Cerita Sedih Pak James

14 May 2022

Ijinkan saya berbagi cerita nelongso saya ya, warga. Dengan harapan, mungkin ada sesuatu yang bisa dipetik dari pengalaman saya, Aamiin. Baik, saya mulai yah.

Jadi yang seperti warga tau, saya ini sudah tidak muda lagi. Namun perlu diingat juga, saya juga gak tua2 amat. Usia saya udah tipis sekali masup 40 tahun. Walaupun begitu, pikiran dan jiwa saya masih muda sekali. Setidaknya menurut saya sendiri :(Fisik juga gak doyot2 amatan. Ya perut sedikit besar sih, terus suka kecetit, tapi gak rutin, sisanya gak ada keluhan. Mungkin ini yang membuat saya terlena, saya kerap berpikir kalau saya masih muda. Ternyata saya .... salah.

Saya apan seneng bener baca yah, tempo hari saya lupa bawa enpon dan buku saat mau BAB. Jadinya saya mati gaya sekali, ya udah balik ke jaman dulu lagi, bacain komposisi botol sampo. Loh kok gak kebaca? Produsennya keterlaluan sekali, cetak tulisannya kecil sekali. Di sini perasaan saya udah gak enak sebenernya.Sejak momen itu, kalo saya baca buku saya mengalami kesulitan sekali, bukunya mesti agak deket. Gak cuman buku, enpon juga, kalo lagi WA-an, mesti rada deket. Saya masih denial sekali nih. Mana mungkin mata saya ada masalah, selama ini saya gak pernah pake kacamata. Pasti kecapean aja nih. Gak mungkin saya udah... tua... Ahahaha, gak mungkin.

Udah berbulan2 saya struggling banget sama kondisi ini. Akhirnya saya putusin untuk cek mata, kebetulan temen saya bu Ericka punya optik, namanya Dhania Optic di GDC Depok. Saya malu sekali, pasti diketawain ini mah sama beliau. E ternyata kagak, baek banget dia. Asli baek bener. Bener2 dituntun saya.Setelah cek2 dan test2, ternyata mata saya udah plus... Saat itu di hati saya seperti ada geledek. Mata saya kayak mata orang tua... Masa iya saya udah tua? Gak terima sekali saya. Tapi balik lagi, bu Ericka baek bet, jelasin kalo ini mah normal, dan mesti diembrace, darispada saya gak bisa melakukan hobi paporip saya lagi yaitu baca, ya udah, saya harus pake kacamata.... plus.

Ternyata denial itu emang kagak baek. Saat saya menolak kenyataan kalau saya emang udah tua, dan membutuhkan bantuan, banyak hal buruk yang terjadi. Saya sedih, kalut, dan uring2an. Sekarang saya udah pake kacamata plus, saya udah embrace kalo saya emang udah tua, dan sekarang hidup saya rada enteng. 

Ditulis oleh:
Munawir Bin Sabin
14 May 2022
Dilihat :
39

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait