Kenapa Bapak Kudu Biarin Anak Bapak Merasakan Jenuh?

Bacaan 2 menit

Mungkin Bapak masih ragu buat membatasi hape dan televisi ke anak Bapak yang di bawah 2 tahun. Alasannya bisa jadi takut mereka jenuh, bete, gak ngapa-ngapain, atau gaptek.

Nah, di sini saya mau meyakini kenapa Bapak sama istri justru bagus banget membiarkan anak jenuh. Karena ini udah saya praktekin langsung ke anak dan hasilnya sangat luar biasa.

1. Jenuh itu bagus buat anak

Ternyata oh ternyata jenuh itu justru bagus banget buat anak. Loh kok bisa? Bukannya ntar anak jadi gak aktif? Anak jadi pasif, diam aja?

Enggak, kok. Malah kejenuhan ini bisa memberikan stimulus ke anak buat mencari cara agar gak jenuh. Anak akan mengalihkan rasa ingin tau dan penasarannya ke benda-benda di lingkungan sekitar. Dia akan menghampiri kulkas, lemari, dispenser, pintu, dan barang-barang lainnya.

Dengan keterbatasan yang anak miliki, dia akan belajar mengomunikasikan apa yang diinginkan dan dimaksud kepada orang yang berada di dekatnya. Bisa dengan kode isyarat, menunjuk, atau memberi tau dengan kata yang gak sempurna.

2. Anak jadi mencari cara agar tidak jenuh dengan bermain

Karena gak ada hape dan televisi, anak akan mencari akal agar gak bosan dan bete. Dia bisa memberi kode biar digendong ke luar rumah, mondar-mandir merangkak, merambat di tembok, main dengan tubuh Bapak atau Ibu, atau sibuk tenggelam dengan dunia mainnya sendiri.

3. Stimulasi kreativitasnya dengan menemani anak bermain

Selagi otaknya sedang berkembang, Bapak atau istri harus sering-sering mengajak dan menemani anak bermain bareng dahulu dengan mainan yang dimilikinya. Selain itu, juga jelaskan ke anak apa yang sedang Bapak lakukan. Jadi, anak belajar bukan hanya dari apa yang dilihat, tapi juga yang didengar.

4. Jika waktunya tiba, anak akan bermain dengan kreativitasnya sendiri

Nanti jangan kaget kalo anak saat jenuh tiba-tiba mengejutkan Bapak dengan kreativitas imajinasinya. Misalnya, setiap pagi Bapak sering mengengkol motor untuk dipanasi. Anak akan menirunya dengan cara dia. Mengengkol sepeda roda tiga yang Bapak belikan.

Pada level berikutnya, anak akan menunjukkan kreativitasnya yang bikin Bapak senyum karena kagum dan terharu. Saat sedang jenuh, anak tiba-tiba menyulap bantal, guling, dan selimut menjadi rumah. Dengan tiga benda ajaib itu juga disulap jadi mobil, motor, kereta, atau apa pun.

Biasanya kreativitas anak gak jauh-jauh dari apa yang pernah dilihat dan didengar. Wah, pokoknya seru banget deh setiap kali anak memamerkan hasil karyanya.

5. Apresiasi kreativitas anak sekecil apa pun

Bagaimana pun bentuk kreativitas anak, Bapak apresiasi dengan penuh antusias. Hargai se-absurd apa pun bentuk dan hasilnya. Sebab kalo bukan orang tua yang mengapresiasi, siapa lagi? Iya gak?

Jadi gitu, Pak. Mangkanya anak Bapak kudu banget dibiarin jenuh. Lha pan pas dulu kita kecil juga sering banget jenuh ya, Pak. Terus ujung-ujungnya malah jadi kreatif dan berimajinasi sendiri. Seru bener! Jadi, biar masa kecil anak Bapak juga seru, ganapa sesekali biarin anak ngerasain jenuh, Pak!

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 2 menit
Dilihat :
820

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait