Kebiasaan2 Buruk Pak James Di Masa Lalu Yang Bikin Masa Mudanya Surem

14 May 2022

"Nongkrong" dengan orang yang baru banget saya kenal. Waktu SMA saya pindah rumah, suasananya Bronx banget. James muda yang naif pergi keluar mencari teman baru, ada satu tongkrongan, avg. usia populasinya gak jauh2 dari saya. Saya ngebatin, "mantep, langsung dapet temen baru". Setelah nongkrong beberapa hari, saya baru tau itu tongkrongan bandar ganja. Mantep. Surem bener.

Setiap nongkrong di sono saya was2 banget, saya kayak bisa ngeliat masa depan, di mana saya pake baju setelan baju orens, ibu saya nangis2, terus saya makan nasi sama kuah tahu doang. Hiiiii. Harus cabut nih, gak bisa nih.

Alhamdulillah saya berhasil keluar dengan susah payah dari tongkrongan itu, susah karena saya orangnya gak enakan. Tidak lama dari itu, tongkrongan itu digerebek Polisi. Hampir aja James lugu dibui, pedahal kagak tau apa2an dia. Selamet, selamet.

Pura2 tangguh. Karena ayah saya meninggal waktu saya masih SMA kelas 2, dan saya anak laki2 satu2nya. Saya berpikir, saya harus jadi anak yang tangguh nih. Susah banget, karena aslinya saya kagak begitu. Cenderung ke cemen.

Dan ternyata sikap sok tangguh saya itu, gak memberikan saya hal yang positip. Di mana2 saya selalu diperlakukan kayak anak bawang.

Karena ternyata semakin saya pura2 tangguh, semakin saya terlihat lemah. Pas udah rada gede, saya baru paham, ketangguhan itu mengetahui dan mengembrace kelemahan saya sendiri, lalu hadapi konsekuensi dari kerentanan tersebut. Bukannya disangkal dan coba jadi orang lain. Sejak saat itu, saya nyaman jadi diri sendiri dan lebih fokus ke kekuatan yang saya punya.

Beli barang yang sebenernya saya gak mampu. Ini kondisinya saya udah kerja, saya pingin banget punya motor supermoto. Dulu jaman saya yang paling keren itu D-Tracker 250. Saya ambil kredit, yang cicilannya ngabisin 80% pendapatan saya. Saya paksain soalnya saya pingin sekali dibilang keren.

Baru jalan 3 bulan, kondisi saya megap2. Kadang saya minta ibu saya buat nambah2in cicilan saya, kadang gak nambahin, tapi bayarin semua. Terus gak ada tuh yang bilang saya keren. Amboy.

Terus saya naksir motor lainnya, moge klasik. James muda belum pintar juga rupanya. Di over credit lah si D-Tracker, ke perorangan. Tidak melalui leasing. Uangnya saya jadiin DP moge.

Bulan pertama, yang over credit motor saya tepat waktu bayar cicilannya. Bulan kedua dia menghilang. Mantap!

Saya jelas2 ditipu ini mah. Asoy bener.

Long story short, saya bayarin sampe lunas itu motor yang "ilang" dan moge saya cuman kepake 3x doang. Karena mesinnya rusak, dan onderdilnya mahal betul. Akhirnya saya terpaksa jual dengan harga yang super duper murah.

Mantap Mancing? Mania!

Ditulis oleh:
James Jan Markus
14 May 2022
Dilihat :
35

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait