Seandainya Dulu Ada Yang Ngasih Tau Hal-Hal Ini Sebelum Saya Masuk Usia 20an

Bacaan 2 menit

Semakin bertambahnya umur, banyak sekali pengalaman hidup yang secara gak langsung mengajarkan saya. Kadang saya suka mikir, coba dulu ada yang ngasih tau hal-hal yang saya alamin sebelum saya masuk usia muda, pas masih umur 20 tahunan gitu. Tapi karena udah lewat juga, ini saya mau sharing aja pak, beberapa pelajaran kehidupan yang bisa saya ambil selama saya hidup.

Untuk memaafkan seseorang, gak perlu nunggu orang itu minta maaf

Jangan sampai hati kita jadi rusak gara-gara menyimpan amarah, dendam dan benci terlalu lama. Langsung maafkan sebisa mungkin. Karena memaafkan kesalahan seseorang itu lebih banyak manfaatnya ke diri kita sendiri sebenernya. Eh ini susah nyari orang yang lagi maafin tapi posisinya lagi sendirian, jadinya saya pake orang pencak silat. Gapapa yak.

Memercayai orang lagi itu lebih sulit dibanding memaafkan kesalahan mereka

Ini masih berkaitan sama poin pertama. Mesti diinget, kepercayaan itu harus diraih, bukan diberikan. Jadi bukan tugas kita untuk bikin kita percaya sama mereka lagi. Sesuai analogi yang sering kita denger mengenai kepercayaan : kertas kalo dibejek-bejek kaga bakal bisa dibalikin ke kondisi semula, bakal ada bekas lecekan dimana-mana.

Kertas ini sama kayak kepercayaan, kalo udah dihancurin susah balikinnya ke kondisi semula.

Selalu update CV secara berkala

Karena kita kagak pernah tau masa depan kek gimana. Kita bisa kena PHK kapan aja, atau ada offerring lain yang menggiurkan secara mendadak. Bapak kagak akan pernah tau, tapi setidaknya CV bapak selalu siap, keliatan cakep dan selalu up-to-date.

Kita bakalan sengsara terus menerus kalau punya reaksi emosional terhadap komentar-komentar orang kepada kita

Ini merupakan sesuatu yang kaga bisa kita kontrol. Lagipula juga, orang lain tidak akan benar-benar tau tentang kita. Kuncinya adalah belajar menahan diri, karena kalau kata-kata aja bisa ngambil alih kontrol diri kita, berarti semua orang bisa ngontrol kita. Ini saya belajar dari pak Warren Buffet. Salim, Pak Warren.

Lakukan hobi atau passion yang bikin kita sehat lahir dan batin

Kegiatannya apa aja terserah, pak. Selama kaga merugikan orang lain, jalanin aja. Akan lebih keren kalau hobi atau passion bapak menghasilkan, tapi ini bukan merupakan keharusan. Yang penting hobi atau passion bapak bikin sehat lahir dan batin, ini udah mantep banget.

Jadilah orang yang menyenangkan

Jadilah orang yang menyenangkan sampe lovable kalo bisa. BIar orang seneng sama kehadiran kita, jangan biarkan kehadiran kita bikin orang tidak termotivasi, tidak terinspirasi, malesin dan bikin sebel sama bapak. Nanti bapak didoain yang enggak-enggak loh. Bapak bisa jadi sosok yang tegas sekaligus menyenangkan kok. Yang penting bersikap sesuai dengan situasi tapi pembawaannya tetap fun.

Semua hal ini saya baru sadar ketika mendekati umur 30an, emang pas muda terlalu banyak fokus sama hal yang kurang penting dan bodoh. Tapi ya namanya juga idup ya, pak. Yang penting adalah bagaimana kita bisa berkembang dan menjadi lebih baik setidaknya 1% per harinya. Banyak pelajaran hidup yang bisa kita ambil di umur kita yang tanggung ini, dan ada baiknya bapak sampaikan hal-hal ini ke adik-adik, biar mereka bisa sadar lebih cepet. Semoga bermanfaat ya pak!

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 2 menit
Dilihat :
164

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait