Kebiasaan-Kebiasaan yang Gak Bagus Dilakuin ke Anak

17 May 2022


Bapak pasti punya dah kebiasaan yang sering dilakuin dah ke anak. Nah mungkin di antara kebiasaan itu, ada kebiasaan yang baiknya kagak bapak lakuin ke anak pak. Nih pak contoh-contoh kebiasaan yang kagak bagus dan kagak diulangin di kemudian hari. 


Bahas Kesalahan Anak di Depan Orang Lain

Jangan sesekali ceritain kejelekan anak depan orang dah pak. Kayak “Masa anak gue ulangan kemarin nilainya jelek” Si anak pasti malu kalo diginiin di depan orang lain. Bapak juga pasti kagak mau kan digituin. Kalo bapak mau negur, ya negurnya di depan anaknya aja yak. 


Membanding-bandingkan Anak

Gak ada orang yang suka dibandingin pak. Kata-kata kayak “Harusnya kamu kayak kakak kamu yang rajin terus bikin bangga bapak” bener2 kagak bikin dia semangat. Yang ada malah bikin down. Mungkin bapak pengen dia lebih rajin lagi, tapi bapak bisa encourage dia tanpa bawa orang lain. Bapak bisa bilang “Bapak yakin kamu bisa lebih baik, bapak tau kemampuan kamu”. Saya udah tua aja sedih kalo dibandingin sama orang apalagi bocah pak, kena mental yang ada dia, pak.  


Menakut-nakuti anak

Ngelarang anak emang susahnya minta ampun ya pak. Tapi kalo bapak nakutin supaya nurut juga bukan hal yang bagus. Kalimat simple kayak “Kalo malem-malem keluar nanti ada hantu” bisa jadi bakal buat anak jadi lebih penakut ke depannya. Bapak jelasin aja dia gak boleh main malem-malem karena besok masih sekolah. Dengan gini kan anak sekalian belajar aturan tanpa rasa takut yang berlebihan.


Ngebos (Bossy)

Jangan suka ngatur gak karuan pak. Kalimat kayak “Kalo kamu tinggal di rumah bapak, harus nurut aturan bapak” malah ga bikin anak jadi hormat. Apalagi kalau anak udah remaja, yang ada malah jadi rebel pak. Mendingan ajarin anak aturan dan konsekuensi kalo ngelanggar. Ini juga supaya anak gak cuma jadi takut doang. Kita kan orang tua pak bukan begal masa iya dia takut. Cuman, aturannya kudu konsisten diterapin ya pak.


Nurunin Rasa Percaya Diri Anak

Biarin anak punya minat ama bakat tertentu selama gak bikin rugi, apalagi kalau masih nyoba-nyoba. Kalaupun bapak gak setuju, jangan sampe ngomong “Emangnya kamu bisa? Bapak gak yakin”. Keluarga itu kan support system pertama, kalo keluarganya sendiri aja gak dukung, gimana orang lain. Jalan hidup juga kagak ada yang tau pak. Siapa tau malah jadi kerjaannya dia. Kalaupun gak, kan dia bisa dapetin softskill ataupun ketemu temen baru. Kagak ada salahhnya nyoba hal baru, apalagi masih muda. Saya aja banyak pengennya hehehe.


Maka dari itu, ngomong sama anak-anak juga harus hati hati ya pak. Takutnya si anak malah jadinya cuma sekedar takut aja sama bapak. Pasti kagak mau kaya gitu kan pak?

Ditulis oleh:
Tiffon
17 May 2022
Dilihat :
34

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait