Lato Lato : Hal Positif dan Negatifnya

Bacaan 3 menit

Sepertinya dirasa-rasa hampir semua warga tau hebohnya mainan lato-lato. Berdasarkan pengamatan saya sewaktu adik-adik kecil mainin ini, ternyata ada hal-hal yang bisa kita pelajari dari lato-lato. 

 

Hal Positif

1. Hukum kekekalan momentum

Cara maen lato-lato ternyata ada hubungannya dengan pelajaran fisika tentang hukum kekekalan momentum, yaitu ketika ada dua benda yang bertumbuk dari arah yang berlawanan maka benda tersebut akan berpisah dan kembali lagi ke arah dia berasal.

Jadi secara engga langsung bapak bisa maen sekaligus praktekin pelajaran fisika yang dulu pernah dipelajarin tapi engga pernah tau prakteknya gimana. Bapak bisa jelasin ke adik-adik tentang hukum kekekalan momentum, bapak jadi keliatan pinter di depan mereka. Mantappp 

 

2. Koordinasi anggota tubuh

Warga pernah liat kan ada anak yang maen lato-lato sambil ngobrol dan wara wiri? Ternyata hal kaya begitu engga gampang buat di praktekkin, butuh konsentrasi dan koordinasi antara otak, mata, dan anggota tubuh laennya. 

Tapi kalau maen lato-lato sambil BAB bisa ngga ya, perlu dicoba nih. 

 

3. Kesabaran

Permainan ini bisa dibilang susah-susah gampang. Kalau saya perhatiin sepertinya butuh kesabaran dalam latihan supaya dapet feel buat maenin lato-lato ini. Saya sendiri udah sering nyoba tapi kagak bisa-bisa.

 

4. Kreatifitas

Sekarang ini bunyinya bukan cuma taktok taktok doank pak. Sekarang suka ada iramanya, yang saya suka denger tuh iramanya kayak suara tepuk pramuka. Ternyata anak-anak yang maen lato-lato ini seneng mengeksplor irama yang bisa dihasilin dari lato-lato, mereka jadi berkreasi. Bisa kali ya mereka niru irama lagu Nina Bobo, hmmm...

 

5. Mengurangi screen time.

Jaman sekarang kayaknya udah engga mungkin buat ngelarang anak supaya kagak gunain gadget tapi seenggaknya kita bisa mengontrol penggunaannya.

Hadirnya lato-lato sepertinya bisa mengurangi screen time anak dalam penggunaan gadget atau TV

 

 

Hal Negatif

1. Memar

Karena bahannya yg terbuat dari plastik keras jadi ada beberapa kasus yg ternyata bisa bikin memar anggota tubuh kayak lengan dan kepala.

Sebaiknya warga sesuaiin jenis permainan sama umur anaknya, jangan sampe anak umur dua tahun dipegangin lato-lato, bisa benjol kepalanya, atau resikonya bisa lebih dari itu. Duh, amit amit...

 

2. Barang pecah

Perhatikan space saat bermain lato-lato. Sebaiknya jauh dari benda yang mudah pecah, karena bukan ngga mungkin kalo bandulnya bisa kelepas. Kalau udah kelepas dari tali terus kelempar dan kena kaca atau piring bisa ambyar dah.

Bukan cuman itu, bisa jadi bandulnya kena orang di sebelahnya. Makanya kalau ada yang lagi maen lato lato mending jaga jarak aja dulu.

 

3. Suara bising

Selain suara gerinda dan musik kenceng yg biasa warga denger di waktu weekend, sekarang nambah suara lato-lato.

Buat warga yg kondisinya lagi kurang fit, suara-suara bising bisa jadi mengganggu waktu istirahatnya. Kalo warga dalam kondisi seperti ini sebaiknya warga bicarain baik-baik sama yg punya sumber suara tadi.

Belom lama ini ada video yang beredar dimana ada seorang anak yang memainkan lato-lato di dalam sebuah fasilitas kesehatan. Ada baiknya orangtua mengedukasi anaknya tentang mainan yang dimainkan anaknya.

 

 

Tren lato-lato ini emang kayanya udah kesebar kemana-mana bahkan ketika warga lagi enak-enak scroll jajanan vrindavan yang aduhay di media sosial tau-tau nongol konten lato-lato. Suaranya sampe kebawa mimpi.

Ada hal-hal positif atau negatif laennya diluar yang saya jelasin disini. Ada yang bisa dapet kambing gegara juara maen lato-lato, ada juga yang tangannya memar. 

Lato-lato ini tergolong maenan musiman, jadi bisa aja tren ini hilang gitu aja. Disamping semua itu, apapun permainan yang dimainkan anak tetap ada peran orangtua untuk mengedukasi, mengontrol dan mengawasi.

 

 

#majubersamabapak2id

#SetiapTempatMenjadiSekolah 

#SetiapOrangMenjadiGuru

#SetiapOrangMenjadiMurid

#SetiapLiterasiAdalahIlmu

Ditulis oleh:
potato chip
Bacaan 3 menit
Dilihat :
342

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait