Perbedaan Isi Pikiran Sebelum dan Sesudah Jadi Bapak

03 Jun 2022

Makin tua mau gak mau harus makin dewasa. Coba aja inget-inget 10 tahun lalu, pasti beda banget sama bapak yang sekarang. Pasti bapak ngerasain dah bedanya waktu bapak jaman masih jadi lajang sampe udah jadi bapak-bapak sarungan.


Waktu Main  → Waktu Istirahat

Sebelum jadi bapak-bapak atau bahkan sebelum nikah, main adalah jalan ninja. Mau capek habis kerja, kalo ada yang ngajakin nongkrong mah hayuk terus. Tapi pas udah nikah, apalagi udah punya anak, boro-boro sempet ya pak. Udah pada ada yang nungguin di rumah. Lagian badan juga udah mulai gak kondusif kalo kebanyakan maen. Mendingan juga maen sama anak di rumah sambil rebahan. Kalo mau main mendingan weekend aja. Itu juga biasanya keluarnya tetep sama anak istri ahahak. 


Beli Game → Mainan Anak

Waktu masih sendirian mah kalo main game bisa abis-abisan. Kalo udah bosen main satu game nanti langsung beli yang lain. Padahal harganya juga udah lumayan. Sekarang pas udah jadi bapak, maininnya aja kagak sempet. Mau beli game baru juga percuma jadinya. Kalo anak lewat toko mainan kalo gak beliin ya kagak tega. Ya kalo ada duitnya jadi mendingan beli yang anak mau daripada kita mau. Soalnya seneng juga hati ngeliat bocah seneng)


Modif Mobil → Sekolah Anak

Pas jaman sekolah pasti dah bapak demen banget ngotak-ngatik motor. Namanya juga pengen kece kan di sekolahan. Mulai tuaan dikit sibuk modif mobil. Pokoknya duit larinya ke gaya-gayaan doang. Eh pas udah punya anak boro-boro modif mobil, mobil juga mobil keluarga aja. Mana biaya pre-school juga harganya udah kek bayaran saya jaman kuliah. Gaya-gayaan udah nomer sekian dah, yang penting biaya sekolah anak dulu. 


Nyari Uang → Nyari Uang Lebih Banyak

Waktu baru kelar lulus, lagi tinggi banget tuh semangat buat nyari kerja. Giliran udah dapet, lebih semangat lagi nyari duit. Lemburan dihajar terus biar duit makin banyak. Habis itu baru dipake seneng-seneng. Pas udah ada istri sama anak, bedanya cuma cara makenya aja. Kalo masalah kerjaannya mah sama aja. Malah kalo misalnya ada freelance juga dikejar terus. Maklum ya pak, kebutuhan makin banyak.


Ya begitulah keadaan pak, saya yakin gak ada yang bener-bener siap juga jadi orang tua. Lagian yang paling penting kan gimana caranya bertanggung jawab jadi orang tua ya. Kalo udah siap pasti prioritasnya juga bergeser gak cuma mikirin diri sendiri doang, apalagi umur juga udah gak semuda dulu.

 

Ditulis oleh:
Tiffon
03 Jun 2022
Dilihat :
72

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait