Tips buat Bapak2 yang Mau Ngiklan di Media Digital

Bacaan 2 menit

Bapak punya bisnis dan mau ngiklan di media digital? Bapak kudu tau dulu nih beberapa hal esensial sebelum ngiklan berikut ini, cus disimak Pak.


Kudu Tau Siapa Targetnya. Ibarat nyari jodoh, kita harus tau dulu siapa orang yang mau kita deketin, apa yang disukain dan behaviour-nya gimana Pak, gak asal tembak.
Jangan lupa ya Pak, targetnya juga harus sesuai sama apa yang Bapak iklanin, nanti iklannya tentang penumbuh jenggot tapi targetnya ke ibu-ibu umur 50-an kan gak cocok Pak.


Tentuin Platformnya. Udah tau nih ya Pak targetnya siapa, abis itu Bapak kudu cari tau platform apa yang cocok sama target Bapak.
Contohnya nih Pak, kalo Bapak punya product dan target untuk ABG umur 16-21, Bapak bisa cobain pasang iklan lebih banyak di social media kaya TikTok dan Instagram dibandingkan search ads Google (kalo Bapak Googling terus ada tulisan ad itu search ads Pak namanya).


Pahami Metricsnya. Jangan pusing dulu Pak pas buka tools iklannya, semuanya gampang asal Bapak paham pengertian metrics-metricsnya.
Contohnya impressions, ini artinya berapa kali iklan Bapak dipaparin ke orang Pak, nanti saya bahas di artikel lain ya Pak karena panjang banget Pak kalo mau dibahas di sini. Sekalian saya bahas Bapak harus perhatiin metrics apa kalo ngiklan.


Siapin Assetnya. Bukan aset kekayaan ya Pak, tapi aset digital seperti gambar untuk iklan di instastory, text untuk dipasang di instagram feed.
Sama kaya penjelasan point 1 dan 2 Pak, harus sesuai dan sejalan ya Pak antara aset yang Bapak pakai dengan platform dan targetnya. Contohnya: Bapak jualan penumbuh jenggot, targetnya laki-laki umur 21-45, ngiklan di instagram, asetnya jangan malah gambar gorilla dan ga ada gambar produknya Pak, harus sesuai OK?


Set Ekspektasi. Kalo 3 point di atas udah paham, terakhir kita harus set ekspektasi Pak. Kalo budget Bapak 50ribu ekspektasinya juga harus sesuai 50ribu Pak, jangan ngiklan 50ribu, langsung mau kejual 100pcs, gak bisa Pak. 


Penutup nih Pak, layaknya manusia, iklan digital pun perlu belajar, butuh asupan yang sesuai, kita sebagai yang ngiklan juga harus rajin-rajin ngecek hasil iklannya, apa yang bagus dan jelek dicatat. Selamat ngiklan Pak!

 

Ditulis oleh:
Madeleine Levy
Bacaan 2 menit
Dilihat :
260

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait