Kenapa Zona Nyaman Itu Sebaiknya Dilebarin Bukan Malah Ditinggal

10 May 2022

Ceritanya misalnya bapak punya rumah, rumahnya nyaman banget, sofanya empuk, ruangannya adem, wifi kenceng, TVnya besar bener, tetangga gak ada yang aneh2, dan lingkungannya bebas banjir, sudah pasti bapak betah sekali. E terus ujug2 bapak pingin pindah. Rada aneh kagak sih?

Ada yang bilang kalo kelamaan di zona nyaman bikin kita gak maju. Itu saya setuju, e tapi kalo mesti ditinggal, itu yang bikin saya mikir2 lagi. "Ada cara laen kagak nih boss?" Jawabannya ada, di ujung langit, kita ke sana dengan seorang anak, anak yang tangkas dan juga pemberani. Bertarunglah kiamboy.

Caranya, ngapa kagak bapak lebarin aja itu comfort zone-nya? Kek analogi rumah tadi, bapak nyaman sekali, tapi bapak ngerasa butuh kemajuan. Ya digedein aja itu rumah bapak, mau ke samping atau ke atas, seterah bapak.

Bapak tetap bisa berkembang, tapi di area2 yang bener2 cocok buat bapak dan sudah teruji oleh waktu. Nanti bapak akan ngelewatin fase2 yang sama kek proses growth pada umumnya. Tapi bedanya corenya justru di mulai dari apa yang bikin bapake nyaman. Keren.

Ditulis oleh:
James Jan Markus
10 May 2022
Dilihat :
28

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait