Pengalaman Saat Istri Saya Ingin Menjadi Ibu Rumah Tangga

Bacaan 2 menit

Setelah menikah kurang dari setahun, Alhamdulillah istri saya mengandung. Perasaan kami berdua campur aduk sekali, ada senang, takut, bahagia, khawatir dan bersyukur. Kami bener-bener have no clue banget, harus gimana. Tapi ada satu hal yang langsung saya lakukan saaat istri saya ngasih tau kalau dia hamil, saya langsung berhenti merokok, saat itu juga.

Saat itu istri saya, bekerja di salah satu perusahaan bagus. Kantornya menyenangkan, rekan-rekan sejawatnya seru-seru, dan gak membuat stress, tidak seperti kantor sebelumnya. Dan terlihat sekali, istri saya enjoy sama pekerjaannya. Bukan berarti selama dia bekerja gak ada tantangannya sama sekali. Ada, tapi prosesnya selalu mulus. Saya ikut senang dan bersyukur akan hal tersebut.

Tiba saatnya untuk ambil cuti melahirkan, strategi istri saya adalah, ambil cuti dekat2 dengan HPL (Hari Perkiraan Lahir). Dengan harapan dia bisa lebih lama menghabiskan waktu dengan anak kami kelak.

Kemudian Alhamdulillah, putri kami lahir. Saya bersyukur sekali dikasih kesempatan mendampingi, dari pembukaan 1 sampai lahir, saya menyaksikan betul betapa hebatnya perjuangan istri saya. Saya ngebayangin kalau jadi dia, sepertinya saya gak akan sanggup.

Namanya waktu yah, gak terasa. Tau2 istri saya sudah habis jatah cuti melahirkannya. Saya? saya cuman dapet cuti 2 hari, itupun hari kedua anak saya melahirkan, saya udah diminta kerja. Mantap. Memori sekali. Saatnya istri saya kembali kerja. Tapi saya merasa, ada sesuatu yang istri saya ingin sampaikan, tapi saya gak tau kenapa dia gak ngomong2. Saat kami mau berangkat kerja naik motor, saya melihat ke arah spion, hati saya hancur karena saya melihat istri saya menangis tak bersuara. Jenis tangisan penderitaan, dan saya tau betul sebabnya.

"Kamu mau di rumah aja ya?"
Dia mengangguk.
"Gapapa atuh, Insya Allah aku bisa jemput rejeki buat kita bertiga, doain yah."
Tangisan dia makin menjadi. Tapi kali ini jadi tangisan lega. Saya nyesel gak nanya ini lebih awal.

Kami mengabarkan keputusan ini ke orang tua kami masing2, tujuannya untuk minta restu. Terutama ke orang tua istri saya. Ada perasaan dimana, kami takut mengecewakan mereka. Tapi ternyata Alhamdulillah mereka mengerti dan mendukung keputusan kami.

Dulu saat kami berdua bekerja, kami susah banget untuk nabung, karena memang uangnya terbatas. Tapi semenjak istri saya di rumah, kami berdua malah bisa nabung. Dan rejeki ada aja. Datang dari segala penjuru, dari bonus kantor, pekerjaan sampingan, yang Alhamdulillah, angkanya fantastis banget. Seumur2 saya hidup, saya baru lihat rekening saya banyak bener angka nolnya. Sampai saat ini gak ada berhenti2nya saya bersyukur sama keadaan itu. Dari semua rejeki yang kami dapatkan, ada satu rejeki yang saya syukuri banget dari kejadian itu: 

Istri saya bahagia.

Ditulis oleh:
bapak2ID
Bacaan 2 menit
Dilihat :
375

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait