Ternyata Saya Bukan Lagi Bosan Ternyata Saya Lagi Gak Ada Tujuan Aja

10 May 2022

Waktu saya umur2 27an, saya konsisten banget ngerasa bosen. Ampe hal yang saya sukai saja, kayak baca buku, bobo2an, motoran, jajan minggir, dan nonton, saya bosan sekali melakukannya. Tapi ada kalanya saya merasa "hidup" sekali, bersemangat dan gak sabar mau memulai hari. Ini saya kenapa? Apa yang salah dengan diri saya? Padahal saya ganteng, eh gak nyambung.

Saya coba memahami pola, kapan saya bosan dan kapan saya tidak. Alhamdulillah ketemu! Saya bosan ketika saya gak punya tujuan, entah itu jangka pendek, menengah, maupun panjang. Apa yang saya lakukan setelah mengetahui hal ini? Yak betul, diem aja. Si cerdas memang. 10 poin untuk kelompok Dang! -10 poin untuk Dut!

Jalan 2 - 3 tahun, idup saya gini2 aja, go with the flow. Ngalir, kadang ke laut, kadang ke rawa, kadang ke comberan. Seringnya ke comberan. Bosen banget sayah, et dah. Saya inget penemuan saya waktu itu, kayaknya bener idup harus punya target, tujuan, goal, apapun itu. Objectivenya sederhana banget waktu itu, biar saya gak bosen. Simpel.

Saya bikin beberapa target jangka pendek, menengah dan panjang. Ada yang berhasil, banyak juga yang gagal. Kayak saya harus bisa ngumpulin aset sebanyak 10 miliyar waktu umur 30. Ngadi2 banget waktu itu, 10%nya aja saya gak dapet. Ahahahak. Tapi saya jadi belajar bikin plan lebih baik lagi, saya juga pelajarin manajemen risiko. Tapi yang terpenting? Hey! Saya jarang banget ngerasa bosen!

Dan saya gak berhenti bersyukur di usia yang tidak muda lagi kayak sekarang, saya punya bapak2ID, saya ngerasa idup saya ada misinya. Dari bangun tidur, sampe tidur lagi, saya udah tau mau ngapain. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah, terima kasih warga, hidup saya asik.

 

Ditulis oleh:
James Jan Markus
10 May 2022
Dilihat :
28

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait