Tips Interview Kerja

17 May 2022

Ternyata nggak cuma CV yang menarik dan pengalaman kerja yang bererot panjang aja yang membuat seorang HRD mau menghire bapak, kesan pada saat interview juga menjadi salah satu poin penilaian loh pak.

Apa aja sih yang jadi perhatian seorang HRD atau user pas lagi interview seseorang? Berikut beberapa tips yang dikasih warga yang berprofesi sebagai HRD dan user:

Jangan berlebihan pake parfum, kadang ada orang yang suka keliyengan terus sampe bersin2 ama bau parpum. Tapi jangan juga badan beraroma ayam goreng ciken, soalnya itu ruangan interviewnya kadang kan kaga gede, kaga ada pentilasi, sampiyan ngomongnya banyak bener lagi, udah pasti kaga nyaman itu yang interview sampiyan.

Jangan pake pakaian kusut, penampilan hindari baju mencolok, motif muter2 misalnya, atau bergaris2 horizontal takutnya flicker di kamera kalo interview online soalnya takut interviewer kehipnotis atau berasa kedatengan Uya Kuya, belom lagi kalo bapak sambil megang2 tisu sama korek.

Hand Gesture kudu selaras sama topik, kadang kan kita suka reflek lagi ngomong semangat bener tau2 tangan udah gerak aneh2 kaga sesuai ama omongan. Kadang juga keliatan kaya lagi pantomim, takutnya yang di depan bapak itu Septian Dwi Cahyo. kalo bener begitu sampiyan salah ngelamar. harusnya ke spontan uhuuyy.

Kalo interview mau offline mau online jangan duduk nyender, udah gitu pasang muka biasa2 aja kaya kaga tertarik. Jadi ente mau ngelamar apa cuma mau silaturahmi? Udah begitu sok asik lagi, inget dia interviewer bukan temen kecil ente. Siapa yang bakalan tertarik kalo gesture begitu!

Jangan curhat, ngomong secukupnya, to the point. Kebayang kan kalo cuman ditanya pertanyaan tertutup tapi kadang jawabnya kaya ngejelasin silsilah keluarga. Ckkk duilah.

Attitude dulu baru teknis, percuma teknis jago tapi attitude nol. Hal simple kaya balikin kursi ke tempat semula setelah interview bisa bermakna banget buat yang nginterview. Nah kalo dimasa sekarang yang interview online bisa dengan menyapa, pasang kamera on, menjawab ketika ditanya saja dan melihat ke kamera pas jawab.

Diksi dalam menjawab sangat penting agar pewawancara dapat mengukur wawasan bapak, karena orang yang dengan wawasan luas akan lebih fleksibel dalam berkomunikasi dan akan lebih asyik pas ngebahas berbagai topik, bukannya malah ngasih jawaban muter2 kaya Dayat kalo ditanya kenapa lama banget beli somay.

Tanyain ekspektasi user ke kita. Nah momen ini yang tepat buat sampeyan nanya ke interviewer pas dia nanya “ada pertanyaan gak?” karna apa, karna daripada jawab cukup, terima kasih, gak ada, trims, ngajuin pertanyaan bisa bikin nambah impressi, reach, save, komen, like dan share.

 

Tips ini bisa bapak pakai atau bagiin kekeluarga atau ponakan yang mulai ngelamar - ngelamar kerja, karena apa paak?? Sharing is caring.....

Ditulis oleh:
Poppy
17 May 2022
Dilihat :
37

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait