Metode Edukasi Anak Kekinian yang Bisa Jadi Inspirasi Parenting Bapak

Bacaan 3 menit

Enaknya jadi orang tua jaman sekarang tuh bisa akses beragam informasi dengan gampang. Belajar mengasuh anak juga bisa lewat internet. Informasi-informasi penting soal pertumbuhan anak juga bisa diakses dengan gampang. Kayak cara edukasi anak misalnya, sekarang tuh ada banyak banget gaya edukasi anak kekinian yang bisa diikutin. Masing-masing gaya edukasi juga punya caranya sendiri. Jadi bisa ngikutin tipe anak dan cara belajar anak. Ini beberapa contoh gaya edukasi kekinian yang bisa jadi inspirasi parenting bapak di rumah.

  1. Montessori
    Salah satu yang belakangan ini hits banget nih di antara orang tua milenial. Montessori sendiri diambil dari nama Dr Maria Montessori pak. Beliau adalah seorang dokter yang pernah kerja sama orang-orang disabilitas dan ngelakuin riset ke anak-anak tersebut. Dr Maria Montessori ngeliat anak-anak itu sebenernya bisa belajar kayak biasa, cuman mereka tuh perlu lingkungan yang ngedukung.

    Dari sini, Dr Maria Montessori akhirnya nyiptain deh tuh paham Montessori, di mana paham ini nganggep seorang anak sama kayak seseorang pada umumnya dan orang tua perlu ngasih lingkungan yang bisa ngedukung mereka buat berkembang. Makanya kalo pake Montessori, pengajaran ke anak biasanya lebih fokus ke main, belajar, sama kerja. Gak ada tuh hapalan-hapalan kalo di Montessori.

    Terus di Montessori ini anak dianggap kayak seseorang. Maksudnya, kalo di Montessori tuh anak dianggap seseorang yang bukan anak kecil. Jadi, segala-galanya enggak perlu disodorin ke anak. Di Montessori ini, anak didorong buat mandiri, selama lingkungannya memadai ya. Jadinya kalo haus ya minum air ambil sendiri, kalo makan diajak buat nyiapin makanan sendiri, dan lain-lainnya pak. 

  2. Waldorf
    Waldorf ini ditemuin sama Rudolf Steiner, seorang ilmuwan dan pemikir yang asalnya dari Jerman. Konsepnya Waldorf ini anak dikasih pendekatan edukasi yang sesuai sama perkembangan, pengalaman, dan pendekatannya juga cukup ketat di dalem pendidikan. Pendekatan pendidikan Waldorf ke anak-anak pake seni buat pemahamannya. Fungsinya buat ningkatin kreativitas sama imajinasi anak.

    Biarpun Montessori sama Waldorf ini sering dibilang mirip, kemiripannya tuh sebenernya cuma ada di bagian anak-anak kudu dekat dan berhubungan sama lingkungannya. Sisanya cukup beda pak. Misalnya nih Montessori itu fokusnya belajar dari pengalaman, nah kalo Waldorf tuh fokusnya di fantasi dan imajinasi anak. Soalnya di Waldorf kan mereka percaya semua anak yang punya imajinasi tinggi harus dimanfaatkan sebagai sarana belajar.

    Jadi, kalo di Waldorf tuh belajar apa pun pakai seni. Belajar tata surya, ya bikin kesenian yang hubungannya sama tata surya. Boleh lagu, lukisan, diorama, dan lainnya. Terus kalo saya baca-baca pengalaman anak-anak yang udah lulus sekolah Waldorf di Eropa sana, emang lulusannya kebanyakan jadi penyair, penulis puisi, novelis, gitu deh pak.

  3. Fitrah Based
    Kalo yang satu ini populernya di kalangan masyarakat Indonesia, pak. Fitrah based ini dipopulerkan sama Ust. Harry Santosa. Metode ini menumbuhkan dan mendidik anak sesuai dengan fitrahnya atau keadaan alaminya. Sebagian besar konsep Fitrah Based Education ini diambil dari Al Quran dan Hadist yang ada. Jadinya banyak keluarga muslim yang emang pakai metode ini buat parenting sama edukasi anak.

    Kalo di Fitrah Based Education, setiap anak dipercaya punya bawaan dan tabiatnya masing-masing. Terus fitrah based education ini percaya anak tumbuh karena nature dan nurture atau karena bawaannya dan lingkungannya. Makanya, keduanya harus beriringan. Ada 8 aspek fitrah menurut Fitrah Based Education yang ada di seorang anak pak, yaitu fitrah keamanan, fitrah jasmani, fitrah perkembangan, Fitrah belajar dan bernalar, Fitrah individualitas dan sosial, fitrah bakat, fitrah bahasa dan estetika, sama fitrah cinta.

  4. Reggio Emilia
    Nama ini diambil dari nama kota di Italia. Pendekatan ini dinamai Reggio Emilia, soalnya di kota Reggio Emilia inilah yang jadi asal pendekatan ini. Penemunya namanya Loris Malaguzzi yang percaya supaya anak bisa tumbuh dan berkembang dengan baik diperlukan tanggung jawab orang tua dan lingkungan di sekitarnya. Gaya edukasi ini berkembang abis perang dunia ke 2, pas enggak ada sekolah buat anak-anak. Jadinya  yang ngajarin anak-anak keahlian khusus ya orang-orang yang ada di kota itu.

    Pendekatan Reggio Emilia ini fokusnya ada di kelompok, kolaborasi sosial, gotong royong, sama ngebangun pengetahuan lewat komunikasi antara satu sama lain pak. Kalo di kelas, anak-anak ini juga dikasih kesempatan buat diskusi kelompok sama ngambil keputusan bersama.

Jadi, kira-kira mau pilih gaya yang mana pak? Menurut saya sih semuanya bagus ya. Tinggal nyesuain sama anaknya aja. Soalnya semuanya bisa dipakai sesuai kebutuhan dan tempatnya kok pak. 

Ditulis oleh:
Girly
Bacaan 3 menit
Dilihat :
332

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait