rupiah. Menurut saya sama istri, segitu sih lumayan besar ya. Tapi ya udah deh demi anak aman dan selamat.

Sepanjang perjalanan pulang, saya sama istri ketawa ngakak aja. Gak habis pikir sama biayanya. Mainannya cuma 2000 tapi biaya berobatnya sampe 600 rebu. Aduh biyunnggg... 

 

Di rumah saya dan istri jadi makin sering sounding ke anak buat nggak memasukkan benda apa pun ke lubang yang ada di tubuh, kaya ke hidung, telinga, mulut (selain makanan).

“Ayo inget apa kata dokter Nak, sakit kan kalo diambil pake alat gitu. Jangan diulangin lagi ya.”

Sebisa mungkin kalo ada benda-benda kecil di sekitarannya langsung cepet-cepet kita singkirin. Contohnya kaya part lego kecil, koin logam, aksesoris manik-manik yang gampang putus dan sebangsanya.

quote

Umur segitu harus hati-hati banget jangan sampe di sekitarnya ada benda-benda kecil.

Langsung aja deh ya ke pak Medi di nomor 081999945483.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 4 menit
Dilihat :
82

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait