Cara Biar Anak Lebih Terbuka sama Orang Tuanya

20 Oct 2022

Pasti enak banget kalo punya anak yang mau terbuka ke orang tuanya. Baik soal pencapaian, masalah, galau-galauan, sampe hal remeh kayak bagi stiker whatsapp lucu gitu. Soalnya kalo anak udah terbuka sama orang tuanya, pasti ikatan keduanya jadi makin kuat.  Sampe anak dewasa pun, mereka akan tetap bersandar ke orang tuanya sebagai tempat pulang.

Tapi perlu bapak ketahui juga, kalo membangun ikatan yang kayak gini tuh enggak bisa dalam semalam. Biar anak bisa terbuka sama orang tuanya, prosesnya juga panjang. Bahkan sikap kayak gini tuh kudu dibangun sejak anak masih balita kalo bisa. Caranya bapak bisa ikutin hal ini nih:

  1. Dengerin Anak
    Dengerin anak setiap dia cerita. Entah deh cerita apa. Mau cerita aktivitas sekolahnya, cerita truk kesayangannya, sampe cerita babling enggak jelas ya dengerin aja pak. Mendengarkan itu salah satu bentuk sayang bapak juga ke anak. Soalnya kalo anak merasa didengarkan sama orang terdekatnya, ini akan menciptakan bonding yang kuat.

    Tapi pas dengerin jangan cuma manggut-manggut aja ya pak. Apalagi pas anak cerita bapak malah main HP. kalo anak cerita ya sebisa mungkin bapak fokus dengerin juga. Sama kalo bisa, bapak kasih respon sederhana juga. Respon favorit saya sih “Oh ya? Terus apa yang kamu lakukan?” gitu sih pak. Sederhana, tapi bikin anak merasa ditanggepin.

  2. Jangan Kebawa Emosi
    Jadi orang tua, emang kudu jago kelola emosi pak. Sekalinya bapak kebawa emosi, pasti bakal nyesel. Apalagi kalo ke anak. Maksudnya kebawa emosi di sini tuh, mungkin bapak kelepasan marah-marah ke anak pas anak bikin kesalahan. Nah yang kaya gini, bapak kudu belajar lagi kontrol emosi.

    Sebenernya wajar aja sih pak kelepasan emosi dan marah ke anak tuh. Bapak kan juga manusia yang punya emosi. Tapi setelah bapak kelepasan, ada baiknya bapak tenangin diri dulu. Terus ngobrol berdua sama anak. Minta maaf sudah kelepasan emosi, dan bapak komunikasiin maksud bapak ke anak biar anak lebih ngerti.

  3. Orang Tua Juga Kudu Terbuka Sama Anak
    Biar anak bisa lebih terbuka sama orang tua, ya orang tua juga kudu terbuka sama anak. It takes two to tango kalo kata pepatah, pak. Jadi kalo ada pihak yang terbuka duluan, anak juga bisa lebih terbuka. Sederhana aja caranya pak, mulai dari cerita hari ini bapak ngapain aja, bapak makan siang apa di kantor, sampe hobi bapak yang bapak ceritain ke anak tuh bisa dianggap terbuka sama anak.

    Tapi keterbukaan orang tua juga ada batasannya ya, pak. Enggak semua hal bisa diceritain ke anak juga. Terus kalo cerita ke anak juga kudu hati-hati. Anak kecil tuh jago banget ngerekam omongan. Sekalinya bapak cerita yang jelek, bakal kerekam tuh omongan jelek seterusnya.

  4. Pilih Case Study buat Diskusi bareng Anak
    Yang satu ini favorit saya di keluarga. Kita suka banget ambil case study atau permasalahan yang terjadi di masyarakat terus didiskusiin santai. Mulai dari alasan kenapa masalah bisa muncul, solusi yang mungkin bisa dilakukan, sampe dampak ke hal lainnya.

    Kalo sama anak kecil, tentunya diskusinya jangan yang berat-berat ya pak. Kalo sama anak saya, biasanya saya diskusi mengenai binatang kesukaannya. Terus saya tanyain deh alasannya kenapa pilih binatang itu. Hal lain yang bisa didiskusiin adalah kalo mau beli sesuatu untuk anak. Kayak baju misalnya. Biasanya anak punya preferensi tersendiri mengenai barang yang akan dia kenakan. Tanyain alasan kenapa pilih baju itu. Selain memancing anak lebih terbuka sama pola pikirnya, ini juga bisa mendukung critical thinking. Jangan lupa, bapak berbagi pendapat bapak juga soal pilihan anak.

Selain cara di atas, tentunya bapak juga kudu bisa membangun kepercayaan sama anak. Karena dasar terbuka satu sama lain itu adalah kepercayaan pak.

Ditulis oleh:
Girly
20 Oct 2022
Dilihat :
89

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait