Makanan Favorit Saya : Sayur Labu Siam, Sebuah Pengalaman Jamal Robot

Bacaan 3 menit

Kalo ditanya orang-orang makanan favoritnya apa, pasti saya jawabnya sayur labu siam. Makanan ini emang kagak yang mewah banget, tapi pernah menjadi barang yang mewah bagi saya. Di artikel ini saya mau bercerita dikit mengenai pengalaman saya waktu kecil dan kenapa sayur labu siam jadi makanan favorit saya.

Ini kejadian ketika saya masih SD, kira-kira umur saya masih belasan waktu itu. Seperti anak-anak SD umumnya kerjaan saya hari-hari cuman sekolah, pulang, kerjain PR, sorenya ngaji di masjid, nonton tipi, tidur. Semuanya berjalan normal, sampe tiba-tiba suatu hari bapak saya kena PHK. Tempat kerja bapak saya memutuskan buat kembali ke negara asalnya, jadinya kantornya yang di Indonesia ditutup. 

Ketika bapak saya kena PHK semuanya berubah. Dari yang saya pulang sekolah pasti jajan, ikut jemputan. Akhirnya harus berhenti jajan dan pulang sendiri naik angkot. Sorenya juga gitu, biasanya ibu saya ngasih duit jajan buat berangkat ngaji, tapi akhirnya ibu saya kagak ngasih lagi. Namanya dulu masih anak kecil ya, kagak ngerti apa-apa. Saya ya blak-blakan aja nanya "Bu, kok jamal kagak dikasih uang jajan lagi?" Ibu saya cuman senyum dan bilang dengan nada halus "bentar ya nak, lagi ada keperluan yang mesti dibeli". Setelah ibu saya ngomong gitu, saya kagak nanya-nanya lagi. Sampe akhirnya saya ganti target, saya nanya ke kakak saya. "Mbak, emang ibu ama bapak mau beli apa?" saya nanya dengan lugu. Terus kakak saya ngasih tau dengan nada pelan "ya buat kebutuhan makan ama sekolah kita, mal. Bapak kena PHK, kantornya tutup, jadi harus cari tempat kerja baru." pinter emang kakak saya, langsung dijelasin biar kagak saya tanya-tanya lagi.

Hari demi hari, masih terasa normal. Sampe suatu ketika, bapak saya jual mobil. Dari situ saya baru sadar, kondisinya udah mulai parah berarti. Karena bapak sama ibu saya harus mikirin kebutuhan sehari-hari dan kebutuhan sekolah saya, 2 kakak saya, sama adik saya. Saat itu kami masih 4 bersaudara. Belum lagi kebutuhan administrasi bapak saya, buat nyari pekerjaan baru. Jaman dulu ngelamar kerja masih pake dokumen fisik dan mesti dateng ke kantornya buat interview.

Beberapa waktu berlalu, sampe tiba akhir bulan. Ibu saya ngumpulin saya ama sodara saya ber-4 sepulang sekolah, terus bilang ke kita "maaf ya nak, makannya cuman telor sama sayur labu". Kakak pertama saya bilang "Gapapa, bu. Gini juga udah enak kok", mewakili kami ber-4. Saking kepepetnya di waktu itu, ibu saya beli labu siam cuman Rp. 5,000 sama telor seperempat kilo. Buat ngehemat, telor 1 butir didadar sama ibu saya, terus dibagi ber 4 buat saya sama sodara saya. Tambahannya sayur labu. Emang ingetan saya agak samar-samar mengenai memori ini, karena emang masih kecil. Tapi bagian sayur labunya saya selalu inget sampe sekarang. Makanya sayur labu siam menjadi makanan favorit saya, karena jadi reminder yang cukup nampol buat saya.

Tapi seperti kata pepatah, badai pasti berlalu. Berangsur-angsur, kehidupan membaik lagi. Bapak saya dapet kerjaan lagi, salah satu kakak saya masuk kelas akselerasi (lebih cepet lulusnya, dalam kata lain biayanya jadi lebih irit), saya masuk salah satu SMP negeri favorit dan kebetulan masih ada Dana BOS, jadinya kagak bayar SPP. Bersyukur banget deh pokoknya. Semenjak kejadian sayur labu siam, saya kagak pernah nyisain makanan di piring saya, selalu ambil makanan secukupnya, dan kagak picky soal makanan. Saya juga selalu bersyukur punya orang tua yang tangguh seperti ibu dan bapak saya. Mereka bukan dari kalangan orang ada, tapi saya ama sodara-sodara saya kagak pernah tidur dalam keadaan lapar.

Begitulah kira-kira hubungan spesial saya sama sayur labu siam. Makanan yang sederhana, tapi mewah bagi saya. Dan sampe sekarang masih jadi makanan paporip saya. Semoga cerita saya bisa menginspirasi ya, pak. Kalo bapak sendiri punya cerita apa? boleh dong di-share!

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 3 menit
Dilihat :
59

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait