Kenapa Memaafkan itu Terasa Sulit?

Bacaan 2 menit

Manusia emang gak luput dari yang namanya salah. Walaupun begitu kadang ada aja orang yang bikin bapak mangkel dan bete. Walaupun bapak udah berniat maafin dia, kadang sulit banget rasanya. Tapi bapak tau gak sih kenapa memaafkan orang itu terasa sulit? Ini biar saya kasih tau, pak.

Kelihatan Mudah

Teorinya sih gampang ya, pak. Tapi pas dipraktekin gak tau kenapa rasanya sulit sekali, karena emang hati gak bisa boong. Memaafkan itu gak cuman lewat lisan dan tulisan aja, pak. Tapi lewat attitude bapak juga. Ketika ingin memaafkan seseorang, sebisa mungkin bapak jangan mendendam atau ada rasa kebencian dalam hati. 

Memaafkan itu Sebuah Proses

Dalam beberapa case, memaafkan itu merupakan sebuah proses. Bapak mungkin bakal ngerasain marah, sedih, kecewa, merasa dikhianati. Baiknya divalidasi aja dulu apa yang bapak rasa. Selesaikan semua yang lagi bapak rasain. Setelah itu legowo aja, pak. Karena bapak juga butuh kedamaian dan ketenangan hati. Kalo bapak kepikiran terus, malah mangkel sendiri dan bikin energi bapak terbuang sia-sia. Kan capek, pak.

Bapak ngarep orang yang bapak maafin bisa berubah

Atuhlah, pak. Ini kan merupakan salah satu hal yang gak bisa bapak kontrol ya. Inti dari memaafkan adalah bapak berfokus sama diri bapak sendiri dan apa yang bisa bapak kontrol. Untuk catatan, dalam beberapa case juga, kadang rekonsiliasi juga gak bisa dilakukan walaupun bapak udah maafin seseorang yang pernah nyakitin bapak.

Udah naluri manusia untuk menghindari orang yang kagak bisa dipercaya

Sebagai manusia kita udah diprogram untuk menghindari rasa bahaya atau orang yang untrustworthy alias kaga bisa dipercaya. Pemicu hal ini biasanya ketika bapak pernah disakiti, dikecewakan, direndahkan dan banyak contoh lainnya. Akhirnya bapak kehilangan rasa percaya ke orang tersebut. Jadinya ketika bapak berpikir untuk memaafkan, itu berlawanan sama insting dan naluri bapak. 

Butuh keberanian dan kekuatan yang besar

Bukan pak, bukan kekuatan fisik ya, melainkan kekuatan hati. Banyak orang yang berpikir dengan menyimpan dendam atau mengcut-off seseorang dalam hidup itu merupakan bentuk keberanian. Yang penting, jangan nunggu kita kuat dulu baru bisa memaafkan, tapi ketika kita bertekad untuk memaafkan, kita termasuk orang yang berani dan kuat.

Kadang bapak udah maafin orang tapi kadang kalo diinget-inget bikin nyess gitu. Tapi gapapa, pak. Ini namanya berproses. Harapannya dengan ditulisnya artikel ini bisa membuat bapak tahu alasan kenapa memaafkan itu terasa sulit. Semoga bapak diberikan kelapangan hati ya untuk memaafkan.

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 2 menit
Dilihat :
84

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait